Solopos.com, KULONPROGO-Pertamax tidak dipasok ke SPBU di Kulonprogo sejak Rabu (27/8/2014). Terbatasnya armada dari Pertamina karena sedang diprioritaskan untuk melakukan normalisasi premium di SPBU DIY disinyalir menjadi penyebabnya.

Sukamto, pengelola SPBU Kedundang Temon, menuturkan, sudah tidak antrean panjang di SPBU Kedundang pada hari ini.

“Semua sudah normal, pasokan premium kebali seperti semula, sesuai dengan permintaan SPBU,” ujarnya kepada Harian Jogja, Jumat (29/8/2014).

Akan tetapi, kata dia, justru kali ini Pertamax yang sulit di pasaran. Menurutnya, hal ini bukan karena pembatasan atau kelangkaan pertamax, melainkan karena minimnya armada dari Pertamina yang digunakan untuk distribusi pertamax, mengingat premium masih menjadi prioritas untuk distribusikan.

“Selama semua kembali normal dan masyarakat dapat mengakes premium dengan mudah, tidak terlalu masalah, bisa dimaklumi,” imbuh dia.

Hal senada juga terjadi di SPBU Kalimenur Sentolo, sejak dua hari lalu tidak ada pasokan Pertamax ke SPBU tersebut. Pengawas SPBU Kalimenur Budi Santoso mengungkapkan, dari informasi yang diperolehnya, pasokan pertamax untuk SPBU di Kulonprogo diambil dari Semarang.

“Saya kurang tahu alasannya, kemungkinan karena yang di depo Rewulu kosong juga,” kata dia.

Kendati demikian, ia menilai hal tersebut tidak terlalu menyulitkan konsumen selama pasokan premium lancar. Saat ini, tambahnya, pengunjung SPBU sudah kembali normal dan tidak berjubel seperti kemarin. (Switzy Sabandar)


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten