Pekalongan Andalkan Pemilik Warung Makan Siapkan Logistik saat Bencana
Petugas Badan Penaggulangan Bancena Daerah Kota Pekalongan bergotong royong dengan warga membuat tanggul penahan banjir. (Antara-Kutnadi)

Solopos.com, PEKALONGAN — Pemerintah Kota Pekalongan mengandalkan para pemilik warung makan untuk menyiapkan logistik bagi para korban bencana alam. Mereka melengkapi pasok pangan yang dibikin di dapur umum.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Sosial Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinsos P2KB) Kota Pekalongan Budiyanto, Kamis (9/1/2020), mengatakan bahwa penyediaan logistik setelah Pekalongan banjir ini dalam bentuk bahan mentah dan siap saji.

"Kami memiliki tim dan peralatan untuk membangun dapur umum guna pembuatan makanan siap saji untuk para korban akibat Pekalongan banjir. Oleh karena, selain menyiapkan dapur umum, kami juga menggandeng 15 pemilik warung makan untuk penyediaan makanan siap saji untuk didistribusikan kepada korban banjir," katanya.

Budiyanto mengatakan dapur umum yang diperisiapkan tersebut tidak hanya berasal dari Dinsos P2KB, namun juga dibuat pihak kelurahan dan kecamatan dengan cara mengajukan usulan. "Jika kecamatan dan kelurahan siap membuka, maka kami akan sediakan logistik mentah. Nantinya untuk kelancaran berkomunikasi kami siapkan grup whatsapp. Tak hanya antarkecamatan dan kelurahan, juga akan dibentuk tim serupa yang berisi perwakilan antara organisasi perangkat daerah (OPD) dan instansi terkait," katanya.

Kepala Pelaksana Badan Penaggulangan bencana Daerah (BPBD) Kota Pekalongan Saminta mengatakan pemkot melalui Surat Keputusan Wali Kota Nomor 1131/ 360 Tahun 2019 mulai 1 November 2019 hingga 29 Februari 2020 telah menetapkan status siaga darurat bencana. Pada masa berlaku status siaga darurat ini, kata dia, BPBD Pekalongan menambah personel yang terdiri atas sukarelawan, satgas penanganan bencana, dan komunitas regu pencari dan penyelamat yang bersiaga selama 24 jam terbagi dalam tiga sif setiap hari.

"Kami akan melakukan monitoring secara rutin pada titik-titik rawan bencana. Kami juga mensiagakan peralatan kebencanaan, termasuk menginventarisasi ketersediaan logistik makanan, sarana pengungsi, dan kebutuhan dasar kedaruratan bencana," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber: Antara


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho