Manusia dan Ternak Berbagi Lewat Secuil Brem Wonogiri

Brem merupakan makanan khas Wonogiri, Jawa Tengah, yang menjadi sarana berbagi antara manusia dengan hewan ternak.

 Mulyati, 50, menjemur brem buatannya di halam rumahnya di Tukluk RT 001/RW 002, Desa Bumiharjo, Kecamatan Nguntoronadi, Wonogiri, Jumat (24/6/2016). (Solopos/Rudi Hartono)

SOLOPOS.COM - Mulyati, 50, menjemur brem buatannya di halam rumahnya di Tukluk RT 001/RW 002, Desa Bumiharjo, Kecamatan Nguntoronadi, Wonogiri, Jumat (24/6/2016). (Solopos/Rudi Hartono)

Solopos.com, WONOGIRI – Manis, asam, dengan sensasi dingin menjadi ciri khas camilan asal Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, bernama brem. Makanan dari sari pati ketan ini merupakan hasil ciptaan warga Dusun Tenggar, Desa Gebang, Kecamatan Nguntoronadi.

Rasanya sombong sekali jika menyantap makanan tanpa mengetahui asal-usulnya. Konon, makanan ini menjadi sarana berbagi antara manusia dengan hewan ternak seperti sapi dan kambing. Bagaimana kisahnya?

PromosiNimo Highland, Wisata Hits di Bandung yang Mirip Santorini Yunani

Dilansir dari laman Institut Pertanian Bogor, Kamis (22/9/2022), brem merupakan pangan tradisional masyarakat Wonogiri. Produk ini merupakan bagian penting dari budaya, identitas, dan warisan nenek moyang yang berkontribusi pada sejarah perkembangan Wonogiri. Brem adalah produk makanan hasil fermentasi yang menghasilkan alkohol jenis etanol. Makanan ini diolah dari jus atau sari pati ketan yang telah difermentasikan.

Baca juga : Satria Piningit & Mitos Presiden RI Harus dari Jawa

Setidaknya ada tiga jenis brem di Indonesia, yaitu brem Madiun yang berwarna putih kekuningan, dengan citararasa asam-manis dan berbentuk balok berukuran 0.5 x 5 to 7 cm; brem Wonogiri berwarna putih, rasa manis, sangat mudah larut dan dibuat dalam bentuk balok bundar tipis berdiameter sekitar 5 cm; dan brem Bali merupakan minuman keras terkenal di daerah Bali.

Hasil penelitian mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo berjudul Perkembangan Sentra industri Kecil Brem di Desa Gebang Kecamatan Nguntoronadi tahun 1990-2015 memberikan gambaran tentang proses produksi olahan kuliner khas tersebut. Penelitian itu menjelaskan belum diketahui pasti bagaimana awal mula pembuatan brem di sana. Namun, masyarakat setempat menyebut usaha brem merupakan warisan turun temurun dari nenek moyang yang dikembangkan sekitar 1950-an.

Proses pembuatan makanan khas Wonogiri ini cukup panjang. Pertama, ketan yang akan dimasak menjadi brem dipilih dengan kualitas yang terbaik. Ketan kemudian direndam sekitar 30 menit agar lebih mengembang. Ketan kemudian dikukus sampai setengah matang, kemudian dicuci bersih. Selanjutnya ketan dikukus kembali sampai matang dan didinginkan. Lalu ketan ditaburi ragi berupa kapang Amylomyces rouxii dan kamir Endomycopsis burtonii menghidrolisis untuk mengubahnya menjadi maltosa dan glukosa.

Brem Buatan Warga Wonogiri
Warga Dusun Tenggar Lor, Desa Gebang, Kecamatan Nguntoronadi, Kabupaten Wonogiri, Wiyati, sedang melihat brem yang ia produksi di rumahnya, Senin (19/9/2022). (Solopos.com/Luthfi Shobri M.)

Proses fermentasi yang dilakukan selama lima hingga enam hari itu berguna memecah kandungan gula di dalam ketan menjadi etanol dan asam organik. Setelah tape ketan matang kemudian diperas untuk diambil sarinya dan kemudian dimasak kembali sampai mengental. Adonan itu kemudian dicetak dengan cetakan khusus berbentuk bulat pipih, selanjutnya dikeringkan di bawah sinar matahari sebelum dikemas.

Berbagi dengan Ternak

Proses pembuatan brem Wonogiri belum selesai sampai pada tahap pengemasan. Ampas brem tersebut masih bisa diolah kembali menjadi bahan yang dikonsumsi hewan ternak, seperti sapi, kambing, hingga ayam. Selain menjadi sentra industri brem, Dusun Tenggar juga menjadi tempat penggemukan sapi.

