Tutup Iklan

Ngeri! Dua Pemuda di Kulonprogo Jadi Korban Klithih

Aksi kejahatan jalanan atau klithih kembali terjadi di wilayah kabupaten Kulonprogo. Dua pemuda jadi korban kejahatan ini saat naik motor.

 Ilustrasi penganiayaan (JIBI/Dok)

SOLOPOS.COM - Ilustrasi penganiayaan (JIBI/Dok)

Solopos.com, KULONPROGO — Aksi kejahatan jalanan atau klithih kembali terjadi di wilayah kabupaten Kulonprogo. Kali ini, aksi yang meresahkan warga tersebut terjadi di wilayah Kapanewon (Kecamatan) Nanggulan, Kulonprogo. Dua orang mengalami luka-luka karena sabetan senjata tajam (sajam).

Kasubbag Humas Polres Kulonprogo, Iptu I Nengah Jeffry Prana Widnyana mengatakan kejadian tersebut terjadi pada Rabu (21/7/2021) sekitar pukul 04.45 WIB pagi. Aksi klithih terjadi di sekitar SPBU Kenteng, Nanggulan, Kulonprogo.

“Korbannya adalah dua pemuda. Masing-masing bernama Seka Alfiansyah,16 warga Godean, Sleman. Kemudian, Aulia Fauzi,19 warga Pandak, Bantul. Polisi masih melakukan penyelidikan terkait dengan kasus [klithih] tersebut,” kata Jeffry pada Rabu (21/7/2021).

Baca juga: 36.000 Pelajar di Kulonprogo Jadi Sasaran Vaksin Covid-19

Aksi klithih di Kulonprogo bermula saat kedua korban pulang dari wilayah Gedongkuning, Kota Jogja. Kedua korban pulang dari agenda menginap di rumah temannya. Namun, sesampainya di wilayah jembatan layang Pelemgurih, keduanya dikejar rombongan sepeda motor hingga SPBU Kenteng, Nanggulan, Kulonprogo.

“Sampai di SPBU Kenteng korban dianiaya oleh sejumlah orang dengan senjata tajam. Korban Fauzi mengalami beberapa luka sayatan di pundak bagian kanan. Kemudian pelipis kanan, punggung kanan, dan kepala bagian kanan,” kata Jeffry.

Sedangkan, korban klithih di Kulonprogo lainnya, Seka mengalami luka sayatan di bagian pergelangan tangan kanan. Juga luka terbuka di kepala bagian kanan, serta luka lecet tangan sebelah kiri,” sambung Jeffry.

Baca juga: Belalang Goreng Khas Gunung Kidul Jadi Buruan Wisatawan, Berani Coba?

Selidiki Pelaku Klithih Kulonprogo

Lebih lanjut, polisi dari Polsek Nanggulan yang datang pasca kejadian tersebut langsung membawa kedua korban ke RS PKU Muhammadiyah Nanggulan untuk diberikan perawatan. Kondisi korban sadar dan bisa diajak berkomunikasi.

Polisi saat ini tengah melakukan penyelidikan dan mengumpulkan barang bukti peristiwa klithih di Kulonprogo itu. Polisi menduga jika pelaku adalah berasal dari geng di sebuah sekolah yang ada di kota Jogja.

Menurut Jeffry, geng tersebut beranggotakan alumni pelajar salah satu sekolah swasta di Kota Jogja. Saat ini polisi telah melakukan olah tempat kejadian perkara dan meminta keterangan para saksi.

“Polisi juga telah mengamankan barang bukti berupa motor Honda Vario bernomor polisi AB 4733 QK milik salah satu korban. Kemudian, jaket dan celana milik kedua korban yang dipenuhi bercak darah,” sambung Jeffry.

 

 

Berita Terkait

Berita Terkini

Selamat, ITNY Juara 3 Celebes Geo Summit 2021

Mahasiswa Institut Teknologi Nasional Yogyakarta (ITNY) meraih kembali juara 3 dalam National Paper Competition Celebes Geo Summit (CGS) 2021.

