Tutup Iklan
Klaten Targetkan 7.000 Orang Ikuti Rapid Test Covid-19
Para sukarelawan mengikuti rapid test yang digelar Dinas Kesehatan (Dinkes) di BPBD Klaten, Rabu (17/6/2020). Rapid test itu digelar kepada sukarelawan yang selama ini membantu proses pemulasaran jenazah. (Solopos/Taufiq Sidik Prakoso)

Solopos.com, KLATEN –Pemerintah Kabupaten (Pemkab)  Klaten menargetkan setengah persen dari 1,4 juta jiwa menjalani tes cepat atau rapid test Covid-19.

Hingga awal Juli 2020, Dinas Kesehatan (Dinkes) Klaten telah merampungkan rapid test terhadap 4.000-an orang.  Berdasarkan informasi yang dihimpun Solopos.com, Dinkes Klaten telah melakukan rapid test ke sejumlah orang seperti sukarelawan, aparatur sipil negara (ASN), petugas Puskesmas Klaten, jajaran musyawarah pimpinan kecamatan (muspika) di 26 kecamatan, dan pedagang pasar tradisional.

“Di saat ini, kami memang ingin memperluas screening terhadap mereka yang memiliki risiko tinggi. Mereka yang telah kami rapid test itu yang punya mobilitas tinggi. Para sukarelawan, Puskesmas dan Muspika, serta kepala OPD di Klaten yang sudah kami rapid test itu hasilnya nonreaktif,” kata Kepala Bidang (Kabid) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2PM) Dinkes Klaten, Anggit Budiarto, saat ditemui Solopos.com, di Klaten Tengah, Jumat (3/7/2020).

Kasus Tabrak SPBU Berlanjut, Tersangka Tahanan Luar

Anggit Budiarto mengatakan Dinkes Klaten mematok target minimal dapat melakukan rapid test sebanyak setengah persen dari total penduduk di Klaten. Sebagaimana diketahui, jumlah penduduk di Kabupaten Bersinar mencapai 1,4 juta jiwa.

“Kami harus mampu merampungkan setengah persen dari jumlah penduduk itu [dilakukan rapid test]. Target setengah persen itu setara dengan 7.000 orang. Saat ini, yang sudah di-rapid test mencapai 4.000 orang. Sehingga tinggal 3.000-an orang lagi. Guna memenuhi target itu, kami perluas screening. Ke depan akan menyasar juga petugas di tempat pelayanan publik, seperti di Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Klaten, rumah sakit, dan lainnya,” katanya.

 

Nonreaktif

Di antara warga Klaten yang telah menjalani rapid test, yakni puluhan kepala organisasi perangkat daerah (OPD) di lingkungan Pemkab Klaten. Rapid test terhadap 31 kepala OPD di Klaten itu telah digelar di pendapa Pemkab Klaten, Jumat (3/7/2020) pagi.

Pendaki Gunung Lawu Dibatasi 500 Orang setiap Jalur Pendakian

Hasil rapid test secara keseluruhan, yakni nonreaktif. Di antara peserta rapid test itu, yakni Sekretaris Daerah (Sekda) Klaten, Jaka Sawaldi.

Dalam siaran pers yang diterima Solopos.com, Jaka Sawaldi menilai rapid test sangat penting, terlebih di tengah masyarakat telah terdapat fenomena orang tanpa gejala (OTG).

“Melalui kegiatan ini [rapid test], kami ingin mengetahui sejauh mana kondisi kesehatan rekan-rekan kepala OPD di lingkungan Pemkab Klaten. Kami khawatir kalau ada yang OTG. Dengan rapid test seperti ini, dapat diketahui jika ada yang reaktif untuk segera ditindaklanjuti sehingga tak menularkan virus ke orang lain,” kata Jaka Sawaldi.

Perhutani Cek Penerapan Protokol Kesehatan Objek Wisata


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya




Kolom

Pasang Baliho