Sapi merupakan hewan ternak yang banyak dipelihara masyarakat dengan cara sederhana. Dalam beternak sapi, masalah pakan sering menjadi kendala bagi para peternak. Padahal, kesesuaian dan ketercukupan pakan menjadi penentu kesehatan hewan ternak. Jika sapi hanya diberikan pakan berupa dedaunan atau rerumputan, maka kebutuhan nutrisinya kurang terpenuhi. Sapi membutuhkan pakan tambahan berupa konsentrat yang harganya cukup mahal di pasaran. Guna mengatasi tingginya harga pakan konsentrat, maka diperlukan bahan pakan alternatif  penyusun konsentrat yang harganya lebih murah.

Baca juga : Isu Pertalite Lebih Cepat Menguap, Antara Sugesti atau Fakta

Dalam hal itu, ampas brem Wonogiri hadir sebagai solusi. Dikutip dari laman pakanternakinstan.com, kandungan bahan pakan ternak saat ini menjadi peranan terpenting dalam bidang peternakan besar maupun kecil. Pakan ternak harus mengandung banyak zat gizi dan nutrisi, agar perkembangan hewan ternak dapat berkembang biak dengan baik. Berdasarkan hasil penelitian, ampas brem dapat dijadikan campuran pakan ternak karena kandungan nutrisi di dalamnya. Ampas brem dengan kandungan berat kering (BK) 81,634%, memiliki protein kasar (PK)3,130%, lemak kasar (LK) 2,120%, serat kasar (SK) 2,111%, dan total digestible nutrient 55,826.

Gusti Putu Agus, dkk., dalam artikel berjudul Pengaruh Konsentrasi Substrat Tepung Limbah Brem dan Lama Fermentasi terhadap produksi Kalsium Sitrat dengan Menggunakan Aspergillus niger ATTC 16404 menjelaskan, ampas brem sejatinya merupakan limbah yang masih bisa diolah. Dari komposisinya, beras ketan yang menjadi brem hanya sekitar 75%, sedangkan 25% sisanya menjadi limbah. Limbah ini bisa dimanfaatkan sebagai sumber pakan alternatif ternak ruminansia alias hewan pemamah biak seperti sapi, domba atau kambing.

polisi cek sapi wonogiri
Polisi di Wonogiri mengecek kondisi sapi di kandang ternak milik warga, Senin (30/5/2022). (Istimewa/Polres Wonogiri)

Pada umumnya konsentrat terbuat dari bekatul, dedak, ampas singkong, ampas tahu, bungkil kelapa, tepung ikan, dan polard. Bahan yang paling sering digunakan untuk membuat konsentrat adalah limbah pertanian karena harganya jau mudah diperoleh dan berkualitas baik  lebih ekonomis. Berdasarkan hasil penelitian, dengan pemberian pakan berupa hijauan, konsentrat jadi, dan ditambah dengan ampas brem akan mendapat pertambahan bobot badan rata-rata 0,8 kg/hari.

Pada sapi peranakan ongole dan jantan sapi perah juga diperoleh rata-rata pertambahan bobot badan masing-masing adalah 0,52 kg/hari dan 0,4 kg/hari dengan hanya memberikan hijauan saja tanpa ada penambahan konsentrat. Apabila pakan yang diberikan hanya hijauan saja maka pertambahan bobot badan yang dicapai tidak akan setinggi pertambahan bobot badan yang mendapat pakan berupa hijauan dan konsentrat.

Daftar dan berlangganan Espos Plus sekarang. Cukup dengan Rp99.000/tahun, Anda bisa menikmati berita yang lebih mendalam dan bebas dari iklan dan berkesempatan mendapatkan hadiah utama mobil Daihatsu Rocky, sepeda motor NMax, dan hadiah menarik lainnya. Daftar Espos Plus di sini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Solopos.com - Panduan Informasi dan Inspirasi

Berita Terkait

Berita Lainnya

      Berita Terkini

      Tak Terima Ditulis "Wanted", Kades Gedongan Karanganyar Ancam Perkarakan Pelaku

      Poster yang menampilkan foto Kades Gedongan disertai tulisan "Wanted" beredar di kalangan warga. Tersebar nya poster itu buntut dari "menghilangnya" Kades Gedongan saat kafe Black Arion akan dibongkar.

      Sedapnya Besengek Manyaran Wonogiri, Dibikin 3 Hari dan Dibungkus Daun Jati

      Besengek telah lama dikenal sebagai kuliner tradisional yang berasal dari Manyaran, Kabupaten Wonogiri.

