Tutup Iklan

Konsumsi Mi Instan di Indonesia Kembali Meroket di 2020, Dampak Pandemi?

Bila ditarik ke beberapa tahun belakang, konsumsi mi instan di Indonesia pada 2020 menunjukkan tren meningkat dibandingkan tahun sebelumnya.

 Ilustrasi makan mi instan (Freepik)

SOLOPOS.COM - Ilustrasi makan mi instan (Freepik)

Solopos.com, JAKARTA — Konsumsi mi instan di Indonesia pada 2020 kembali naik menjadi 12,64 miliar bungkus mi instan setelah enam tahun berturut-turut konsumsi mi instan di Tanah Air menunjukkan tren penurunan.

Berdasarkan data yang dihimpun dari World Instant Noodles Association (WINA) di laman resmi mereka di instantnoodles.org, Minggu (18/7/2021), konsumsi mi instan di Indonesia masih di peringkat kedua dunia di bawah China dengan 46,35 miliar mi instan.

mi instan Indonesia
Konsumsi mi instan di dunia. (WINA)

Bila ditarik ke beberapa tahun belakang, konsumsi mi instan di Indonesia pada 2020 menunjukkan tren meningkat dibandingkan tahun sebelum-sebelumnya. Bila pada 2020, ada 12,64 miliar bungkus mi instan yang dikonsumsi, pada 2019 tercatat ada 12,52 miliar bungkus.

Tren penurunan konsumsi mi instan di Indonesa setidaknya terjadi pada 2014-2019. Pada 2014, 13,42 miliar bungkus mi instan terjual di Tanah Air. Tahun berikutnya, jumlahnya menurun menjadi 13,20 miliar bungkus. Pada 2016 kembali turun menjadi 13,01 miliar bungkus dan menjadi 12,62 miliar pada 2017.

Baca Juga: Duh, 57,50% Warga Sragen Konsumsi 1-6 Bungkus Mi Instan Setiap Pekan

Pada 2018 kemudian menjadi 12,54 miliar mi instan dan kembali turun tipis pada 2019 menjadi 12,52 miliar bungkus. Namun, pada 2020, ada kenaikan konsumsi mi instan di Indonesia menjadi 12,64 miliar bungkus.

Meski secara keseluruhan meningkat di 2020, namun konsumsi per kapitanya cenderung menurun yaitu 46-47 bungkus/tahun. Ini jauh lebih rendah bila dibandingkan pada 2015 dan 2018.

Pada 2015 lalu, konsumsi per kapita mi instan yaitu 51 bungkus. Artinya bila dirata-rata, semua penduduk Indonesia makan mi instan satu bungkus tiap pekan. Pada 2018 lalu, konsumsi per kapita mi instan turun tipis menjadi 49 bungkus.

Rata-Rata 1-6 Bungkus Per Pekan

Sementara itu, Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 memotret kebiasaan makan mi instan atau makanan instan lainnya. Tercatat 58,5% penduduk Indonesia mengonsumsi mi instan/makanan instan lainnya sebanyak 1-6 bungkus per pekannya.

Bahkan ada 7,8% penduduk Indonesia yang mengonsumsi mi instan lebih dari satu bungkus setiap harinya. Sisanya, 33,8% mengonsumsi mi instan kurang dari 3 bungkus per bulannya.

Baca Juga: Profil Peracik Bumbu Indomie Nunuk Nuraini: Mengabdi 26 Tahun untuk Indofood

Berikut kebiasaan makan mi instan/makanan instan lainnya di Indonesia sebagaimana dikutip dari Riskesdas 2018 yang dilakukan Kementerian Kesehatan.

Aceh
7,5% lebih dari satu bungkus/hari
55,3% 1-6 bungkus/pekan
37,2% kurang dari 3 bungkus/bulan

Sumatra Utara
4,6% lebih dari satu bungkus/hari
48,7% 1-6 bungkus/pekan
46,7% kurang dari 3 bungkus/bulan

Sumatra Barat
3,0% lebih dari satu bungkus/hari
46,5% 1-6 bungkus/pekan
50,6% kurang dari 3 bungkus/bulan

Riau
5,6% lebih dari satu bungkus/hari
61,0% 1-6 bungkus/pekan
33,4% kurang dari 3 bungkus/bulan

Jambi
5,6% lebih dari satu bungkus/hari
61,0% 1-6 bungkus/pekan
33,4% kurang dari 3 bungkus/bulan

Sumatra Selatan
14,7% lebih dari satu bungkus/hari
63,8% 1-6 bungkus/pekan
21,5% kurang dari 3 bungkus/bulan

Bengkulu
5,6% lebih dari satu bungkus/hari
60,5% 1-6 bungkus/pekan
33,9% kurang dari 3 bungkus/bulan

Baca Juga: Sekte Baru Masak Mie Instan Buat Anak Kos, Enggak Pakai Ribet!

Lampung
5,4% lebih dari satu bungkus/hari
60,4% 1-6 bungkus/pekan
34,2% kurang dari 3 bungkus/bulan

Bangka Belitung
9,1% lebih dari satu bungkus/hari
63,2% 1-6 bungkus/pekan
27,7% kurang dari 3 bungkus/bulan

Kepulauan Riau
6,0% lebih dari satu bungkus/hari
62,2% 1-6 bungkus/pekan
31,8% kurang dari 3 bungkus/bulan

DKI Jakarta
6,3% lebih dari satu bungkus/hari
60,3% 1-6 bungkus/pekan
33,4% kurang dari 3 bungkus/bulan

Jawa Barat
10,8% lebih dari satu bungkus/hari
65,1% 1-6 bungkus/pekan
24,0% kurang dari 3 bungkus/bulan

Jawa Tengah
3,8% lebih dari satu bungkus/hari
58,9% 1-6 bungkus/pekan
37,3% kurang dari 3 bungkus/bulan

DI Yogyakarta
3,9% lebih dari satu bungkus/hari
56,8% 1-6 bungkus/pekan
39,3% kurang dari 3 bungkus/bulan

Jawa Timur
4,6% lebih dari satu bungkus/hari
52,7% 1-6 bungkus/pekan
42,7% kurang dari 3 bungkus/bulan

Banten
10,6% lebih dari satu bungkus/hari
64,1% 1-6 bungkus/pekan
25,3% kurang dari 3 bungkus/bulan

Baca Juga: Nadiem Makarim Pamer Makan Mi, Warga 5 Daerah di Indonesia Ini Paling Suka Makan Mi Instan

Bali
4,4% lebih dari satu bungkus/hari
47,2% 1-6 bungkus/pekan
48,4% kurang dari 3 bungkus/bulan

Nusa Tenggara Barat
8,5% lebih dari satu bungkus/hari
61,3% 1-6 bungkus/pekan
30,3% kurang dari 3 bungkus/bulan

Nusa Tenggara Timur
6,0% lebih dari satu bungkus/hari
52,8% 1-6 bungkus/pekan
41,2% kurang dari 3 bungkus/bulan

Kalimantan Barat
9,8% lebih dari satu bungkus/hari
61,5% 1-6 bungkus/pekan
28,7% kurang dari 3 bungkus/bulan

Kalimantan Tengah
13,1% lebih dari satu bungkus/hari
61,1% 1-6 bungkus/pekan
25,8% kurang dari 3 bungkus/bulan

Kalimantan Selatan
8,9% lebih dari satu bungkus/hari
60,1% 1-6 bungkus/pekan
31,1% kurang dari 3 bungkus/bulan

Kalimantan Timur
10,7% lebih dari satu bungkus/hari
61,4% 1-6 bungkus/pekan
28,0% kurang dari 3 bungkus/bulan

Kalimantan Utara
10,4% lebih dari satu bungkus/hari
56,3% 1-6 bungkus/pekan
33,3% kurang dari 3 bungkus/bulan

Sulawesi Utara
5,2% lebih dari satu bungkus/hari
49,4% 1-6 bungkus/pekan
45,4% kurang dari 3 bungkus/bulan

Sulawesi Tengah
10,4% lebih dari satu bungkus/hari
59,3% 1-6 bungkus/pekan
30,2% kurang dari 3 bungkus/bulan

Sulawesi Selatan
15,3% lebih dari satu bungkus/hari
59,4% 1-6 bungkus/pekan
25,3% kurang dari 3 bungkus/bulan

Sulawesi Tenggara
20,7% lebih dari satu bungkus/hari
58,3% 1-6 bungkus/pekan
21,0% kurang dari 3 bungkus/bulan

Gorontalo
4,7% lebih dari satu bungkus/hari
55,2% 1-6 bungkus/pekan
40,1% kurang dari 3 bungkus/bulan

Baca Juga: Rahasia Kandungan Bumbu Mi Instan yang Jadi Sorotan, tapi Bikin Ketagihan

Sulawesi Barat
17,3% lebih dari satu bungkus/hari
56,1% 1-6 bungkus/pekan
26,7% kurang dari 3 bungkus/bulan

Maluku
12,9% lebih dari satu bungkus/hari
59,1% 1-6 bungkus/pekan
28,0% kurang dari 3 bungkus/bulan

Maluku Utara
17,8% lebih dari satu bungkus/hari
54,5% 1-6 bungkus/pekan
27,7% kurang dari 3 bungkus/bulan

Papua Barat
15,0% lebih dari satu bungkus/hari
52,6% 1-6 bungkus/pekan
32,4% kurang dari 3 bungkus/bulan

Papua
13,1% lebih dari satu bungkus/hari
51,8% 1-6 bungkus/pekan
35,1% kurang dari 3 bungkus/bulan

Berita Terkait

Berita Terkini

Layanan Telkom Group Disebut Kembali Normal 100%

Seluruh layanan Telkom Group baik fixed broadband termasuk Indihome maupun mobile broadband milik Telkomsel saat ini sudah kembali normal.

Meresahkan, 3.000 Situs Pinjol Ilegal Diblokir dan Dipidanakan OJK

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan telah memblokir serta mempidanakan 3.000 situs pinjaman daring atau online ilegal.

BRI Pangkas Bunga Kredit Hingga 325 Bps, Masih Bisa Turun Lagi?

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) tetap mengkaji ulang suku bunga secara berkala dan terus membuka ruang untuk penurunan suku bunga kredit.

Beli Emas Online Lewat ATM Emas Galeri 24, Bikin Kamu Enggak Waswas!

Enggak perlu repot-repot antre untuk beli emas, kini hadir ATM Emas Galeri 24, beli emas lewat online dan langsung tarik di mesinnya!

Awal Pekan, Yuk Cek Harga Emas Pegadaian, Senin 27 September 2021

Harga emas batangan 24 karat di Pegadaian pada Senin (27/9/2021) turun untuk UBS dan cenderung stagnan untuk cetakan Antam.

BPJS Watch: 9 Juta Lebih Orang Miskin Dicoret dari Program JKN

BPJS Watch menyebut lebih dari 9 juta orang miskin dicoret dari program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).

BP Jamsostek Cabang Surakarta Bayar Klaim JHT 22.310 Peserta

Sebanyak 22.310 orang telah melakukan pencairan klaim JHT pada Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Tenaga Kerja (BP Jamsostek) Kantor Cabang Surakarta.

The Sunan Hotel Solo Raih Penghargaan Tourism & Creative Award 2021

The Sunan Hotel Solo berhasil meraih penghargaan Silver Champion dari ajang Planet Tourism Indonesia Award 2021 kategori Industry.

Kandungan Emas Blok Wabu Tembus Rp300 Triliun, Grasberg Freeport Kalah

Freeport Indonesia sebelumnya memastikan menarik diri terhadap pengelolaan Blok Wabu di Papua.

Potensi Ekspor Produk Halal Besar, Kendala Mengadang Masih Banyak

Indonesia sangat mampu menjadi eksportir produk-produk berkategori halal ke negara-negara yang penduduk muslimnya juga banyak.

Marak Penipuan Mengatasnamakan Galeri 24, Awas Modusnya Bikin Gampang Tergoda!

Saat ini marak penipuan online yang mengatasnamakan Galeri 24 dan bikin masyarakat tergoda. Kira-kira apa modus yang digunakan?

DSC 12 Sinau Bareng Cak Nun dan Kiai Kanjeng

Diplomat Success Challenge atau DSC 12 punya cara unik untuk menggugah masyarakat untuk terlibat dalam kompetisi tahunan ini.

Jika Bukan Listrik, Bahan Bakar Nabati Bisa Jadi Alternatif untuk Kendaraan Berat

Untuk mencapai emisi rendah karbon di sektor transportasi, bahan bakar nabati (BBN) dan hidrogen dinilai mempunyai peran sebagai alternatif yang bisa digunakan untuk kendaraan berat.

Ingin Bebas Finansial Personal? Simak 9 Tips Mewujudkannya

Memiliki kebebasan finansial adalah tujuan bagi banyak orang. Umumnya, kebebasan finansial dipahami sebagai individu yang mampu menjalani gaya hidup sambil mengelola keuangan.

Ini yang Dilakukan PLN untuk Memudahkan Pelanggan selama Pandemi

PLN telah mengembangkan berbagai inovasi untuk mendekatkan jarak dengan pelanggan, salah satunya dengan aplikasi PLN Mobile.