Ilustrasi teror (Freepik)

Solopos.com, BOYOLALI -- Sedikitnya lima orang menjadi korban pelemparan kotoran sapi (letong) di saat melintas di jalan kawasan Boyolali kota. Teror ini terjadi beberapa waktu terakhir dan dilakukan pada malam hari.

Modusnya, pelaku yang menggunakan sepeda motor mendekati sasaran kemudian melempar kotoran sapi ke arah badan/pakaian. Sesudahnya pelaku tancap gas kabur meninggalkan korban.

Akibat aksi itu pakaian korban menjadi kotor dan timbul bau yang sangat mengganggu. Kasatreskrim Polres Boyolali Iptu Mulyanto mewakili Kapolres AKPB Kusumo Wahyu Bintoro mengatakan sudah menerima aduan mengenai teror ini, salah satunya dari Rumah Sakit Umum Daerah Pandan Arang (RSUDPA) Boyolali yang beberapa karyawannya menjadi korban teror tersebut.

“Dari rumah sakit datang ke Polres mengadukan perihal pelemparan letong itu karena lima karyawannya kena,” ujarnya saat ditemui wartawan di ruang kerjanya, Kamis (15/8/2019).

Polisi langsung meminta klarifikasi empat korban, sedangkan satu korban lainnya belum dimintai klarifikasi karena sedang berada di Bandung. Berdasarkan pengakuan korban, peristiwa itu terjadi di Jl. Pandanaran, Jl. Merbabu, dan wilayah Surowedanan.

Atas aduan itu, polisi melakukan penyelidikan di lokasi-lokasi tersebut. Bahkan polisi juga megumpulkan rekaman-rekaman kamera closed circuit television (CCTV) di sekitar lokasi untuk mencari tahu kejadian dan pelakunya.

“Tapi sampai saat belum ada yang terekam karena lokasinya tidak masuk dalam area perekaman CCTV itu,” imbuhnya.

Mulyanto menambahkan sebelum teror merebak dan viral di media sosial, dia sudah melakukan penyelidikan. “Sebelum viral, tim kami sebenarnya sudah bergerak mengamati beberapa lokasi karena ada informasi mengenai pelemparan letong ini,” ujarnya.

Dari RSUDPA Boyolali belum dapat dimintai konfirmasi mengenai aduan mereka kepada polisi. Pejabat humas setempat, Handayani, tidak menjawab panggilan telepon Solopos.com, Kamis malam.

Sementara itu, informasi lain menyebutkan korban teror letong ini sudah mencapai delapan orang dan sasarannya kebanyakan adalah orang berbaju rapi.



Suharsih
Editor:
Suharsih

Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten