Mengintip Isi Cawet, Desa Nan Indah di Pemalang

Inilah pemandangan indah di Desa Cawet, Kecamatan Watukumpul, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah.

 Bukit Igir Jahe Pemalang. (Facebook)

SOLOPOS.COM - Bukit Igir Jahe Pemalang. (Facebook)

Solopos.com, PEMALANG — Desa Cawet di Kecamatan Watukumpul, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah, adalah tempat yang indah. Kawasan desa ini berada di perbukitan yang memiliki pemandangan asri nan menyejukkan.

Berdasarkan penelusuran Solopos.com, Kamis (19/5/2022), Cawet adalah nama satu dari 15 desa di Kecamatan Watukumpul. Jarak desa ini dari ibu kota Pemalang sekitar 50 km.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Desa ini berada di ketinggian antara 250-660 meter di atas permukaan air laut. Lokasinya yang berada di perbukitan membuat pemandangan desa ini sangat indah.

Hamparan hutan pinus menambah keasrian wilayah tersebut. Desa Cawet berada di antara perbukitan Igir Jahe dan Bulu.

Bukit Igir Jahe merupakan salah satu destinasi wisata baru di Kabupaten Pemalang. Tempat ini menjadi spot yang cocok untuk berburu sunrise.

Baca juga: Asal-Usul Desa Cawet Pemalang: Bermula dari Celana Dalam

Di balik tempatnya yang indah, sejarah Desa Cawet di Pemalang memiliki banyak versi. Versi pertama mengacu pada seorang tokoh yang hanya mengenakan cawing tali sebagai penutup bagian vital dan kemudian dipilih oleh Adipati Pemalang untuk menjadi kades pertama. Versi kedua mengatakan bahwa penamaan berasal dari dua tokoh yang sama-sama memimpin kawasan desa tersebut.

Nama dua tokoh tersebut adalah Cawing dan Tali (Disngkat ‘Cawet’), mereka dipercaya menjadi tokoh yang memiliki sinergi yang kuat sehingga sama-sama terpilih menjadi kades.

Baca juga: Kue Amprut Kuliner Khas Lebaran di Pemalang

Versi yang ketiga, kata Cawet berasal dua kata dari Bahasa Sunda, yaitu cawing yang berarti air dan awet yang berarti mengalir tiada akhir. Konon, kawasan desa tersebut terdapat sumber air yang tidak pernah kering dan selalu mengalir.

Sementara itu, berdasarkan penelusuran Solopos.com, sosok yang dinamakan Cawing Taling merupakan salah satu dari lima sesepuh dari desa tersebut. Selain Cawing tali atau dikenal dengan sebutan Mbah Cawing, ada juga Mbah Sula, Mbah Wasit,Mbah Tarwin, dan Mbah Sibu. Kelima sesepuh ini dipercaya sebagai penyebar agama Islam di desa tersebut.

Simak berbagai berita pilihan dan terkini dari Solopos.com di Grup Telegram "Solopos.com Berita Terkini". Klik link https://t.me/soloposdotcom kemudian join/bergabung. Pastikan Anda sudah menginstall aplikasi Telegram di ponsel.

Solopos.com Berita Terkini

Berita Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Peugeot e-Expert Hydrogen Kendaraan Van Serba Listrik

Peugeot menguji coba kendaraan listrik jenis van angkut berbahan bakar Hydrogen e-Expert, yang dilengkapi teknologi elektrifikasi

Keren! Mahasiswa ITNY Raih Juara II Lomba Cipta Puisi Nasional

Mahasiswa FTSP ITNY, Deandra Marhaendra, berhasil meraih Juara II dalam Lomba Cipta Puisi Nasional.

Sejarah Hari Ini: 3 Juli 1608, Kota Quebec Kanada Didirikan

Berbagai peristiwa penting dan bersejarah dari tahun ke tahun pada 3 Juli.

30 Hari Muhibah Budaya Jalur Rempah Berujung Spirit Majapahit

Nusantara adalah negeri yang diberkahi. Negeri yang dipilih Tuhan sebagai tempat pertama di bumi untuk menumbuhkan rempah.

Wow, Per Tahun, Orang Indonesia Gunakan 182,7 Miliar Kantong Plastik

masyarakat dunia diperkirakan membuang 5 triliun sampah kantong plastik setiap tahunnya.

Cuaca Buruk di Jakarta, Pesawat Berputar-putar & Transit di Palembang

Pesawat yang menuju ke Jakarta sempat mengalami kendala pendaratan akibat cuaca buruk.

Praktik Baik SDGs Desa Butuh Inovasi dan Kreativitas

Praktik baik implementasi Tujuan Pembangunan Desa Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs) Desa membutuhkan inisiatif, inovasi, kreativitas, dan kepeloporam dengan model berpikir yang tidak biasa atau out of the box.

Mangrove untuk Kesejahteraan dan Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca

Pelindungan mangrove sebagai ekosistem blue carbon tidak hanya mengurangi emisi dan peningkatan simpanan carbon benefit, tetapi juga memberi manfaat bagi kesejahteraan masyarakat.

Stabilisasi Harga Migor, Luhut Minta Program MinyaKita Dipercepat

Pemerintah menjanjikan kompensasi bagi pengusaha yang terlibat dalam program minyak goreng kemasan rakyat atau MinyaKita yakni berupa kuota ekspor Crude Palm Oil (CPO).

Polisi Temukan 36 Kg Kokain di Pantai, Pemilik Diburu

Polres Anambas, Polda Kepulauan Riau, mengamankan 36 kilogram narkotika golongan satu jenis kokain yang terdampar di Pantai Tunjuk.

Dituding Gelapkan Mobil Rental, Yusuf Mansur Pernah Berkata Ini

Menurut Lestari, Yusuf Mansur yang belum menjadi ustaz menggadaikan mobil kepada dirinya yang ternyata mobil rental.

Yusuf Mansur Janji Bayar Gaji Karyawan Paytren, Diberi Waktu 2 Pekan

Yusuf Mansur baru akan mulai mencicil gaji karyawan Paytren itu per April 2023 mendatang.

FP UNS Resmikan Laboratorium Pertanian Terpadu di Jatiyoso Karanganyar

Fakultas Pertanian (FP) Universitas Sebelas Maret (UNS) meresmikan Laboratorium Pertanian Terpadu di Jatiyoso, Kabupaten Karanganyar.

Mantan Penyidik KPK Dianugerahi Hoegeng Awards 2022

Mantan penyidik di KPK yang kini menjadi Kapolda Lampung Irjen Pol. Akhmad Wiyagus menerima penghargaan Polisi Berintegrasi Hoegeng Awards 2022.

Cerita Yusuf Mansur Dilaporkan ke Mabes Polri lalu Kembalikan Uang

Pada tahun 2017, Yusuf Mansur pernah dilaporkan ke Mabes Polri atas tuduhan menggelapkan dana investor proyek Condotel Moyavidi di Sleman.

Pengunjung Karaoke Ayu Ting Ting Meninggal, Pemasok Miras Ditangkap

Kepolisian Resor Bengkulu menangkap seseorang yang diduga memasok minuman keras oplosan ke Karaoke Ayu Ting Ting.