Mempersempit Peredaran Rokok Ilegal, Pemkab Klaten Gencarkan Operasi dan Edukasi

Upaya pemberantasan peredaran rokok ilegal di Kabupaten Bersinar selama ini terus digencarkan, dari operasi hingga edukasi dilakukan ke berbagai wilayah pelosok.

 Ilustrasi jenis rokok ilegal yang disita petugas Bea Cukai Jateng DIY di tiga lokasi di wilayah Jateng. (Semarangpos.com-Kanwil Bea Cukai Jateng DIY)

SOLOPOS.COM - Ilustrasi jenis rokok ilegal yang disita petugas Bea Cukai Jateng DIY di tiga lokasi di wilayah Jateng. (Semarangpos.com-Kanwil Bea Cukai Jateng DIY)

Solopos.com, KLATEN – Upaya pemberantasan peredaran rokok ilegal di Kabupaten Bersinar selama ini terus digencarkan. Dari operasi hingga edukasi dilakukan ke berbagai wilayah pelosok untuk mempersempit peradaran rokok-rokok tanpa cukai.

Kabid Penegakan Perda dan Perbup Satpol PP Klaten, Poniman, mengatakan upaya pemberantasan selama ini terus dilakukan. Berkaca pada kegiatan 2020, operasi khusus pemberantasan peredaran rokok ilegal digelar hingga 14 kali.

Operasi dilakukan oleh tim gabungan terdiri dari Polres, Kodim, Satpol PP, Disdagkop dan UKM, Bagian Perekonomian, serta Bea dan Cukai Surakarta. Dari setiap operasi, tim menyita ratusan hingga ribuan batang rokok ilegal.

Baca Juga: Keren! Dari Uang Jimpitan, Warga Candirejo Klaten Mampu Beli dan Bagikan Bantuan Paket Cegah Covid-19

Poniman menjelaskan selama ini rokok ilegal dijual di warung-warung kelontong atau pedagang eceran. Rokok itu biasa dijual dengan merek yang kerap diplesetkan dan warna bungkus hampir mirip dengan merek rokok legal. Merek-merek itu seperti Super Browsing Mild, Sekar Madu SMD, Super Pro, Milboro, dan lain-lain. Namun, rokok-rokok yang beredar itu tanpa cukai.

Dari keterangan sejumlah pedagang, Poniman menuturkan selama ini pelaku yang mengedarkan rokok-rokok ilegal itu sulit terdeteksi. Rata-rata pedagang tak mengenal para penjual rokok-rokok tersebut. Hal itu pula yang kerap menyulitkan petugas untuk memutus mata rantai peredaran rokok ilegal.

“Sales-sales itu biasa datang bersepeda motor dan pedagang rata-rata tidak kenal. Mereka tidak meninggalkan identitas apapun termasuk nomor telepon. Terkadang di bungkusnya itu ada nama daerah yang memproduksi. Tetapi setelah dicek ternyata tidak ada,” kata Poniman.

Baca Juga: Mantap! Tempat Isolasi Terpusat GOR Gelarsena Klaten Bakal Dilengkapi Fasilitas Olahraga dan Buku

Sosialisasi Terus Dilakukan

Disinggung masih ada rokok ilegal yang beredar, Poniman menjelaskan salah satu penyebab yakni masih kurangnya pemahaman para pedagang tentang peredaran rokok ilegal. Di sisi lain, banyak warga yang justru kepincut membeli rokok ilegal itu lantaran dijual dengan harga murah. “Karena tanpa cukai, ada yang dijual itu per bungkus Rp5.000. Ini kan kalau dibandingkan dengan rokok legal harganya terpaut jauh,” jelas Poniman.

Dia menuturkan selama ini upaya edukasi terus dilakukan selain operasi-operasi yang digelar. Dalam setiap operasi, petugas kerap menyelipkan pesan agar pedagang tak menjual rokok-rokok ilegal. Selain ada sanksi hukum bagi yang mengedarkan rokok tanpa cukai, peredaran rokok ilegal jelas-jelas merugikan negara. Pasalnya, cukai rokok menjadi salah satu sumber pendapatan negara.

“Kami imbau ke pedagang kalau menjual ya menjual rokok yang legal. Kepentingan dari cukai yang ada di rokok legal itu kan untuk pendapatan negara yang nanti juga kembali ke masyarakat untuk kepentingan kesejahteraan masyarakat juga,” tutur dia.

Baca Juga: BSI Muda Galakkan Sedekah 3 In 1, Sekali Bantu Untuk UMKM, Isoman, dan Ojol

Kasi Pengawasan dan Pengendalian Perdagangan Disdagkop dan UKM Klaten, Dewi Wismaningsih, juga mengatakan selama ini kebanyakan rokok ilegal ditemukan di warung-warung kecil terutama di wilayah pelosok. “Warung-warung itu biasanya di daerah pelosok yang hanya dititipi dari pedagangnya. Pernah ditemukan itu seperti di wilayah Kecamatan Gantiwarno, Bayat, dan Jatinom,” jelas dia.

Dewi mengatakan upaya untuk memberantas peredaran rokok ilegal terus dilakukan. Di Disdagkop dan UKM, tahun ini mengagendakan delapan kali kegiatan sosialisasi terutama ke pedagang-pedagang.

“Belum lagi edukasi di Diskominfo. Kami rencanakan salah satunya mengundang pedagang-pedang. Selain itu dibuat bahan-bahan sosialisasi seperti liflet, stiker, dan sebagainya. Edukasi ini penting dilakukan agar mereka tahu bahaya peredaran rokok ilegal ini termasuk aturan hingga sanksi hukum. Termasuk bagaimana membedakan antara rokok ilegal dan legal,” kata dia.

Berita Terkait

Espos Premium

Pebisnis Besar Berebut Kue Lezat Bisnis Pusat Data

Pebisnis Besar Berebut Kue Lezat Bisnis Pusat Data

Ekosistem digital tengah merebak di Indonesia seiring penetrasi Internet yang semakin meluas sehingga kebutuhan penyimpanan data semakin tinggi. Selama ini data penduduk Indonesia berada di luar negeri sehingga penarikan informasi memakan waktu dan jarak yang jauh.

Berita Terkini

Tak Punya HP untuk Aplikasi PeduliLindungi, Pedagang Pasar Klewer Solo Pasrah

Sejumlah pedagang Pasar Klewer Solo yang tidak punya HP mengaku hanya bisa pasrah jika aplikasi PeduliLindungi diterapkan untuk skrining.

Harus Teliti! Ini Beda Upal Buatan Warga Boyolali dengan Uang Asli dari BI

Kualitas uang palsu yang dibuat warga Boyolali jauh di bawah uang asli dan bisa dikenali dengan cara dilihat, diraba, dan diterawang.

Penerapan Aplikasi PeduliLindungi di Toko Swalayan Sukoharjo Belum Optimal, Ini Penyebabnya

Penerapan aplikasi PeduliLindungi di tempat publik Kabupaten Sukoharjo masih terkendala, termasuk untuk skrining pengunjung swalayan.

Solopos Saluran 100 Paket Bantuan bagi Anak Yatim Piatu Akibat Covid-19

Solopos dalam rangka HUT ke-24 menyalurkan bantuan paket sembako kepada anak-anak yatim, piatu, dan yatim piatu akibat Covid-19.

Pengungkapan Kasus Upal Rp49 Juta di Boyolali Bermula dari Laporan Warga, Begini Kronologinya

Pengungkapan kasus tindak pidana pembuatan dan pengedaran uang palsu atau upal di Mojosongo, Boyolali, bermula dari laporan warga,

100 Ojol Dikerahkan Antar 1.000 Paket Apam Yaa Qowiyyu di Jatinom Klaten

Sebaran apam pada puncak perayaan Yaa Qowiyyu di Jatinom, Klaten, pada Jumat (24/9/2021), digantikan dengan pengantaran oleh ojol.

Kupas Tuntas Tema Populer Kesehatan dari Studio RS JIH Solo

RS JIH Solo membangun studio khusus untuk talkshow edukasi membahas tema-tema kesehatan dengan dokter-dokter ahli.

Laju Positif Sektor Pertanian Saat Pandemi, Ada Peran Pemerintah dan Generasi Milenial

Pertanian menjadi sektor yang memiliki laju positif karena peran pemerintah dan adanya keterlibatan generasi muda atau milenial dalam dunia pertanian.

Hujan Angin Terjang Girimarto Wonogiri, 1 Rumah Warga Rusak Parah

Satu rumah warga di Desa Jendi, Girimarto, Wonogiri, rusak parah akibat diterjang hujan deras disertai angin kencang pada Jumat siang.

Keren! 9 Siswa SMP Wakili Sragen di Kompetisi Sains Nasional Tingkat Jateng

Sembilan orang siswa SMP bakal mewakili Kabupaten Sragen dalam ajang Kompetisi Sains nasional (KSN) untuk pada Oktober 2021 mendatang.

Pengumuman Hasil Seleksi PPPK Guru Ditunda, GTT Wonogiri Malah Senang

Kalangan GTT senior di Kabupaten Wonogiri berharap penundaan pengumuman hasil seleksi PPPK merupakan sinyal baik.

Perjuangan Atlet Difabel Panahan Wonogiri Menuju Peparnas Papua, Pernah Latihan Pakai Alat dari Bambu

Salah satu atlet Wonogiri, Arif Wirawan, 39, akan berlaga di Pekan Paralimpik Nasional (Paperanas) XVI Papua 2021. Ia akan bertanding di sektor Panahan kelas W2 (beregu open).

Ditunjuk Terapkan PeduliLindungi, 600-An Pekerja Pasar Klewer Solo Malah Belum Divaksin Covid-19

Ratusan pekerja dan pelaku kegiatan di Pasar Klewer Solo ternyata belum divaksin Covid-19 padahal ditunjuk Kemendag untuk menerapkan PeduliLindungi.

Perjuangkan Nasib Petani, Mahasiswa Soloraya Unjuk Rasa di Ngarsopuro Solo

Puluhan mahasiswa anggota BEM Soloraya menggelar aksi unjuk rasa menuntut pemerintah menyesaikan persoalan pertanian.

Ditanya Soal Duet dengan Ganjar di Pilpres 2024, Menko Airlangga: Masih Jauh Itu

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto bertemu dengan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo di acara haul Ki Ageng Gribig di Jatinom, Klaten, Jumat (24/9/2021)