Kisah Sugiyem, Nenek-Nenek Asal Klaten Hidup Bersama Ayam & Anjing

Kisah Sugiyem, Nenek-Nenek Asal Klaten Hidup Bersama Ayam & Anjing

SOLOPOS.COM - Sugiyem memberi makan anjing kesayangannya bernama Itut di sekitar rumahnya di tepi Kali Woro, Dukuh Nglinggang, Desa Borangan, Manisrenggo, Klaten, Jumat (23/2/2018). (Taufiq Sidik Prakoso/JIBI/Solopos)

Kisah wanita lansia asal Klaten Sugiyem yang memilih hidup bersama ayam dan anjing.

Solopos.com, KLATEN -- Punggung Sugiyem, 75, membungkuk ketika berjalan di tanggul nonpermanen Dukuh Nglinggang, Desa Borangan, Kecamatan Manisrenggo, Klaten, Jumat (23/2/2018). Tangannya membawa bungkusan berisi nasi dan sayur trancam pemberian orang.

Di tepi tanggul, Sugiyem duduk di antara bebatuan membuka kembali bungkusan nasi. Seekor anjing berwarna cokelat menghampiri bungkusan tersebut. “Jenenge Itut [namanya Itut],” kata Sugiyem itu mengenalkan nama anjing kesayangannya.

Itut hanya sekali makan nasi dan kembali bermain pasir di antara bebatuan. “Wis wareg [Sudah kenyang]?” kata Sugiyem kepada anjingnya sembari membungkus kembali nasi dan sayur terancam.

Anjing dan nenek itu begitu akrab. Keduanya seakan tak bisa terpisah jauh. Sesekali Itut menghampiri Sugiyem setelah berlarian di tanggul. Nenek berusia 80an tahun itu sudah menganggap Itut sebagai anaknya sendiri.

Berbagi makanan dengan anjing menjadi kebiasaan Sugiyem. Tak hanya anjing, ia berbagi makanan dengan ayam-ayam yang dipeliharanya. “Aku urip dewe [Saya hidup sendiri],” kata Sugiyem yang siang itu mengenakan kebaya berwarna biru serta jarit.

Suara Sugiyem masih lantang meski seluruh kulitnya keriput dan jalannya membungkuk. Pendengarannya juga masih bagus. Ia hidup mengandalkan pemberian orang lain. “Penting isa nempur secangkir penting ora maling [Yang penting bisa membeli beras secangkir yang penting tidak mencuri],” tutur dia.

Sugiyem tinggal di tepi Kali Woro yang berhulu di puncak Gunung Merapi. Rumahnya berukuran sekitar 5 meter x 2,5 meter, berdinding batako, berlantai tanah, dan berdiri di tanah kas desa yang dikelilingi persawahan. Stiker tanda sudah terdaftar sebagai pemilih pada Pilgub 2018 tertempel di dinding rumahnya.

Kondisi rumah Sugiyem di tepi Kali Woro, Dukuh Nglinggang, Desa Borangan, Manisrenggo, Klaten, Jumat (23/2/2018). (Taufiq Sidik Prakoso/JIBI/Solopos)
Kondisi rumah Sugiyem di tepi Kali Woro, Dukuh Nglinggang, Desa Borangan, Manisrenggo, Klaten, Jumat (23/2/2018). (Taufiq Sidik Prakoso/JIBI/Solopos)

Sugiyem memilih tak tidur di dalam rumah tersebut. Ia tidur di samping rumahnya berupa bangunan berdinding batako tanpa pintu beralaskan karung goni dan beratapkan genting.

Rumah utamanya digunakan untuk tidur belasan ayam saat malam. Rumah tersebut diterangi satu lampu yang dihubungkan sumber listrik dari penerangan jalan umum (PJU). Namun, sepekan terakhir lampu itu mati.

Rumah Sugiyem dibangun kerabatnya sekitar 15 tahun silam. Awalnya, tempat tinggal Sugiyem berdinding gedek atau anyaman bambu dan beratapkan daun kering. “Daripada sering memperbaiki lebih baik dibuatkan permanen,” kata salah satu kerabat Sugiyem, Tukiman, 55.

Sugiyem tak memiliki suami. Adiknya sudah meninggal dunia bertahun-tahun lalu. Namun, ia masih memiliki sejumlah kerabat termasuk Tukiman yang tinggal di Dukuh Kedusan.

