Tutup Iklan

LONGSOR WONOGIRI : Belasan Warga Karangtengah Mengungsi karena Tanah Ambles dan Tembok Rumah Retak

LONGSOR WONOGIRI : Belasan Warga Karangtengah Mengungsi karena Tanah Ambles dan Tembok Rumah Retak

SOLOPOS.COM - Warga Dusun Belang RT 003/RW 013, Temboro, Karangtengah, Wonogiri menunjukkan kerusakan rumah akibat tanah bergerak, Kamis (8/2/2018). (Istimewa/BPBD Wonogiri)

Sedikitnya 13 warga Karangtengah, Wonogiri, harus mengungsi karena tanah mereka ambles dan tembok rumah retak.

Solopos.com, WONOGIRI -- Wilayah sangat rawan tanah longsor di Wonogiri bertambah. Selain di Purwantoro dan Kismantoro, wilayah sangat rawan longsor baru ditemukan di Karangtengah.

Informasi yang dihimpun Solopos.com, Kamis (8/2/2018), area sangat rawan longsor ditemukan di area permukiman di Dusun Belang RT 003/RW 013, Temboro. Di lahan kawasan miring itu ditemukan rekahan akibat pergerakan tanah. Tanah bergerak turun mengakibatkan satu unit rumah berstruktur beton yang dihuni tiga orang rusak berat dan dua unit rumah lainnya terancam.

Tembok rumah yang terdampak retak hingga dapat dimasuki dua hingga tiga ruas jari tangan orang dewasa. Lantai dan fondasi rumah mengalami kondisi yang sama namun lebih parah. Lebarnya lebih besar. (Baca: Rumah Terancam Longsor, 78 Keluarga Kismantoro dan Purwantoro Mengungsi)

Tidak ada korban luka maupun jiwa dalam peristiwa itu. Di tempat lain, sejumlah bagian jalan dusun ambles. Bahkan ada bagian yang ambles hingga sedalam 175 cm.

Kepala Pelaksana Harian Badan Penangggulangan Bencana Daerah (BPBD) Wonogiri, Bambang Haryanto, menyampaikan 13 warga penghuni tiga unit rumah yang terdampak sudah mengungsi. Mereka keluarga Suryanto dengan anggota tiga orang, keluarga Suparno lima orang, dan keluarga Warsono lima orang.

Menurut Bambang, tanah retak kali pertama diketahui warga, Minggu (4/2/2018) lalu. Rekahan tanah dari hari ke hari semakin lebar karena setiap hari wilayah sekitar hujan. Air yang masuk ke lubang membuat tekstur tanah menjadi lembek.

Pada sisi lain beban tanah sangat berat. Akibatnya, tanah bergerak turun. Puncaknya, rekahan meluas hingga ke permukiman warga, Rabu (7/2/2018).

“Di salah satu lahan pekarangan warga ada aliran air yang bercampur lumpur. Ini indikasi kuat bahwa air mengalir melalui rekahan tanah. Langkah yang bisa diambil memperlambat pergerakan tanah, yakni dengan menutup rekahan supaya air tak dapat masuk. Itu sudah dilakukan,” kata Bambang.

Kades Temboro, Sriyanto, menginformasikan keluarga Suryanto mengungsi karena rumahnya sudah miring. Sedangkan dua keluarga lainnya mengungsi saat terjadi hujan lebat. Rumah dua keluarga itu tak rusak, tetapi area sekitar rumah sudah ambles.

Dia selalu mengingatkan warga agar selalu waspada dan siaga agar bisa menyelamatkan diri jika terjadi hal tak diinginkan. Sementara itu, pada hari yang sama di Desa Kudi, Batuwarno, terjadi longsor.

Dapur rumah milik Lagino, 65, runtuh karena lahan tempat berdirinya bangunan longsor. Panjang tanah yang longsor mencapai 3 meter, lebar 2,5 meter, tinggi 2 meter. Tidak ada korban luka maupun jiwa dalam peristiwa itu.

Saat peristiwa terjadi penghuni rumah tidak sedang di dapur. Personel BPBD, TNI, polisi, warga, dan relawan bergotong royong menangani. Sebelumnya, tanah retak ditemukan Dusun Galih, Sumber, Purwantoro, dan Dusun Joho, Gedawung, Kismantoro, pekan lalu. Ratusan orang mengungsi karena ancaman tanah longsor kian besar.

Berita Terkait

Berita Terkini

Setahun Lebih Pandemi Covid-19, Ini Hambatan Terberat Bagi Nakes Solo

Para tenaga kesehatan atau nakes di Kota Solo menghadapi banyak tantangan dan hambatan dalam menangani kasus Covid-19 selama pandemi.

Warga Solo Positif Covid-19 Dilarang Karantina Mandiri di Rumah, SE Terbit Hari Ini

Warga Solo yang terkonfirmasi positif Covid-19 meski tanpa gejala tidak boleh lagi menjalani karantina mandiri di rumah masing-masing.

Latihan Lagi, Persis Ingin Lapangan di Solo

Persis perlu berkoordinasi dengan Bhayangkara Solo Football Club (BSFC) yang juga memakai Stadion UNS sebagai tempat latihan.

Temui Dubes Palestina, Ketum PBNU: Menurut Al-Qur'an, Israel akan Kalah

Said Aqil mengatakan NU telah menyatakan dukungan kemerdekaan dan kedaulatan Palestina sejak 1938.

Ini 5 Ekses Setuju Kebijakan Baru Privasi Whatsapp

Whatsapp seperti dibahas SAFE net secara resmi menerapkan kebijakan privasi baru mulai Sabtu (15/5/2021) lalu.

Balon Udara Meledak di Delanggu Klaten, Polisi Periksa 6 Orang Saksi

Polisi sudah meminta keterangan dari enam warga Dukuh Krapyak, Desa Sabrang, Delanggu, Klaten, terkait ledakan balon udara dengan petasan,

Pemudik Motor Wajib Rapid Test Antigen Acak saat Balik

Kemenhub bakal mengecek Covid-19 dengan rapid test antigen secara acak terhadap pemudik pengendara sepeda motor yang balik ke Jabodetabek.

Awas Licin! Belasan Sepeda Motor Berjatuhan Di Jalan Seputar Alut Keraton Solo

Belasan sepeda motor mengalami kecelakaan saat melewati jalan yang licin di seputar Alun-Alun Utara Keraton Solo pada Minggu dan Senin.

Gubernur Jateng Minta Seluruh RS Antisipasi Lonjakan Covid-19

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo meminta semua rumah sakit di Jateng siaga potensi lonjakan kasus Covid-19 pasca Lebaran 2021.

Tahukah Anda? Tiap Zodiak Punya Bakat Terpendam!

Tahukah Anda, setiap pemilik tanda zodiak memiliki bakat terpendam yang mungkin bermanfaat untuk mengarungi kehidupan manusia.

Viral Pemotor Nyemplung Pantai Jepara, Ternyata Begini Ceritanya

Dalam video berdurasi 16 detik itu memperlihatkan seorang pemotor yang tengah terjebak di pantai.

Polrestabes Semarang Gelar Tes Antigen Acak Pemudik di Simpang Lima

Total ada sekitar 100 kendaraan dari luar daerah yang terjaring operasi Satlantas Polrestabes Semarang di Simpang Lima.