Menanti 8 Hari, Identitas Mayat Perempuan di Bengawan Solo Sragen Akhirnya Terungkap
Sejumlah sukarelawan berusaha mengevakuasi jasad perempuan tanpa identitas di Sungai Bengawan Solo, tepatnya di Dukuh/Desa Klandungan, Kecamatan Ngrampal, Sragen, Selasa (8/9/2020). (Istimewa/PMI Sragen)

Solopos.com, SRAGEN -- Identitas mayat perempuan yang ditemukan mengambang di Sungai Bengawan Solo wilayah Kabupaten Sragen, 8 September 2020 lalu, akhirnya terungkap.

Perempuan tersebut adalah Siska Diana Sari, wanita kelahiran 1996, warga Kartasura, Sukoharjo. Sebelumnya, 8 September lalu, mayat warga Kartasura itu ditemukan tim search and rescue (SAR) di aliran Bengawan Solo, tepatnya di wilayah Klandungan, Ngrampal, Sragen.

Awalnya petugas menunggu hingga ada pihak keluarga yang membawa mayat perempuan yang ditemukan mengapung di Bengawan Solo itu. Namun, tak ada keluarga yang mengakui jenazah tersebut.

Bantuan Rp4 Juta dari Pemkab Sragen untuk Buka Warung Hingga Beli Kambing

Lantaran itu, mayat perempuan ini dimakamkan di Permakaman Umum SI Sragen pada 10 September 2020. Dengan terkuaknya identitas itu pada Rabu (16/9/2020), mayat ini akan dipindahkan ke permakaman umum dekat rumah keluarga.

Penjelasan itu disampaikan petugas forensik Kamar Mayat RSUD dr. Soehadi Prijonegoro Sragen Dedy Saputro saat dihubungi Solopos.com, Kamis (17/9/2020).

Dedy mengatakan identitas mayat perempuan yang ditemukan itu dikonfirmasi keluarga yang meyakini bila jenazah tersebut sesuai dengan ciri-ciri anggota keluarga mereka.

Takut Suami Selingkuh? Cek Tanda-tanda Pasangan Setia di Sini

Akan Dimakamkan di Kartasura

"Rencananya jenazah akan dipindahkan ke wilayah Kartasura. Pemindahan jenazah direncanakan siang ini. Pihak keluarga masih mengurus perizinan ke kelurahan setempat. Korban itu hilang dari rumah pada 4 September 2020 dan ditemukan di Bengawan Solo, Klandungan, Ngrampal, pada 8 September 2020," jelas dia.

Kepala Kamar Mayat RSUD dr. Soehadi Prijonegoro Sragen, Sukadi Ayub, membenarkan pengungkapan identitas mayat perempuan yang ditemukan mengapung di Bengawan Solo tersebut. Dia mengatakan selama 2020 ada dua kasus penemuan mayat tanpa identitas, yakni seorang pria dan wanita.

Penjual Salep Asal Sragen Jadi Korban Pemerasan, Mobil, Motor, dan Uang Rp48 Juta Dikuras

Dia menjelaskan dalam prosedur tetap di Kamar Mayat RSUD Sragen bila ditemukan jenazah tanpa identitas maka akan disimpan di kamar mayat selama 3x 24 jam.

"Bila selama 3 x 24 jam itu tidak ada keluarga yang konfirmasi maka jenazah akan dimakamkan di Permakaman Umum SI Sragen. Prosedur tetap itu berlaku untuk segala jenis peristiwa. Waktu 3 x 24 jam itu dihitung sejak jenazah masuk ke kamar mayat," urai dia.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya



Kolom