Partisipasi Pemilih Pilkada Wonogiri Selalu Kurang dari 70 Persen, Tahun Ini Gimana?

Partisipasi pemilih saat pilkada di Wonogiri tercatat tidak pernah lebih dari 70 persen.

SOLOPOS.COM - Pasangan Hartanto-Joko Purnomo (Harjo) dan Joko Sutopo-Setyo Sukarno (Josss). (Solopos/M. Aris Munandar)

Solopos.com, WONOGIRI -- Partisipasi pemilih saat pilkada di Wonogiri tercatat tidak pernah lebih dari 70 persen. Hal ini memunculkan kekhawatiran partisipasi pemilih pada Pilkada 2020 semakin turun karena digelar di tengah wabah Covid-19.

Berdasarkan catatan Solopos.com, tiga kali pilkada Wonogiri dalam kondisi normal, partipasi pemilih tak pernah menyentuh angka 70 persen.

Sejak pilkada langsung kali pertama digelar, yakni 2005, partisipasi pemilih paling tinggi di angka 69 persen. Pada 2010 partisipasi pemilih turun menjadi 65,57 persen dan pada 2015 naik tipis menjadi 66,08 persen.

Pandemi Covid-19, Jemaah Pengajian di Colomadu Karanganyar Ini Sukses Ternak Kelinci

Jika dilihat dari seluruh agenda pemilihan 2004-2018, partisipasi pemilih di Wonogiri bisa tinggi saat Pileg dan Pilpres, yakni Pileg dan Pilpres 2004.

Partisipasi pemilih Pileg saat itu mencapai 80,71 persen, sedangkan Piplres tahap I 75,76 persen dan tahap II 74,79 persen. Sedangkan partisipasi pemilih pada agenda pemilihan terbaru, yakni Pemilu 2019, tercatat 73,21 persen.

Ratusan ribu pemilih di pilkada Wonogiri tak menggunakan hak pilih setiap agenda pemilihan akibat masalah yang sama, yakni perantau tak bersedia pulang memberikan suara.

Solopos Institute Luncurkan Program Literasi Keberagaman untuk Sekolah

Partisipasi Pemilih Mungkin Turun

Warga Baturetno, Wonogiri, Wiyono, memprediksi partisipasi pemilih pilkada Wonogiri 2020 akan turun dari partisipasi pemilih Pemilu 2019.

Dia menyebut dalam kondisi normal saja partisipasi pemilih tak terlalu tinggi. Apalagi pilkada digelar saat pandemi Covid-19.

Kendati pesimistis partisipasi pemilih bisa tinggi, tetapi lelaki yang mengaku mengikuti perkembangan konstelasi politik di Wonogiri itu menilai pilkada lebih baik tetap digelar 9 Desember 2020.

Tingkatkan Produktivitas, Tiki Bantu Akses Permodalan bagi Pelanggan

Hal itu supaya pasangan calon terpilih bisa segera dilantik sehingga bisa langsung fokus menangani Covid-19. “Partisipasi pemilih kemungkinan akan turun. Tapi itu menjadi konsekuensi karena pilkada digelar saat ada wabah Covid-19. Tidak sedikit pemilih yang mungkin khawatir tertular Covid-19 saat pemungutan suara nanti, sehingga tak ke TPS [tempat pemungutan suara],” kata Wiyono saat dihubungi Solopos.com, Rabu (23/9/2020).

Pemerhati politik di Wonogiri, Suyono, mengatakan Komisi Pemilihan Umum atau KPU harus bekerja lebih keras dibanding saat melaksanakan pemilihan pada tahun-tahun sebelumnya.

Ternyata Ini Rahasia Supaya Hasil Foto KTP Kamu Bagus

Mantan komisioner KPU Wonogiri tiga periode itu menyebut KPU butuh strategi khusus dalam menyosialisasikan pilkada agar partisipasi pemilih naik.

Dia menilai pilkada 2020 sudah tergolong baik jika dapat mencapai setidaknya sama dengan capaian partisipasi Pemilu 2019.

“Dalam kondisi pandemi Covid-19 seperti sekarang banyak warga Wonogiri yang biasanya merantau kini ada di rumah. Sebenarnya ini kesempatan KPU untuk mendorong masyarakat menggunakan hak pilih. Kalau masih banyak yang merantau, KPU perlu menekankan agar keluarga di Wonogiri menginformasikan kepada keluarga ber-KTP Wonogiri agar pulang memberikan suaranya,” ucap Suyono.

Berita Terbaru

Wali Kota Rudy Berharap Partisipasi Pemilih Pilkada Solo 2020 Capai 80%

Solopos.com, SOLO -- Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo, menargetkan partisipasi pemilih pada Pilkada Solo 2020 pada Desember mendatang...

Gibran Geregetan Branding Pariwisata Solo Masih Kalah dari Jogja

Solopos.com, SOLO-Calon wali Kota Solo dari PDIP, Gibran Rakabuming Raka menyatakan keprihatinannya dengan stagnasi sektor pariwisata Kota Bengawan beberapa...

Cawali Solo Bagyo Wahyono Menunggak Tagihan Rp25 juta, Ini Penjelasan PDAM

Solopos.com, SOLO--Calon Wali Kota (Cawali) Solo dari jalur perseorangan, Bagyo Wahyono dikabarkan menunggak tagihan PDAM hingga Rp25 juta. Nilai...

Bawaslu Jateng : Ada 16 Pelanggaran Prokes di Kampanye Pilkada 2020

Solopos.com, SEMARANG – Badan Pengawas Pemilu Jawa Tengah atau Bawaslu Jateng menemukan sejumlah pelanggaran protokol kesehatan yang dilakukan pasangan...

Bawaslu Awasi Medsos Paslon di Pilkada Grobogan 2020

Solopos.com, PURWODADI -- Badan Pengawas Pemilu atau Bawaslu Kabupaten Grobogan terus melakukan pengawasan tahapan kampanye Pilkada Grobogan 2020. Tidak...

Dikritik Program Belum Terealisasi, Cabup Petahana Sragen Langsung Kasih Jawaban

Solopos.com, SRAGEN — Calon bupati (cabup) petahana di Pilkada Sragen 2020, Kusdinar Untung Yuni Sukowati, menyampaikan terdapat 8.569 lapangan...

Bawaslu Sukoharjo Perpanjang Lagi Masa Pendaftaran Pengawas TPS, Masih Kurang Berapa?

Solopos.com, SUKOHARJO -- Badan Pengawas Pemilu atau Bawaslu Sukoharjo kembali memperpanjang pendaftaran rekrutmen calon pengawas tempat pemungutan suara atau...

Bawaslu Boyolali Perpanjang Pendaftaran Pengawas TPS 10 Kecamatan, Kekurangan Paling Banyak Ngemplak

Solopos.com, BOYOLALI -- Masa pendaftaran pengawas Tempat Pemungutan Suara atau TPS Pilkada Boyolali 2020 diperpanjang hingga Senin (19/10/2020). Perpanjangan...

KPU Wonogiri Coret 57.497 Data Tak Memenuhi Syarat

Solopos.com, WONOGIRI—Komisi Pemilihan Umum Wonogiri mencoret 57.497 data pemilih tak memenuhi syarat (TMS) melalui tahapan pencocokan, penelitian, pencermatan, dan...

Gibran-Teguh Panasi Mesin Tim Pemenangan Internal PAN Solo, Ini Targetnya

Solopos.com, SOLO -- DPD PAN Solo mengukuhkan tim pemenangan untuk pasangan cawali-cawawali, Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa atau Gibran-Teguh, pada...