Korban Mutilasi Rasuki Gadis Indigo di Hutan Tinjomoyo Semarang
Gadis indigo Frislly Herlind yang dirasuki sosok korban mutilasi di Hutan Tinjomoyo, Kota Semarang, Jawa Tengah. (Instagram—frisllyherlind)

Solopos.com, SEMARANG — Gadis indigo Frislly Herlind kerasukan sosok korban mutilasi di Hutan Tinjomoyo. Ia kemasukan arwah pemasaran itu tatkala diajak youtuber Billy Christian melakukan ekspedisi di objek wisata Kota Semarang tersebut.

Dalam vlog Billy yang diunggah di channel Youtube-nya, youtuber khas horor itu juga mengajak gadis indigo lainnya. Ia mengajak Tasha Siahaan yang juga mempunyai kemampuan supranatural seperti Frislly Herlind.

Penelusuran Hutan Tinjomoyo Frislly Kesurupan: IndigoTalk Travel Semarang part 2, menjadi judul vlog Billy saat salah seorang gadis indigo Frislly Herlind dirasuki penghuni Hutan Tinjomoyo.

Wisata ke Tebing Aesthetic Cukup di Semarang

Tasha dan Frislly memutuskan menuju wahana ayunan yang dengan kapasitas dua orang. Dua gadis indigo itu langsung duduk dan menceritakan suasana di Hutan Tinjomoyo. Tak tanggung-tanggung mereka mengunjungi kawasan tersebut pada malam hari.

Baru saja duduk, mereka langsung mengaku dihampiri sosok-sosok yang ada di sana. Frislly sampai beberapa kali terlihat menggeser badannya agar lebih dekat dengan Tasha. Billy pun penasaran apakah ada sosok pocong atau kuntilanak yang menghampiri mereka.

"Ada Kak, tapi mereka pasti ditahan sebelum ngobrol dengan kita," ungkap Frislly seperti yang terpantau Semarangpos.com, Selasa (17/3/2020).

Gula Pasir & Bawang Putih Jateng Tinggal 500 Ton

Frislly mengatakan jika makhluk-makhluk tersebut memiliki kehidupan yang hampir sama dengan manusia. "Mereka" juga memiliki sosok yang paling kuat.

"Ibaratnya kayak pekerjaan manusia Kak, ada jabatannya kayak bos dan bawahannya. Kalau sosok itu diikat oleh makhluk yang paling kuat, otomatis kita harus bertemu dengan yang terkuat dulu," jelas Frislly salah satu gadis indigo.

Sebagai informasi, Hutan Tinjomoyo dulunya adalah kebun binatang. Pada tahun 2007, hewan-hewan dipindahkan ke daerah Mangkang Semarang oleh Pemerintah Kota Semarang karena banjir besar. Jembatan yang menjadi penghubung pintu masuk kebun binatang pun ikut terputus.

MUI Jateng Sarankan Salat Jumat Tak Digelar Warga Rawan Corona

Saat bercerita, Frislly menyuruh Billy memegang lututnya yang bergetar. Ia merasa ada yang ingin berkomunikasi dengannya. Sosok makhluk tersebut tidak mempunyai kaki dan mereka akui sebagai korban mutilasi.

Saat sedang menceritakan korban mutilasi tersebut, Frislly tiba-tiba menundukkan kepala dan tertawa nyaring. Gadis indigo itu dirasuki sosok korban pembunuhan tersebut.

Ditud, Dikejar, Dipukul

Sosok tersebut mengaku bernama Nani. "Dituduh, dikejar dan dipukul," ungkapnya saat ditanyai Tasha penyebab dirinya meninggal.

Nani mengaku jika mayatnya masih berada di dalam Hutan Tinjomoyo.  "Kenapa kamu merasuki Frislly?" tanya Billy seperti dalam video yang diunggah pada 16 Desember silam.

Buka di Tengah Covid-19, Tempat Wisata Semarang Wajib Penuhi Syarat

Ia mengatakan jika dirinya tidak menyukai pengunjung yang berpacaran di kawasan Hutan Tinjomoyo. Nani mengaku biasanya senang mengganggu mereka. Terkadang ia juga menjawab pertanyaan Billy dan Tasha sambil tertawa gembira.

"Teman-teman kamu di atas pohon ya? enggak marah kan waktu kita ke sini?" Tanya Tasha saat Nani mengaku dia memiliki banyak "teman" di Hutan Tinjomoyo.

Karena sudah terlalu lama, Tasha Siahaan pun segera memanggil Frislly Herlind. Jika dibiarkan terlalu lama, energi gadis indigo tersebut bisa terkuras habis.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho