Malam Ini, Pagelaran Budaya Sangir 2020 Digelar di Sragen, Bisa Ditonton Via Youtube
Ilustrasi pertunjukan tari tradisional. (Freepik)

Solopos.com, SRAGEN – Pemerintah Desa Krikilan, Kecamatan Kalijambe, Sragen, bakal menyelenggarakan Pagelaran Seni dan Budaya Sangir 2020. Acara ini digelar di kompleks Punden Tingkir Sangiran, Minggu (30/8/2020) malam.

Demi mencegah kerumunan warga, pertunjukan seni dan budaya itu hanya boleh disaksikan secara langsung oleh warga Desa Krikilan. Namun, warga di luar Krikilan masih bisa menyaksikan pertunjukan itu melalui tayangan live streaming di akun Youtube, Desa Krikilan Kalijambe.

Sejumlah seni pertunjukan seperti gejug lesung, pementasan drama dari Teater Sangir, pertunjukan seni dari mahasiswa Instutut Seni Indonesia (ISI) Solo dan pemutaran film pendek akan meramaikan Pagelaran Sangir 2020.

Resmi! Harjo Bakal Maju Lawan Jekek di Pilkada Wonogiri 2020 

“Pagelaran Sangir 2020 ini kami selenggarakan dengan memegang teguh protokol kesehatan. Pertunjukan ini menjadi ajang perpisahan para mahasiswa ISI yang tengah menjalani KKN [kuliah kerja nyata] di sini,” jelas Sekretaris Desa Krikilan, Aries Rustioko, kepada Solopos.com, Sabtu (29/8/2020).

Aries mengakui antusias warga Sragen untuk menyaksikan Pagelaran Seni dan Budaya Sangir 2020 sangat tinggi. Akan tetapi, panitia hanya membolehkan warga Desa Krikilan hadir menyaksikan langsung agenda  tersebut.

Desa Wisata Krikilan

Langkah itu dilakukan demi mencegah potensi penularan Covid-19. Pagelaran Sangir 2020 merupakan bagian acara menyambut peluncuran Desa Wisata Krikilan.

Pagelaran Sangir 2020 juga sekaligus bertujuan mempromosikan Punden Tingkir sebagai alternatif objek wisata yang bisa dikunjungi selain Museum Purbakala Sangiran. Punden Tingkir dipandang sebagai salah satu potensi wisata lokal yang dikelola oleh masyarakat sekitar.

Pria di Grogol Sukoharjo Ditemukan Meninggal di Kamar Kos 

Berbeda dengan Museum Purbakala Sangiran yang dikelola sejumlah lembaga resmi negara seperti Pemkab Sragen, Pemprov Jateng, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif hingga Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Ditinjau dari makna leksikal, sangir berarti siung atau taring yang punya sifat tajam. Dalam budaya Jawa, dikenal istilah watu sangir yang berarti batu asah.

Batu sangir biasa dipakai untuk mempertajam peralatan yang terbuat dari besi atau tembaga. Konon, kata sangir kemudian mengilhami lahirnya Dukuh Sangiran.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya




Kolom