Manusia dan Ternak Berbagi Lewat Secuil Brem Wonogiri

Brem merupakan makanan khas Wonogiri, Jawa Tengah, yang menjadi sarana berbagi antara manusia dengan hewan ternak.

 Mulyati, 50, menjemur brem buatannya di halam rumahnya di Tukluk RT 001/RW 002, Desa Bumiharjo, Kecamatan Nguntoronadi, Wonogiri, Jumat (24/6/2016). (Solopos/Rudi Hartono)

SOLOPOS.COM - Mulyati, 50, menjemur brem buatannya di halam rumahnya di Tukluk RT 001/RW 002, Desa Bumiharjo, Kecamatan Nguntoronadi, Wonogiri, Jumat (24/6/2016). (Solopos/Rudi Hartono)

Solopos.com, WONOGIRI – Manis, asam, dengan sensasi dingin menjadi ciri khas camilan asal Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, bernama brem. Makanan dari sari pati ketan ini merupakan hasil ciptaan warga Dusun Tenggar, Desa Gebang, Kecamatan Nguntoronadi.

Rasanya sombong sekali jika menyantap makanan tanpa mengetahui asal-usulnya. Konon, makanan ini menjadi sarana berbagi antara manusia dengan hewan ternak seperti sapi dan kambing. Bagaimana kisahnya?

PromosiNimo Highland, Wisata Hits di Bandung yang Mirip Santorini Yunani

Dilansir dari laman Institut Pertanian Bogor, Kamis (22/9/2022), brem merupakan pangan tradisional masyarakat Wonogiri. Produk ini merupakan bagian penting dari budaya, identitas, dan warisan nenek moyang yang berkontribusi pada sejarah perkembangan Wonogiri. Brem adalah produk makanan hasil fermentasi yang menghasilkan alkohol jenis etanol. Makanan ini diolah dari jus atau sari pati ketan yang telah difermentasikan.

Baca juga : Satria Piningit & Mitos Presiden RI Harus dari Jawa

Setidaknya ada tiga jenis brem di Indonesia, yaitu brem Madiun yang berwarna putih kekuningan, dengan citararasa asam-manis dan berbentuk balok berukuran 0.5 x 5 to 7 cm; brem Wonogiri berwarna putih, rasa manis, sangat mudah larut dan dibuat dalam bentuk balok bundar tipis berdiameter sekitar 5 cm; dan brem Bali merupakan minuman keras terkenal di daerah Bali.

Hasil penelitian mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo berjudul Perkembangan Sentra industri Kecil Brem di Desa Gebang Kecamatan Nguntoronadi tahun 1990-2015 memberikan gambaran tentang proses produksi olahan kuliner khas tersebut. Penelitian itu menjelaskan belum diketahui pasti bagaimana awal mula pembuatan brem di sana. Namun, masyarakat setempat menyebut usaha brem merupakan warisan turun temurun dari nenek moyang yang dikembangkan sekitar 1950-an.

Proses pembuatan makanan khas Wonogiri ini cukup panjang. Pertama, ketan yang akan dimasak menjadi brem dipilih dengan kualitas yang terbaik. Ketan kemudian direndam sekitar 30 menit agar lebih mengembang. Ketan kemudian dikukus sampai setengah matang, kemudian dicuci bersih. Selanjutnya ketan dikukus kembali sampai matang dan didinginkan. Lalu ketan ditaburi ragi berupa kapang Amylomyces rouxii dan kamir Endomycopsis burtonii menghidrolisis untuk mengubahnya menjadi maltosa dan glukosa.

Brem Buatan Warga Wonogiri
Warga Dusun Tenggar Lor, Desa Gebang, Kecamatan Nguntoronadi, Kabupaten Wonogiri, Wiyati, sedang melihat brem yang ia produksi di rumahnya, Senin (19/9/2022). (Solopos.com/Luthfi Shobri M.)

Proses fermentasi yang dilakukan selama lima hingga enam hari itu berguna memecah kandungan gula di dalam ketan menjadi etanol dan asam organik. Setelah tape ketan matang kemudian diperas untuk diambil sarinya dan kemudian dimasak kembali sampai mengental. Adonan itu kemudian dicetak dengan cetakan khusus berbentuk bulat pipih, selanjutnya dikeringkan di bawah sinar matahari sebelum dikemas.

