Lewat Siaga Kita, Pekerja Informal di Madiun Terima Perlindungan Sosial

Pemkot Madiun memberikan jaminan sosial bagi pekerja informal melalui program Siaga Kita, yakni jaminan kecelakaan kerja dan kematian.

 Nurul Inaswatin menunjukkan foto almarhum suaminya yang merupakan salah satu penerima manfaat dari program Siaga Kita yang digagas Pemkot Madiun, Sabtu (4/12/2021). (Madiunpos.com/Abdul Jalil)

SOLOPOS.COM - Nurul Inaswatin menunjukkan foto almarhum suaminya yang merupakan salah satu penerima manfaat dari program Siaga Kita yang digagas Pemkot Madiun, Sabtu (4/12/2021). (Madiunpos.com/Abdul Jalil)

Solopos.com, MADIUN — Nurul Inaswatin, 42, warga Kelurahan Pilangbango, Kecamatan Kartoharjo, Kota Madiun, mengenang suaminya yang meninggal dunia pada pengujung November 2020. Suaminya bernama Supardi meninggal dunia setelah berjuang bertahun-tahun untuk sembuh dari berbagai penyakit yang dideritanya.

Suaminya merupakan seorang pekerja di bengkel las yang ada di Jl. Pilang Dwija, Kelurahan Pilangbango. Pekerjaan sebagai tukang las membuat kondisi kesehatan suaminya bermasalah. Berbagai penyakit kerap menghampiri tubuh suaminya saat masih aktif bekerja. Salah satu penyakit yang cukup parah adalah penyakit jantung.

“Pernah saat dapat banyak kerjaan ngelas, kedua mata suami tidak bisa dibuka. Kemudian saya kompres dengan es batu beberapa saat, sampai akhirnya bisa dibuka lagi. Selain itu juga kena penyakit jantung. Kalau kata dokter, itu salah satu dampak dari kerjaan,” kata Nurul saat ditemui Solopos.com di rumahnya di RT 019/RW 005, Kelurahan Pilangbango, Sabtu (4/12/2021).

Baca Juga : Tahun Depan, Jeep New Grand Cherokee Diboyong ke Indonesia

Selama bekerja sebagai tukang las, kata dia, suaminya tidak pernah mendaftarkan diri dalam program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan. Meskipun ia tahu bahwa pekerjaan suaminya berisiko tinggi. Hal ini karena keluarganya tidak punya cukup uang untuk membayar premi dari program itu.

“Penghasilan suami dari ngelas memang tidak seberapa. Saya juga ikut bekerja untuk membantu perekonomian keluarga. Padahal kebutuhan rumah tangga dan biaya anak sekolah cukup tinggi. Belum lagi saat suami sakit-sakitan,” jelasnya.

Hingga pada November 2020, suaminya didata Pemerintah Kota Madiun sebagai penerima program Asuransi bagi Tenaga Kerja Sektor Informal Kota (Siaga Kita). Suaminya mendapatkan asuransi BPJS Ketenagakerjaan yang iurannya dibiayai Pemkot Madiun.

Baca Juga : PPKM Level 3 di Boyolali Jelang Nataru, Tempat Wisata Wajib Taat Prokes

Tak disangka, beberapa hari setelah mendapatkan kartu asuransi Siaga Kita tersebut, suaminya meninggal dunia di RSUD Kota Madiun setelah mendapat perawatan beberapa hari.

Nurul mengaku sedih dan terpukul dengan kepergian suami tercintanya itu. Namun, dia menyadari harus kuat untuk kedua anaknya yang masih membutuhkan biaya hidup dan sekolah. Tidak ingin larut dalam kesedihan, Nurul yang bekerja sebagai sales minuman itu pun bangkit untuk melanjutkan hidup.

Nurul mengaku tidak menyangka kepesertaan suaminya dalam program Siaga Kita mendapatkan manfaat berupa pemberian santunan senilai Rp42 juta. Uang santunan itu digunakan untuk membiayai pendidikan kedua anaknya, membayar utang pengobatan suami, dan memperbaiki rumah yang rusak.

Baca Juga : 880 Juta Galon Isi Ulang Terancam Punah, Ini Penyebabnya

“Setelah mendapatkan informasi santunan itu, saya kemudian mengurus syarat-syaratnya dan mengajukan ke kantor BPJS Ketenagakerjaan Madiun. Tidak ada sebulan sudah cair,” ujarnya.

Dia menyampaikan terima kasih kepada Pemkot Madiun yang telah menyediakan program Siaga Kita itu bagi keluarga tidak mampu seperti dirinya. Sehingga saat kepala keluarga sudah tiada, dirinya masih bisa bertahan hidup dengan memanfaatkan uang santunan itu.

Program Siaga Kita

Kisah dari Nurul Inaswatin merupakan satu bukti manfaat dari program Siaga Kita yang digagas Pemkot Madiun. Wali Kota Madiun, Maidi, menyebut program ini diluncurkan pada November 2020. Program ini diberikan dengan tujuan memberikan jaminan keselamatan bagi pekerja informal.

Baca Juga : Prediksi Skor Wolves vs Liverpool, The Reds Menang Selisih 2 Gol?

Sampai saat ini, pekerja informal yang telah terdaftar sebagai peserta asuransi ini mencapai 4.292 orang. Mereka yang terdaftar dalam program ini ada yang menjadi pedagang, pemulung, pengangkut sampah, tukang las, tukang tambal ban, petani, dan lainnya.

“Melalui program Siaga Kita, ada dua jaminan yang diberikan, yaitu jaminan kecelakaan kerja dan jaminan kematian. Saya berharap semua tenaga kerja informal yang ber-KTP Kota Madiun bisa terkaver dalam program ini,” jelas dia beberapa waktu lalu.

Maidi menginstruksikan kepada lurah untuk memantau warganya yang bekerja di sektor informal dan belum terdaftar sebagai peserta Siaga Kita. Warga tersebut harus segera didaftarkan dalam program ini. Pemkot menyediakan anggaran Rp1,4 miliar untuk membayar premi Siaga Kita.

Baca Juga : Kongres ke-41 di Solo, Syarikat Islam Didorong Fokus Ekonomi Halal

Manfaat Jaminan Sosial

Kepala Kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) Madiun, Honggy Dwinanda Hariawan, menyambut baik program Siaga Kita yang digagas Pemkot Madiun. Program ini bertujuan untuk memberikan jaminan kepada pekerja sektor informal yang rentan.

Melalui Siaga Kita, kata dia, pemkot menjamin pekerja sektor informal dengan biaya premi Rp16.800/bulan untuk dua program. Program jaminan ini sangat penting bagi peserta bukan penerima upah. Apalagi yang ikut dalam program ini adalah warga berpenghasilan rendah. Sehingga ketika kepala rumah tangga mengalami kecelakaan kerja maupun meninggal dunia, keluarga yang ditinggal tidak semakin jatuh miskin. Ahli waris akan mendapatkan santunan yang bisa digunakan untuk melanjutkan kehidupan.

Baca Juga : Semua Rumah di Dusun Ginade Wonogiri Hadap ke Selatan, Ini Kata Kades

“Program Siaga Kita ini baru berjalan satu tahun. Kami mencatat sudah ada 31 peserta yang meninggal dunia. Nilai klaimnya mencapai Rp1 miliar lebih. Setiap ahli waris mendapatkan santunan Rp42 juta,” jelas Honggy, Kamis (2/12/2021).

Bagi peserta BPJAMSOSTEK, kata dia, akan mendapatkan beragam manfaat perlindungan sosial. Ketika peserta mengalami kecelakaan kerja akan mendapatkan manfaat yakni perawatan tanpa batas biaya sampai sembuh. Saat tidak mampu bekerja akan memberikan santunan berupa upah 100% selama 12 bulan pertama dan 50% dari upah untuk bulan berikutnya sampai sembuh.

Baca Juga : Ratakan Tanah, Warga Ponorogo Malah Temukan Proyektil Amunisi

Saat peserta meninggal dunia, ahli waris akan mendapatkan santuan kematian sebesar 60% X 80 X upah sebulan. Selain itu, dua orang anak peserta juga akan mendapatkan beasiswa pendidikan dari TK sampai perguruan tinggi.

Lebih lanjut, jika meninggal dunia bukan karena kecelakaan kerja maka santunan yang diterima ahli waris senilai Rp42 juta. Selain itu, dua orang anak dari peserta akan mendapatkan beasiswa dari jenjang pendidikan dasar hingga perguruan tinggi maksimal senilai Rp174 juta.

Berita Terkait

Espos Plus

Drone Makin Dibutuhkan, Pengembangan Teknologi Pesat

+ PLUS Drone Makin Dibutuhkan, Pengembangan Teknologi Pesat

Teknologi drone berkembang pesat. Kegunaan drone makin beragam di banyak sektor. Perusahaan-perusahaan drone mengembangkan pasar berbasis kebutuhan dan manfaat.

Berita Terkini

Karyawan Bank BUMN di Madiun Terpapar Covid-19 Tambah, Jadi 16 Orang

Klaster penularan Covid-19 di lingkungan salah satu bank BUMN di Madiun semakin bertambah, total sudah ada 16 karyawan yang terpapar virus corona.

Kabar Baik! Pemkot Madiun Gratiskan Penyambungan Baru PDAM

Pemerintah Kota Madiun menggratiskan penyambungan baru layanan PDAM Tirta Taman Sari bagi masyarakat.

Waduh! 37 Siswa dan Guru MAN 2 Kota Malang Positif Covid-19

Sebanyak 37 siswa dan guru di MAN 2 Kota Malang terpapar Covid-19, setelah menjalani skrining atau pemeriksaan yang digelar di pondok sekolah tersebut.

PT Inka di Madiun Bakal Bangun Kereta Gantung Pertama di Sumsel

PT Inka (Persero) di Madiun akan mendukung proyek pembangunan kereta gantung atau cable car milik Pemerintah Kota Pagar Alam, Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel).

Rumah Jebol Diterjang Banjir, Pembuat Tempe Madiun Tak Bisa Produksi

Rumah Rohmat Junaidi, 30, warga RT 022/RW 004 Desa Klumutan, Saradan, Kabupaten Madiun jebol diterjang banjir pada Rabu (19/1/2022) sehingga tidak bisa memproduksi tempe.

Misteri Watu Ombo, Petilasan Sabdo Palon

Petilasan Sabdo Palon dan tokoh penting Majapahit di Watu Ombo, Mojokerto, Jawa Timur, sering dikunjungi peziarah yang ingin menunaikan hajat.

Enam Jam Hujan Deras, 722 Rumah di Madiun Kebanjiran

Sebanyak 722 rumah di Kabupaten Madiun kebanjiran hingga setinggi 1 meter pada Rabu (19/1/2022) malam setelah hujan deras mengguyur selama 6 jam.

Kebutuhan Benih Porang di Indonesia Capai 100.000 Ton

Pemerintah Kabupaten Madiun mendapat tantangan dari Kementerian Pertanian untuk menyediakan benih porang hingga 100.000 ton.

Harga Umbi Porang Anjlok, Pemkab Madiun Minta Ini ke Pemerintah Pusat

Harga umbi porang produksi petani Kabupaten Madiun, Jawa Timur (Jatim), mengalami penurunan drastis belakangan ini.

Hujan 4 Jam, Banjir Genangi Jalan Menuju Kantor Pemkab Madiun

Hujan deras yang mengguyur wilayah Kabupaten Madiun, Jawa Timur (Jatim), membuat sejumlah ruas jalan mengalami banjir atau tergenang air.

Tega! Pria Ponorogo Aniaya Ibu Kandung Gara-Gara Uang Penjualan Kayu

Polisi menangkap seorang pria di Dukuh Pondok, Desa Sendang, Kecamatan Jambon, Ponorogo, Katimun, 55, karena tega menganiaya ibu kandungnya sendiri gara-gara uang bagi hasil penjualan kayu.

Perkuat Branding, Pemkab Madiun Resmikan Taman Wisata Edukasi Porang

Pemkab Madiun meresmikan Taman Wisata Edukasi Porang dan TIC di kawasan GOR Pangeran Timoer, Rabu (19/1/2022), untuk memperkuat branding Kabupaten Madiun sebagai daerah penghasil porang.

8 Karyawan Terpapar Covid-19, Bank BUMN di Madiun Ini Tutup 3 Hari

Sebanyak delapan karyawan salah satu bank BUMN yang berada di Madiun terkonfirmasi positif Covid-19 sehingga pelayanan tutup sementara selama tiga hari, mulai Selasa-Kamis (18-20/1/2022).

Truk Muatan Mobil Nyangkut di Rel, Kereta Api ke Kediri Tersendat

Sebuah truk Mitsubishi Fuso yang mengangkut mobil baru tersangkut di rel kereta api yang ada di Kediri, Jatim.

Lecehkan Mahasiswi saat Bimbingan Skripsi, Dosen Unesa Dinonaktifkan

Seorang dosen Universitas Negeri Surabaya (Unesa) diduga melakukan pelecehan seksual terhadap mahasiswi saat bimbingan skripsi.

Hujan Deras, 12 Desa di Pasuruan Dikepung Banjir

Sebanyak 12 desa yang berada di enam kecamatan di Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur (Jatim) dilanda banjir pada Selasa (18/1/2022).