Panitia seleksi calon pimpinan (pansel capim) KPK 2019 di gedung Sekretariat Negara Jakarta, Selasa (27/8/2019). (Antara)

Solopos.com, JAKARTA — Koalisi Masyarakat Sipil untuk KPK Bersih menolak penetapan calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang tidak menyerahkan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggaran Negara (LHKPN) dan memiliki rekam jejak bermasalah. 

“Karena hal ini bukti minimnya komitmen capim tersebut akan nilai-nilai transparansi dan akuntabilitas,” ujar Yati Andriyani, salah seorang perwakilan koalisi, pada Kamis (29/8/2019).

Dalam pernyataan resminya, koalisi juga menolak penetapan capim KPK dengan rekam jejak bermasalah dan diduga melakukan pelanggaran etika di tempat kerja. “Hal ini menunjukkan kualitas etika seseorang dan penghargaannya akan nilai integritas,” katanya. 

Saat ini, pansel KPK baru saja menyelesaikan tahap wawancara dan uji publik terhadap 20 capim KPK yang berlangsung pada 27—29 Agustus 2019. Sebelumnya, para calon telah mengikuti tes kesehatan pada Senin lalu.

Avatar
Editor:
Adib M Asfar

Tulis Komentar Anda

Berita Terkait

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten