Kategori: Sragen

Longsor Kembali Terjang Rumah Warga Musuk Sragen Dini Hari Tadi


Solopos.com/Tri Rahayu

Solopos.com, SRAGEN — Bencana tanah longsor kali kedua terjadi wilayah Desa Musuk, Kecamatan Sambirejo, Sragen, Senin (25/1/2021) dinihari. Rumah milik Ari Wijayanto, 48, warga RT 019, Dukuh Musuk, Desa Musuk, terkena material longsoran setelah hujan mengguyur wilayah Musuk pada Minggu (24/1/2021) pukul 21.00 WIB. Selain Dukuh Musuk, ada empat dukuh lain di Desa Musuk yang masuk daerah rawan longsor.

Sebelumnya longsor juga terjadi di wilayah RT 023, Dukuh Jatirejo, Musuk, yang juga menimpa rumah warga setempat pada Kamis (21/1/2021) malam. Dampak longsor di dua lokasi itu tidak begitu parah, tetapi bangunan rumah milik warga menjadi retak-retak dan rusak.

Kepala Desa Musuk, Suharno, menyampaikan tebing yang longsor itu berdekatan dengan rumah. Jaraknya sekitar 2-3 meter. Saat hujan dengan intensitas tinggi dan berdurasi lama mengguyur, ujar dia, mengakibatkan tanah di tebing setinggi 5 meter itu longsor. Longsoran tanah dan tanaman menimpa rumah warga.

Baca Juga: 4.980 Nakes Sragen Divaksin Covid-19 Mulai Hari Ini

“Seperti yang terjadi di Musuk RT 019 semalam. Dua batang pohon pisang yang ikut terbawa longsor menimpa atap asbes rumah warga sehingga rusak. Dinding ruang tengah juga terkena hantaman tanah longsor itu tetapi hanya retak-retak. Kejadian itu terjadi pada Senin pukul 00.00 WIB,” ujarnya saat dihubungi Solopos.com , Senin siang,

Derah Rawan Longsor

Suharno mencatat ada lima dukuh yang rawan longsor di wilayah Musuk, yakni RT 019 Musuk, RT 001 Sejeruk , RT 025 Jatirowoh, RT 023 Jatirejo, dan RT 016 Karangwaru. Dia menjelaskan setiap RT itu rata-rata memiliki 35-40 keluarga sehingga ada ratusan rumah yang berada di wilayah rawan longsor.

“Upaya desa tadi langsung menggerakan warga untuk bekerja bakti bersama. Dari pihak BPBD [Badan Penanggulangan Bencana Daerah] juga datang ikut membantu. Kami juga mengimbau ketika ada hujan deras intensitas tinggi para warga di lima dukuh itu untuk waspada,” ujarnya.

Baca Juga: Waduh! Sampah Menumpuk Di Dam Duk Bubrah Sragen Hingga 10 Ton

Kepala Pelaksana BPBD Sragen Sugeng Priyono menyampaikan dua kali terjadi longsor di wilayah Desa Musuk tetapi masih terhitung kecil karena dampaknya tidak bergitu signifikan.

“Longsoran tanah itu mengenai dinding rumah tetapi hanya rusak ringan. Kejadian itu membuat warga panik. Kejadian sebelumnya di RT 023 Dukuh Jatirejo, Musuk. Panjang tebingnya 10 meter dengan ketinggian delapan meter. Longsor itu mengenai dapur dan kamar mandi sehingga rusak tidak bisa digunakan. Penyebabnya intensitas hujan yang tinggi sehingga tanah di tebing tak mampu menahan air,” ujarnya.

Sugeng mengatakan untuk membantu evakuasi tanah longsor, BPBD menerjunkan tim reaksi cepat (TRC) di wilayah Musuk dan memberi bantuan bahan pangan kepada warga.

Share
Dipublikasikan oleh
Kaled Hasby Ashshidiqy