NASA Jajaki Planet-Planet Layak Dihuni
Ilustrasi tata surya. (Bisnis-Reuters)

Solopos.com, JAKARTA — Badan Penerbangan dan Antariksa  Amerika Serikat atau National Aeronautics and Space Administration (NASA) tak henti-henti mengamati jutaan planet asing. Sejak kali pertama ditemukannya planet ekstrasurya pada 1992, para astronom perlahan-lahan mengungkap adanya ribuan dunia asing yang baru.

Sejumlah misi luar angkasa diluncurkan untuk mempelajari lebih lanjut tentang hal tersebut. Misalnya misi teleskop luar angkasa Kepler milik NASA yang telah mengkonfirmasi keberadaan lebih dari 2.300 planet di luar tata surya. Setelah sembilan tahun pengamatan, para astronom telah menentukan ada lebih banyak planet di galaksi daripada jumlah bintang.

Dilansir dari Express UK, penelitian anyar yang dipimpin ilmuwan Kepler kini telah menemukan hampir setengah dari bintang yang mirip dengan Matahari, yang dapat menjadi tempat tinggal bagi planet berbatu yang berpotensi dapat dihuni.

Malang, Bocah 4 Tahun Cuma Bisa Hirup Aroma Makanan, Tanpa Mengecapnya

Penelitian yang dikirim ke The Astronomical Journal itu menunjukkan ada 300 juta planet berbatu seperti itu yang mungkin bersembunyi di galaksi Bima Sakti. Beberapa dunia bahkan mungkin berada dalam lingkungan kosmik manusia hanya 20 hingga 30 tahun cahaya dari Bumi.

Ini akan menempatkan planet terdekat sekitar 117.572.210.000.000 mil dari Bumi, yang terlalu jauh untuk dijangkau, tetapi ada potensi air cair di permukaan planet. Bagaimanapun, air merupakan blok bangunan utama kehidupan seperti yang telah diketahui.

Steve Bryson, penulis utama studi dan peneliti di Ames Research Center NASA mengatakan Kepler telah memberi tahu bahwa ada miliar planet, tetapi sekarang peneliti tahu sebagian besar planet tersebut mungkin berbatu dan dapat dihuni.

Wawancara Majalah Vogue Korea, G-Dragon Ungkap Arti Lagu-Lagu Ciptaannya

"Meskipun hasil ini jauh dari nilai akhir, dan air di permukaan planet hanyalah salah satu dari banyak faktor yang mendukung kehidupan, sangat menarik untuk menghitung bahwa dunia ini adalah umum dengan keyakinan dan ketepatan yang tinggi,” katanya.

Studi eksoplanet dilakukan dengan menggunakan data yang diperoleh dari pensiunan teleskop Kepler. Kepler, yang diluncurkan pada Maret 2009, telah menghabiskan lebih dari sembilan tahun mengamati Bima Sakti untuk exoplanet seukuran Bumi di atau dekat zona layak huni.

Pesawat ruang angkasa itu dinamai astronom Jerman Johannes Kepler, yang terkenal karena menemukan tiga hukum gerakan planet. NASA menghentikan teleskop luar angkasa pada 2018 setelah Kepler kehabisan bahan bakar.

Pacu Kreativitas Pelajar kala Pandemi, AHM Gelar Vocational Video Challenge

Namun, pada saat itu, teleskop telah mengamati lebih dari setengah juta bintang dan mendeteksi lebih dari 2.600 planet. Ilmuwan NASA kini telah menggunakan data Kepler untuk mempelajari planet berukuran antara 0,5 dan 1,5 kali radius Bumi.

Persempit Lingkup Pengamatan

Para ilmuwan mempersempit penelitian menjadi planet yang kemungkinan besar berbatu dan bintang yang mengorbit terbakar pada suhu yang sama dengan Matahari. Studi ini juga melibatkan data yang dikumpulkan oleh misi Gaia Badan Antariksa Eropa (ESA) .

Ravi Kopparapu, rekan penulis studi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, mengatakan mereka selalu tahu mendefinisikan kelayakhunian hanya dalam kaitannya dengan jarak fisik planet dari bintang, sehingga tidak terlalu panas atau dingin.

Fakta Mew Suppasit, Aktor Sukses Thailand di Drama Tharn Type: The Series

"Data Gaia tentang bintang memungkinkan kami melihat planet ini dan bintangnya dengan cara yang sama sekali baru,” tandasnya. Penyelidikan Gaia, misalnya, telah memberi para ilmuwan data tentang berapa banyak energi yang jatuh di sebuah planet dari bintang induknya.

Bryson menambahkan hasil ini adalah contoh seberapa banyak kita dapat menemukan sesuatu hanya dengan sekilas hal di luar tata surya kita.

“Apa yang kami lihat adalah bahwa galaksi kita adalah salah satu galaksi yang menakjubkan, dengan dunia yang menakjubkan, dan beberapa di antaranya mungkin tidak terlalu berbeda dari kita,” tandasnya.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos

Sumber: Bisnis



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom