Pasar Gajah, Kecamatan Gajah, Kabupaten Demak, Jawa Tengah terbakar, Jumat (28/6/2019). (Antara-Akhmad Nazaruddin Lathif)

Semarangpos.com, KUDUS — Pasar Gajah, Kecamatan Gajah, Kabupaten Demak, Jawa Tengah terbakar, Jumat (28/6/2019).  Sebanyak 13 kios hangus, namun penyebab kebakaran belum bisa dipastikan.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana daerah (BPBD) Kabupaten Agus Nugroho mengatakan kebakaran diperkirakan terjadi sekitar pukul 16.30 WIB, sedangkan laporan yang diterima sekitar pukul 16.50 WIB. Titik api pertama kali muncul dari kios pasar di Blok E, kemudian merembet ke kios pedagang di dekatnya.

Untuk mengatasi kebakaran tersebut, katanya, diterjunkan tim BPBD Demak, Tim Pemadam Kebakaran dari Demak maupun Kudus, serta BPBD Kudus. Jumlah mobil pemadam yang diterjunkan ada delapan unit, meliputi tiga unit mobil pemadam dari Demak, dua unit dari Kudus, ditambah tiga unit mobil suplai air dari BPBD dua unit dan satu unit dari Pemadam Kebakaran Demak.

Api yang membakar kios pedagang, akhirnya bisa dijinakkan pada pukul 17.30 WIB. Peristiwa kebakaran tersebut, tidak menimbulkan korban jiwa, sedangkan untuk kerugian material masih dalam penghitungan dengan jumlah sementara terdapat 13 kios pedagang yang terdampak kebakaran tersebut.

Berdasarkan keterangan petugas Pasar Gajah, saat di lokasi kejadian kobaran api terlihat dari kios elektronik dan mainan yang saat kejadian masih dalam kondisi tertutup. Kemudian, api semakin membesar dan merembet ke kios yang bersebelahan.

Menyadari bahaya kebakaran itu, petugas pasar tersebut meminta bantuan kepada warga yang kemudian secara manual memadamkan api sambil menunggu tim pemadam datang. Belasan kios yang terbakar, merupakan kios gerabah, sembako, warung nasi, kios elektronik, mainan, kios jual kelapa, dan jamu.

Kebakaran pasar yang berada di tepi jalur jalan pantura timur Jawa itu sempat mengganggu kelancaran arus lalu lintas, terutama dari arah Kudus menuju Semarang. Beruntung, aparat kepolisian yang diterjunkan ke lokasi bisa mengatasi ketersendatan arus lalu lintas.

Kasmi, salah seorang pedagang pakaian mengakui datang ke pasar untuk mengamankan barang dagangannya, meskipun kiosnya tidak ikut terbakar. "Begitu mendapatkan informasi kebakaran, saya langsung panik dan terburu-buru ke pasar untuk melihatnya," ujarnya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten