Mantan Manajer Persibara Tolak Hadiri Panggilan PSSI
Boyamin Saiman. (Antara-Fanny Octavianus)

Semarangpos.com, BANJARNEGARA — Mantan Manajer Persibara Banjarnegara Lasmi Indriyani menolak untuk menghadiri panggilan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI). Demikian dikemukakan kuasa hukum Lasmi Indriyani, Boyamin Saiman.

"Klien kami, saudari Lasmi Indriyani mendapat surat panggilan dari PSSI untuk menghadiri sidang Komite Disiplin PSSI yang akan digelar hari ini, pukul 14.00 WIB," katanya saat dihubungi Kantor Berita Antara dari Banjarnegara, Jawa Tengah, Jumat (28/12/2018).

Dalam surat tertanggal 24 Desember 2018 yang ditandatangani Sekretaris Jenderal PSSI Ratu Tisha, kata dia, mantan manajer Persibara Banjarnegara itu akan dimintai pertanggungjawaban atas pernyataannya di media daring maupun acara Mata Najwa. Dia mengaku telah berdiskusi dengan Lasmi Indriyani dan memutuskan untuk tidak memenuhi panggilan PSSI tersebut.

"Pokoknya kami tidak [akan] hadir karena menurut kami, relevansinya apa dan kebetulan ini [dugaan pengaturan skor dalam pertandingan sepak bola] sudah kami serahkan sepenuhnya ke satgas yang dibentuk kapolri," katanya.

Dengan demikian jika pihaknya memenuhi panggilan PSSI, kata dia, justru akan tumpang tindih karena semua permasalahan tersebut sudah diserahkan ke penegak hukum dari Polri. "Kami menghindari terjadinya tumpang tindih berbagai lembaga dan kepentingan lain [dalam penanganan dugaan pengaturan skor]," tegasnya.

Lebih lanjut, Boyamin mengatakan perkara dugaan permainan dalam pertandingan sepak bola (match mixing ) telah ditangani oleh satgas yang dibentuk Kapolri Jenderal Pol. Tito Karnavian, sehingga pihaknya menghormati dan mempercayakan sepenuhnya kepada penegak hukum. Ia mengharapkan PSSI menghormati dan mendukung langkah Kapolri demi kemajuan sepakbola Indonesia sehingga PSSI semestinya tidak melakukan tindakan lain yang berpotensi intervensi dan mengganggu proses di kepolisian.

"Kami menghormati Kapolri, biar fokus perhatian semua ke sana. Kami berharap dari PSSI juga begitu, artinya ikut mendukung Kapolri. Kalau seperti ini [memanggil Lasmi Indriyani] justru mengganggu konsentrasi kita juga," katanya.

Lebih lanjut, dia menilai surat panggilan tersebut kurang layak karena hanya ditandatangani sekjen PSSI tanpa adanya tanda tangan ketua umum PSSI atau setidaknya ditemyskan sebagai laporan kepada ketua umum PSSI. "Sepengetahuan kami, Ratu Tisha tidak menghadiri panggilan dari Bareskrim Mabes Polri, sehingga perkenankan kami mencontoh atas tindakan tersebut, yaitu kami juga tidak bersedia  hadir atas panggilan PSSI tersebut," katanya.

Selain itu, kata dia, Lasmi Indriyani bukan pengurus atau organ apapun di PSSI meskipun sebelumnya pernah menjadi Manajer Persibara Banjarnegara. Saat sekarang, lanjut dia, kliennya bukan Manajer Persibara Banjarnegara lagi karena seluruh kegiatan sudah selesai sehingga Lasmi Indriyani menganggap dirinya sudah menjadi mantan manajer.

Ia mengatakan materi dalam surat, yakni pertanggungjawaban pernyataan dan kemungkinan-kemungkinan lanjutan terkait dengan surat tersebut berupa kemungkinan sanksi dari Komite Disiplin PSSI, pihaknya untuk sementara belum menanggapi dan akan menunggu perkembangan lebih lanjut. "Intinya, kami tidak akan menghadiri panggilan PSSI karena merasa tidak ada alasan, juga kalau mempertanggungjawabkan omongan, masak omongan dipertanggungjawabkan. Kalau memang mereka [PSSI] membantah, ya bantah saja di Mata Najwa atau di media massa atau apa," katanya.

Saat acara Mata Najwa yang disiarkan Trans7 pada hari Rabu (19/12/2018), mantan Manajer Persibara Banjarnegara Lasmi Indriyani menceritakan tentang pengeluaran yang harus dikeluarkan untuk berkompetisi di Liga 3 Asprov Jawa Tengah.  Bahkan, nama salah seorang anggota Komite Disiplin PSSI, yakni Dwi Irianto alias Mbah Putih juga disebut Lasmi sebagai penerima dana.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya


Kolom