Tutup Iklan

Merapi Siaga, Warga Kemalang Klaten Siapkan Tas dan Arahkan Kendaraan ke Jalur Evakuasi

Salah satu bentuk kesiapsiagaan warga seperti setiap RT memiliki SOP ketika harus melakukan evakuasi.

Merapi Siaga, Warga Kemalang Klaten Siapkan Tas dan Arahkan Kendaraan ke Jalur Evakuasi

SOLOPOS.COM - Gunung Merapi terpantau cerah dari wilayah Desa Sidorejo, Kecamatan Kemalang, Jumat (6/11/2020). (Solopos-Taufiq Sidik Prakoso)

Solopos.com, KLATEN – Warga yang tinggal di kawasan rawan bahaya di Klaten mulai meningkatkan kewaspadaan mereka seiring peningkatan status Merapi ke level siaga.

Seperti yang dilakukan warga di wilayah Desa Sidorejo, Kecamatan Kemalang, Klaten. Salah satu warga Dukuh Mbangan, RT 027/RW 009, Desa Sidorejo, Sarjino, menjelaskan peningkatan status Merapi tak memengaruhi aktivitas warga.

“Aktivitas warga yang masih seperti biasa. Tetapi, kewaspadaan warga tetap meningkat. Selain terus memperbarui informasi dari BPPTKG, warga juga semakin sering melihat gunung. Yang menjadi acuan warga itu visual. Kalau visual tidak terlihat, selanjutnya alarm,” kata Sarjino saat ditemui di kawasan Deles Indah, Desa Sidorejo, Kecamatan Kemalang, Jumat (6/11/2020).

Status Siaga, Banyak Orang Justru Dekati Gunung Merapi Dengan Berwisata Ke Deles Klaten

Sarjino mengatakan salah satu bentuk kesiapsiagaan warga seperti setiap RT memiliki SOP ketika harus melakukan evakuasi. Warga di masing-masing RT memetakan jalur evakuasi mandiri termasuk mendata kelompok rentan serta angkutan yang mengangkut mereka.

Begitu pula dengan ternak yang sudah didata dan dilakukan pemetaan kendaraan pengangkut. Data itu menjadi acuan ketika harus dilakukan evakuasi terutama kelompok rentan dan ternak dengan mempertimbangkan ketersediaan angkutan.

Proses pendataan itu rutin dilakukan warga di wilayah Sidorejo terutama mereka yang tinggal di daerah teratas atau paling dekat dengan Merapi. Pendataan dilakukan rutin saban 35 hari sekali.

Pendataan Kian Ditingkatkan

Namun, sejak status Merapi meningkat pada level siaga, Kamis (5/11/2020), intensitas pendataan kian ditingkatkan menjadi saban hari. Pendataan dilakukan melalui sukarelawan di masing-masing RT.

“Kami lakukan setiap hari karena untuk jumlah ternak itu bisa bertambah dan berkurang setiap harinya. Begitu pula dengan kondisi kendaraan setiap hari juga bisa berubah, mana yang kondisinya rusak mana yang baik,” kata Sarjino.

Kesiapsiagaan lainnya yang dilakukan warga terhadap ancaman erupsi Gunung Merapi yakni menyimpan aneka surat berharga dalam satu tas. Hal itu dilakukan sejak warga pulang dari tempat pengungsian pasca erupsi Merapi 2010 silam.

Dimulai Akhir 2020, Begini Tahapan Vaksinasi Covid-19

Penyimpanan surat berharga dalam satu tas itu dimaksudkan agar mudah dibawa ketika sewaktu-waktu harus melakukan evakuasi. Lagkah kesiapsiagaan lainnya dengan selalu mengarahkan sepeda motor ke sisi jalan atau mengarah sesuai jalur evakuasi ketika parkir.

Hal itu pula yang selalu diingatkan warga lereng Merapi ketika ada warga luar desa yang datang ke kampung mereka. Cara itu dimaksudkan agar memudahkan upaya menyelamatkan diri ketika sewaktu-waktu Merapi bergejolak.

Kaur Keuangan Desa Sidorejo, Susanto, mengatakan hal serupa. Selain menyimpan surat berharga dalam satu tas serta mengarahkan sepeda motor ke sisi jalan, selama ini warga juga sudah terbiasa menempatkan pakaian mereka pada satu tas.

Hal itu juga dimaksudkan untuk mempercepat penyelamatan diri ketika harus dilakukan evakuasi. Hal serupa dilakukan warga yang tinggal di daerah teratas di Desa Tegalmulyo.

Menyimpan Pakaian dalam Tas

Salah satu warga Dukuh Pajegan, Desa Tegalmulyo, Kemalang, Klaten, Martono, 42, menuturkan selain menyimpan surat berharga dalam satu tas, dia juga sudah terbiasa menyimpan pakaian dalam satu tas. Hal itu dia lakukan sejak status Merapi dinyatakan pada level waspada, 21 Mei 2018 silam.