      Lalin di Jembatan Jurug ke Arah Barat Belum Terdampak Penutupan Jembatan Mojo

      Arus lalu lintas di kawasan Jembatan Jurug di wilayah Kabupaten Karanganyar belum terdampak penutupan Jembatan Mojo.

      Duh! Defisit Bawang Putih di Boyolali Capai 14.047 Ton hingga Akhir Bulan Ini

      Produktivitas kedelai dan bawang putih di Boyolali diprediksi defisit karena hama penyakit hingga kondisi lahan pertanian.

      Geger! Lari saat Penilangan Polisi Boyolali, 2 Pemuda Dikejar sampai Sungai

      Aparat kepolisian Polres Boyolali mengejar dua pemuda yang lari saat penilangan, Senin (26/9/2022).

      Mojo Ditutup, Jembatan Sesek Solo-Mojolaban Padat Terus sampai Menjelang Malam

      Antrean pengendara roda dua yang hendak melewati jembatan sesek Solo-Mojolaban mengular dan padat sampai menjelang malam, Senin (26/9/2022).

      PSIK Klaten Bertekad Bangkit dan Raih Poin Penuh di Laga Kandang

      PSIK Klaten dibekuk Persebi Boyolali dengan skor 2-4 saat melakoni laga perdana Liga 3 zona Jawa Tengah 2022, Minggu (25/9/2022).

      Kuota BBM Bersubsidi di Sragen Tak Cukup Sampai Akhir Tahun

      Kuota BBM Bersubsidi untuk Sragen sudah hampir 100% pada akhir Agustus 2022 lalu. Diskumindag Sragen berupaya mengajukan penambahan kuota.

      Pemuda Sidowayah Klaten Diperiksa Ihwal Ledakan di Sukoharjo, Ini Pengakuannya

      Seorang warga Desa Sidowayah, Kecamatan Polanharjo, Klaten sempat dimintai keterangan oleh Polisi terkait ledakan yang terjadi di Asrama Polisi (Aspol) Sukoharjo, Minggu (25/9/2022) malam.

      KTNA Sragen Minta Harga Pembelian Pemerintah GKP Dinaikkan Jadi Rp6.000/kg

      KTNA Sragen memprotes kenapa petani tak mendapat bantuan kompensasi kenaikan BBM sementara driver ojek, sopir angkutan umum dapat. Mereka ingin kompensasi kenaikan BBM untuk mereka adalah dengan menaikkan HPP GKP Jadi Rp6.000/kg.

      Wisata Hutan Gergunung Klaten, Ada Miniatur Menara Apam hingga Cerobong Asap

      Wisata Hutan Gergunung atau Taman 1.000 Pelangi di Klaten menawarkan keunikan dan pemandangan yang tak biasa.

      Walah, Kawasan Depan UNS Solo Macet setelah Jembatan Mojo Ditutup

      Arus lalu lintas di Jl Ir Sutami kawasan depan kampus UNS Solo macet pada jam pulang kerja hari pertama Jembatan Jurug B dan Jembatan Mojo ditutup bersamaan, Senin (26/9/2022).

      Pantai Banyutowo Paranggupito Wonogiri, Tempat Bertemunya Air Sungai dan Laut

      Terletak di tepi selatan Pulau Jawa, Wonogiri mempunyai banyak pantai yang masih asri dan belum banyak di ketahui oleh orang luar.

      Rantai Bisnis Perdagangan Anjing di Solo, Daerah Pemasok Masih Endemik Rabies

      Pasokan dalam bisnis perdagangan anjing di Solo berasal dari beberapa daerah di Jawa Barat yang menurut data Kemenkes masih berstatus endemik rabies.

      Jalan Sunyi Handojo Santosa dan Ancaman Bahaya di Balik Manisnya Minuman Ringan

      Menyandang status sebagai konglomerat, Handojo Santosa memiliki berbagai kemewahan untuk menjadi orang besar, terkemuka dan berkuasa. Namun, wajahnya tergolong jarang tampil di hadapan media massa. Ia memilih jalan sunyi sebagai pemimpin yang melayani.

      2 Tahun Hilang, KTNA Sragen Tuntut ZA dan SP-36 Kembali Jadi Pupuk Bersubsidi

      Permentan yang baru menghilangkan NPK dan SP-36 dalam daftar pupuk yang disubsidi pemerintah. KTNA Sragen agar kedua pupuk itu dikembalikan sebagai pupuk bersubsidi.