Hidup mandiri bertemankan anjing dan ayam menjadi pilihan Sugiyem. Beragam ajakan sudah dilakukan Tukiman agar Sugiyem mau tinggal di rumahnya. Namun, nenek itu berkeras tinggal sendiri. “Tiga hari ini sudah tidur di tempat saya karena lampu mati. Tidurnya ya di emperan rumah. Tidak mau masuk,” kata Tukiman.

Sugiyem dikenal sebagai penyayang binatang terutama anjing dan ayam-ayam yang saban hari menemaninya. Lantaran hal itu, Sugiyem rela tidur berselimut hawa dingin. Jumlah ayamnya pernah mencapai 40an ekor.

Namun, jumlahnya menyusut menjadi 15 ekor lantaran dimakan garangan serta dicuri orang. “Ia tidak mau menjual ayam-ayamnya untuk sekadar membeli kebutuhan makan saking sayangnya terhadap hewan,” jelas Tukiman.

Selama ini Sugiyem mengandalkan kebutuhan makan dari pemberian orang. Ada yang memberi makanan, sembako, serta uang.

Soal kebutuhan bantuan untuk Sugiyem, Tukiman menjelaskan perombakan rumah diperlukan agar tempat tinggal nenek itu lebih layak. “Kondisi atapnya sudah banyak yang bocor,” tutur Tukiman.

Berita Terkait

Berita Terkini

Viral! David Beckham Ucapkan Selamat Idul Fitri dengan Bahasa Indonesia

David Beckham mengucapkan selamat Idul Fitri bagi seluruh warga Indonesia.

Pesan Berantai di WA Soal Ledakan Kasus Covid-19 Klaten, Polisi Tegaskan Itu Hoaks!

Pesan berantai itu menyebutkan kasus Covid-19 di Jateng meledak pekan ini. Kota Klaten menempati peringkat I, yakni mencapai 11.876 orang pasien Covid-19.

Berkerumun dan Tak Bermasker di Umbul Ponggok, Emak-Emak Disambangi Polisi

Sejumlah warga yang berkerumun dan tak bermasker di objek wisata Umbul Ponggok, Klaten, mendapat peringatan dari Kepala Satuan Samapta Bhayangkara (Kasatsabhara) Polres Klaten, AKP Sri Anggono.

Lebaran 2021, Jumlah Kunjungan Wisata ke Tawangmangu Meroket

Jumlah kunjungan wisatawan di sejumlah objek wisata di wilayah Tawangmangu, Karanganyar meroket di libur Lebaran 2021 Jumat (14/5/2021).

Lewat Pos Penyekatan Karanganyar, 15 Wisatawan Luar Jateng Diminta Putar Balik

Sebanyak 15 pemudik dari luar Jateng yang melintas di pos penyekatan di Karanganyar diminta putar balik.

Libur Lebaran, Wisata Grojogan Sewu Karanganyar Diserbu Pengunjung

Jumlah kunjungan wisatawan di sejumlah objek wisata di wilayah Tawangmangu, Karanganyar, termasuk Grojogan Sewu, meroket di momen libur Lebaran, Jumat (14/5/2021).

MotoGP Batalkan Seri Finlandia Gegara Covid-19

FIM, IRTA, dan Dorna Sports membatalkan Grand Prix MotoGP Finlandia tahun ini akibat masih berlangsungnya pandemi Covid-19

Singapura Lockdown, Restoran Hanya Terima Take Away

Pemerintah Singapura mengumumkan lockdown pada pertemuan sosial dan kegiatan publik pada Jumat (14/5/2021).

Pekalongan Diprediksi Tenggelam 15 Tahun Lagi, Ini Sebabnya

Kota Pekalongan di Jawa Tengah diprediksi tenggelam pada 2036 akibat penurunan muka tanah dan naiknya permukaan air laut.

Wisata WGM Wonogiri Tutup, Pengunjung Kecele

Banyak warga yang kecele saat berkunjung ke sejumlah tempat wisata di Wonogiri, termasuk WGM, pada hari kedua Lebaran, Jumat (14/5/2021).

Duh, Pengemis Bawa Kabur Balita Usia 2 Tahun di Sragen

Seorang pengemis perempuan kedapatan membawa kabur seorang balita yang berusia 2 tahun asal Kelurahan Sragen Kulon, Sragen, pada Jumat (14/5/2021).