“Ketika keadaan darurat mudah dibawa. Di desa kami juga ada pendataan secara rutin untuk proses evakuasi mandiri,” kata Martono yang tinggal di daerah yang berjarak sekitar 3,7 km dari puncak Merapi.

KAI Semarang Bagikan 2.129 Tiket Gratis di Hari Pahlawan

Kaur Perencanaan Desa Balerante, Kemalang, Klaten, Jainu, mengatakan salah satu bentuk kesiapsiagaan warga di wilayahnya yakni secara rutin melakukan pembaruan data jumlah penduduk, kelompok rentan, kendaraan, hingga ternak.

Hal itu untuk memudahkan proses evakuasi mandiri. Selain itu, masing-masing RT kini sudah memiliki handy talky (HT) yang difungsikan menjadi alat komunikasi dengan sukarelawan. HT memudahkan koordinasi warga antarwilayah.

“Setiap RT sudah ada HT. Jadi kalau ada apa-apa tinggal menginformasikan saja. Untuk evakuasi, pada 2010 itu memang ada sebagian warga yang susah diajak untuk mengungsi. Pasca 2010 itu warga sudah mudah. Seperti saat terjadi beberapa kali erupsi freatik, warga tanpa diinstruksikan sudah melakukan evakuasi mandiri,” jelas Jainu.

Berita Terkait

Berita Terkini

Telantar 1,5 Jam di RS, Pasien Covid-19 di Sragen Dibawa Pulang Keluarga

Keluarga pasien asal Sragen Kulon, Kecamatan Sragen, dibuat kesal karena tidak ada rumah sakit yang mau merawat pasien tersebut setelah dinyatakan positif Covid-19.

Jaga Kota Solo Aman, Ormas dan Polisi Harus Lakukan Ini

Kondisi keamanan dan ketertiban Kota Solo merupakan barometer keamanan dan ketertiban skala Nasional. Oleh karenanya rasa persatuan dan kesatuan harus selalu terjaga.

Positif Covid-19, Tujuh Anggota TNI Jalani Karantina Di Benteng Vastenburg Solo

Tujuh anggota TNI positif Covid-19 saat hendak menjalankan tugas TMMD dan saat ini menjalani karantina di Benteng Vastenburg Solo.

4 Warga Meninggal Kena Covid-19, 1 Gang di Kota Mojokerto Lockdown

Juru Bicara Satgas Covid-19 Kota Mojokerto Gaguk Tri Prasetyo, mengatakan saat ini tracing diperluas ke Sidomulyo gang 3.

Gas! Rute ke Gunung Telomoyo Magelang Pacu Adrenalin

Pengunjung yang akan ke puncak Gunung Telomoyo Magelang harus mempunyai kemampuan bersepeda motor yang baik agar sampai tujuan.

Duh! Gara-Gara Postingan Di Medsos, 6 Orang Rusak 2 Rumah Dan Aniaya Warga Mojogedang Karanganyar

Enam orang ditangkap polisi karena nekat rusak rumah warga Mojogedang, Karanganyar, gara-gara tersinggung dengan postingan di media sosial.

Prediksi Italia Vs Swiss: Misi Amankan Tiket 16 Besar

Timnas Italia berpotensi menjadi tim pertama yang menyegel tiket ke fase gugur Euro 2020 tapi harus menumbangkan Swiss dalam laga kedua Grup B.

Selamat, Warga Miri Sragen Dapat Grandprize Mobil dari BRI

Nasabah BRI Unit Gemolong II, Sragen, Wahyuningsih, mendapat hadiah mobil Suzuki All New Ertiga dalam Panen Hadiah Simpedes Semester II 2020.

Cegah Covid-19, Yuk Bikin Hand Sanitizer dari Ekstrak Daun Mangga

Tim pengabdian Riset Grup Plasma Science and Technology FMIPA UNS menggelar pelatihan pembuatan hand sanitizer berbahan alami cegah Covid-19.

1 Lagi Pasien Covid-19 Dari Klaster Masjid Paulan Karanganyar Meninggal

Jumlah kasus positif Covid-19 yang meninggal dari klaster masjid di Paulan, Colomadu, Karanganyar, bertambah satu orang.

Kasus Covid-19 Melonjak, PLN Jaga Keandalan Listrik Rumah Sakit dan Fasilitas Kesehatan

PLN berupaya memastikan keandalan pasokan listrik, khususnya untuk tempat-tempat vital penanganan pasien Covid-19.

37 Adegan Ungkap Fakta-Fakta Pembunuhan Wanita di Waduk Kembangan Sragen

Tersangka pembunuhan wanita di Waduk Kembangan, Karangmalang, Sragen, memeragakan 37 adegan pada rekonstruksi yang digelar Polres.