Mahasiswa Teknik Mesin ITNY Magang di CV Iman Nurcahaya

Empat mahasiswa Program Studi Teknik Mesin, Fakultas Teknik Industri (FTI) Institut Teknologi Nasional Yogyakarta (ITNY) mengikuti Program magang di CV Iman Nurcahaya.

Masuk Yogyakarta, Bus Pariwisata Bakal Diperiksa Ketat

Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta bakal memperketat pengawasan terhadap bus pariwisata yang masuk ke daerahnya.

Sejumlah Kampus di Jogja Belum Gelar Kuliah Tatap Muka, Ini Alasannya

Sejumlah perguruan tinggi di Kota Jogja masih belum merencanakan kuliah tatap muka di kampus pada masa pandemi Covid-19.

Petani Tembakau di Sleman Tolak Kenaikan Cukai Rokok

Asosiasi petani tembakau di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menolak rencana pemerintah yang akan menerapkan kenaikan cukai hasil tembakau atau cukai rokok pada 2022.

Terungkap! Pabrik Pil Koplo di Yogya Sudah Beroperasi Sejak 2018

Aparat polisi menggerebek dua pabrik pembuatan obat-obatan psikotropika atau pil koplo yang telah beroperasi sejak 2018 di wilayah Yogyakarta.

2 Pabrik Pil Koplo di Yogya Digerebek, Produksi 2 Juta Pil Per Hari

Aparat kepolisian mengungkap kasus peredaran pil koplo di Yogyakarta, di mana terdapat dua pabrik yang memproduksi dengan kapasitas 2 juta pil per hari.

Pengacara Terdakwa Satai Beracun Minta Nani Dibebaskan

Pengacara terdakwa sate beracun, Nani Apriliani Nurjaman, menyebut pasal yang didakwakan JPU dinilai kabur dan tidak sesuai.

Litto Kantongi Surat Kesesuaian Tata Ruang, Begini Sikap DPRD Bantul

DPRD Bantul akan meminta kejelasan dan duduk perkara, terkait berdirinya hotel dan restoran Little Tokyo di RT 5 Gunung Cilik, Muntuk, Dlingo, Bantul, yang diduga belum mengantongi izin.

Jangan Sampai Terlambat Jadi Peserta BPJS Kesehatan, Ini Alasannya

BPJS Kesehatan ini bisa digunakan untuk berobat, baik rawat jalan maupun rawat inap di fasilitas kesehatan oleh peserta.

JPU Tuntut Terdakwa Klitih Kotagede Jogja, Penjara 1 Tahun 7 Bulan 

JPU menilai terdakwa KAP dinyatakan bersalah melakukan klitih hingga mengakibatkan korban KS, 16, mengalami luka berat.

Awas! Batu Raksasa Jebol Rumah Warga di Prambanan Sleman

Peristiwa batu raksasa yang menimpa rumah warga tersebut terjadi setelah hujan deras yang mengguyur Dusun Jali.

Pemkot Jogja Luncurkan Kampung Wisata Melayani Melalui Aplikasi

Pemkot Jogja terus berinovasi untuk memberikan kemudahan bagi wisawatan untuk berkunjung ke Kota Gudeg tersebut.

Terbebani Biaya Operasional, Gembira Loka Zoo Hanya Buka Akhir Pekan

Gembira Loka Zoo mulai pekan depan hanya buka pada Sabtu dan Minggu.

Dispar Sleman: Hoax 35 Objek Wisata di DIY Sudah Buka

Beredar kabar di media sosial terkait 35 destinasi wisata di wilayah DIY dan sekitarnya yang sudah beroperasi, Dinas Pariwisata Sleman menyebut itu kabar bohong atau hoax.

Gegara Dendam Pribadi, Pegawai Angkringan Pendopo Lawas Ditusuk

Seorang pegawai angkringan di Jogja jadi korban penusukan oleh warga yang diduga menaruh dendam. Pelaku kini sudah ditangkap.