Berbagi dengan Ternak

Proses pembuatan brem Wonogiri belum selesai sampai pada tahap pengemasan. Ampas brem tersebut masih bisa diolah kembali menjadi bahan yang dikonsumsi hewan ternak, seperti sapi, kambing, hingga ayam. Selain menjadi sentra industri brem, Dusun Tenggar juga menjadi tempat penggemukan sapi.

Sapi merupakan hewan ternak yang banyak dipelihara masyarakat dengan cara sederhana. Dalam beternak sapi, masalah pakan sering menjadi kendala bagi para peternak. Padahal, kesesuaian dan ketercukupan pakan menjadi penentu kesehatan hewan ternak. Jika sapi hanya diberikan pakan berupa dedaunan atau rerumputan, maka kebutuhan nutrisinya kurang terpenuhi. Sapi membutuhkan pakan tambahan berupa konsentrat yang harganya cukup mahal di pasaran. Guna mengatasi tingginya harga pakan konsentrat, maka diperlukan bahan pakan alternatif  penyusun konsentrat yang harganya lebih murah.

Baca juga : Isu Pertalite Lebih Cepat Menguap, Antara Sugesti atau Fakta

Dalam hal itu, ampas brem Wonogiri hadir sebagai solusi. Dikutip dari laman pakanternakinstan.com, kandungan bahan pakan ternak saat ini menjadi peranan terpenting dalam bidang peternakan besar maupun kecil. Pakan ternak harus mengandung banyak zat gizi dan nutrisi, agar perkembangan hewan ternak dapat berkembang biak dengan baik. Berdasarkan hasil penelitian, ampas brem dapat dijadikan campuran pakan ternak karena kandungan nutrisi di dalamnya. Ampas brem dengan kandungan berat kering (BK) 81,634%, memiliki protein kasar (PK)3,130%, lemak kasar (LK) 2,120%, serat kasar (SK) 2,111%, dan total digestible nutrient 55,826.

Gusti Putu Agus, dkk., dalam artikel berjudul Pengaruh Konsentrasi Substrat Tepung Limbah Brem dan Lama Fermentasi terhadap produksi Kalsium Sitrat dengan Menggunakan Aspergillus niger ATTC 16404 menjelaskan, ampas brem sejatinya merupakan limbah yang masih bisa diolah. Dari komposisinya, beras ketan yang menjadi brem hanya sekitar 75%, sedangkan 25% sisanya menjadi limbah. Limbah ini bisa dimanfaatkan sebagai sumber pakan alternatif ternak ruminansia alias hewan pemamah biak seperti sapi, domba atau kambing.

polisi cek sapi wonogiri
Polisi di Wonogiri mengecek kondisi sapi di kandang ternak milik warga, Senin (30/5/2022). (Istimewa/Polres Wonogiri)

Pada umumnya konsentrat terbuat dari bekatul, dedak, ampas singkong, ampas tahu, bungkil kelapa, tepung ikan, dan polard. Bahan yang paling sering digunakan untuk membuat konsentrat adalah limbah pertanian karena harganya jau mudah diperoleh dan berkualitas baik  lebih ekonomis. Berdasarkan hasil penelitian, dengan pemberian pakan berupa hijauan, konsentrat jadi, dan ditambah dengan ampas brem akan mendapat pertambahan bobot badan rata-rata 0,8 kg/hari.

Pada sapi peranakan ongole dan jantan sapi perah juga diperoleh rata-rata pertambahan bobot badan masing-masing adalah 0,52 kg/hari dan 0,4 kg/hari dengan hanya memberikan hijauan saja tanpa ada penambahan konsentrat. Apabila pakan yang diberikan hanya hijauan saja maka pertambahan bobot badan yang dicapai tidak akan setinggi pertambahan bobot badan yang mendapat pakan berupa hijauan dan konsentrat.

Daftar dan berlangganan Espos Plus sekarang. Cukup dengan Rp99.000/tahun, Anda bisa menikmati berita yang lebih mendalam dan bebas dari iklan dan berkesempatan mendapatkan hadiah utama mobil Daihatsu Rocky, sepeda motor NMax, dan hadiah menarik lainnya. Daftar Espos Plus di sini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Solopos.com - Panduan Informasi dan Inspirasi

Berita Terkait

Berita Lainnya

      Berita Terkini

      Jenazah KH Dian Nafi' akan Dimakamkan di Kompleks Ponpes Al-Muayyad Windan

      Tokoh perdamaian dan keberagaman Kota Solo yang juga Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Al-Muayyad Windan, Sukoharjo, KH Muhammad Dian Nafi' meninggal dunia, Sabtu (1/10/2022) malam.

      Tepat saat Hari Batik Nasional, Westlife Gelar Konser di Candi Prambanan Klaten

      Westlife gelar konser di Candi Prambanan tepat saat Hari Batik Nasional, Minggu (2/10/2022) malam.

      Desa Berjo Karanganyar Punya Camping Ground Anyar, Pemandangannya Aduhai

      Desa Berjo, Kecamatan Ngargoyoso, Karanganyar memiliki destinasi wisata anyar, yakni camping ground yang berada di ketinggian 1.180 mdpl.

      Warga Nahdliyin Solo Berduka, KH Dian Nafi' Meninggal Dunia

      PC NU Solo derduka atas meninggalnya KH Muhammad Dian Nafi' di RSPAD Gatot Suroto Jakarta.

      Pameran Keris Perdana di Candi Sukuh, Pusat Peradaban Nusantara

      Sebanyak 20 keris primitif dan puluhan keris yang usianya lebih muda dipamerkan dalam Pameran Keris Peradaban Nusantara di Candi Sukuh, Ngargoyoso, Karanganyar.

      Kabar Duka: Tokoh Perdamaian Solo, KH Muhammad Dian Nafi' Meninggal Dunia

      Tokoh perdamaian dan keberagaman Kota Solo yang juga Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Al-Muayyad Windan, Sukoharjo, KH Muhammad Dian Nafi' meninggal dunia, Sabtu (1/10/2022) malam.

      Sepeda Onthel Peninggalan Brigjen Katamso Kini Dimiliki Seorang Dokter Sragen

      Salah satu Pahlawan Revolusi berasal dari Kabupaten Sragen, yakni Brigjen Katamso. Salah satu peninggalannya yang masih terawat hingga kini adalah sepeda onthel yang sekarang dimiliki seorang dokter.

      Pembangunan Jembatan Sasak Ketiga di Plumbon Sukoharjo Berlanjut

      Sempat dipermasalahkan soal perizinan, pembangunan jembatan sasak ketiga di Desa Plumbon, Mojolaban Sukoharjo, menghubungkan dengan wilayah Sangkrah, Pasar Kliwon, Solo, masih berlanjut, Sabtu (1/10/2022).

      Pulang ke Solo, Iriana Jokowi akan Hadiri Acara Berkebaya Bersama Ibu Negara

      Iriana Jokowi akan menghadiri acara Berkebaya Bersama Ibu Negara di Kota Solo, Minggu (2/10/2022). Acara ini untuk mendukung penetapan Hari Kebaya Nasional sekaligus mendorong UNESCO menetapkan kebaya sebagai warisan budaya tak benda.

      Mencari Jodoh Cara Jawa, Menimbang Bibit Bebet Bobot

      Bibit, bebet, dan bobot masih digunakan sebagian masyarakat Jawa dalam mencari jodoh.

      Guru dan Seniman Sragen bakal Perkenalkan Eksotis Kemukus di Javanologi UNS

      Guru dan seniman Sragen akan membawakan tarian Eksotisme Kemukus di acara Javanologi UNS Solo, Jumat pekan depan. Tarian itu menceritakan perjalanan Pangeran Samudro di Bumi Sukowati.

      Asyik Banget! Sensasi Nongkrong hingga Wedding di Resto Kebon Anggur Boyolali

      Resto kebon anggur Boyolali menjadi restoran agrowisata yang unik dan rekomended untuk dikunjungi.

      Pemkot Solo Siapkan Selter Manahan untuk Pedagang TSTJ

      Pemkot Solo menawarkan selter Manahan untuk menjadi lokasi baru bagi PKL Taman Satwa Taru Juru (TSTJ). Namun mereka akan bergantian dengan pedagang lama

      Mantap! Persentase Perempuan di Lembaga Legislatif Sukoharjo Terus Bertambah

      Persentase keterlibatan perempuan dalam lembaga legislatif di Sukoharjo terus bertambah dari tahun ke tahun.

      Soal Mitos Daging Anjing Bisa Tingkatkan Vitalitas, Ini Kata Ahli Gizi Solo

      Berkembangnya mitos mengonsumsi daging anjing bisa meningkatkan vitalitas menjadi salah satu penyebab kuliner kontroversial ini masih punya peminat.

      Awas, Komplotan Pemeras Beraksi di SPBU Sragen, Petani Ini Jadi Korbannya

      Tiga pria memeras petani di Sragen yang membeli pertalite menggunakan jeriken. Pelaku mengancam akan melaporkan korban ke polisi meski sudah membawa surat rekomendasi.