Wakil Bupati Pati Saiful Arifin. (Antara-Dok.)

Semarangpos.com, PATI — Wakil Bupati Pati Saiful Arifin mengajak semua daerah yang tergabung dalam wilayah Kabupaten Pati, Kudus, Demak Jepara, Rembang, dan Blora untuk tidak mengedepankan egoisme kedaerahan demi mendukung pembangunan Pakudjembara.

"Ketika terjadi bencana akibat pembangunan infrastruktur yang kurang maksimal, akan sangat merugikan berbagai lini terlebih dalam hal perekonomian dan bisnis," ujar Wakil Bupati Saiful Arifin sebagaimana dipublikasikan Kantor Berita Antara, Senin (17/12/2018). Pernyataan itu ia kemukakan saat menyampaikan sambutan pada acara koordinasi serah terima sekretariat bersama Badan Kerja Antar Daerah (BKAD) Pakudjembara di Ruang Pringgitan, Pendapa Kabupaten Pati.

Ia mencontohkan peristiwa banjir rob dan sejumlah bencana sejenisnya tentu merugikan sejumlah wilayah, terutama di pantura timur akan terdampak adanya kemacetan arus lalu lintas.  "Akibat permasalahan tersebut, banyak energi yang terbuang. Kondisi seperti itu tentunya merugikan wilayah pantura timur terlebih terkait dengan ekonomi," ujarnya.

Ia juga berharap adanya sinergitas antarkabupaten di wilayah pantura timur untuk bersama membangun dengan kekuatan masing-masing.   "Contohnya Kudus yang memiliki sejumlah industri yang maju. Mungkin kalau ada perusahaan yang mau masuk bisa dialihkan ke wilayah lain. Sedangkan untuk Jepara yang punya potensi wisata, kemudian Pati dengan sektor usaha mikro kecil menengahnya yang cukup besar, baik dari sektor pertanian maupun peternakan, harapnya juga bisa dikembangkan di wilayah lain yang tergabung ke dalam Pakudjembara," ujarnya.

Sementara itu, Sekda Kabupaten Pati Suharyono menambahkan BKAD Pakudjembara bisa melakukan kerja sama antar daerah di bidang pengelolaan, kemasyarakatan dan lainnya. Sebagai contoh kerja sama tersebut, kata dia, dalam hal pembangunan jalan dari Kabupaten Pati mulai dari Kecamatan Jaken, Desa Ronggo hingga Kabupaten Blora. Adanya kerja sama tersebut, kata dia, sangat bermanfaat bagi masyarakat.

Pergantian sekretariat bersama BKAD Pakudjembara, kata Sekda, dimulai pada tahun 2015 dan akan dilaksanakan setiap tiga tahun sekali. "Kebetulan untuk periode 2015-2018 berkedudukan di Kabupaten Pati, sedangkan periode 2018-2021 di Kabupaten Kudus. Berikutnya tentu bisa di Kabupaten Demak, Jepara, Rembang dan terakhir Blora secara bergiliran," ujarnya. 

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten