Kisah Perjuangan Pelajar di Wonogiri Mendaki Bukit Terjal Demi Belajar Online
Pelajar SD hingga SMA sederajat di Desa Tlogoharjo, Kecamatan Giritontro, Wonogiri, mengikuti pembelajaran secara onlie di Bukit Jambul Desa Tlogoharjo, Juli 2020. (Istimewa)

Solopos.com,WONOGIRI -- Sejumlah pelajar SD hingga SMA sederajat di Desa Tlogoharjo, Kecamatan Giritontro, Wonogiri, terpaksa mendaki bukit terjal demi mengikuti pembelajaran secara online.

Di desa mereka sinyal Internet sangat sulit didapatkan. Alhasil, demi mendapat jaringan yang lancar untuk mengikuti pembelajaran secara online atau dalam jaringan (daring) mereka harus mendaki bukit.

Lokasi bukit bernama Bukit Jambul di Desa Tlogoharjo itu sejatinya tak terlalu jauh dari permukiman warga, yakni sekitar 1 kilometer. Hanya, bukti tersebut terjal sehingga cukup merepotkan bagi mereka.

Wajah Baru Jembatan Peninggalan Belanda di Wonogiri, Bikin Auto Selfie!

Saat pandemi Covid-19, pembelajaran anak sekolah dilakukan secara daring. Mencari sinyal ke bukit merupakan satu-satunya cara agar anak-anak di Desa Tlogoharjo tetap bisa mengenyam pendidikan di tengah pendemi.

Sintia Aura Putri, 10, merupakan salah satu anak yang terpaksa mendaki Bukit Jambul untuk belajar. Pelajar yang saat ini duduk di kelas 5 Sekolah Dasar (SD) 3 Tlogoharjo tersebut merupakan warga Dusun Jajar, Desa Tlogoharjo, Giritontro, Wonogiri.

Jarak antara rumahnya dengan bukit sekitar satu kilometer. Setiap hari ia bersama dengan 10 temannya jalan kaki untuk menuju bukit tersebut.

Ini Keistimewaan Kue Cucur Pranggong Boyolali yang Tembus Pasar Nasional

Berangkat Pagi Pulang Sore

Sepuluh pelajar yang mendaki bukit tersebut terdiri atas siswa SD, SMP, dan SMK. Mereka berangkat pukul 07.00 WIB dan pulang pukul 15.30 WIB. Saat naik ke bukit, ada anak yang membawa bekal untuk makan siang dan ada yang tidak.

Jika membawa bekal, mereka bertahan dari pagi hingga sore di bukit. Jika tidak membawa bekal, saat siang mereka pulang dahulu untuk makan siang.

"Balik ke rumah kemudian kembali ke bukit tidak apa-apa. Lha gimana lagi tidak ada sinyal kalau di rumah," kata dia saat dihubungi Solopos.com, Minggu (2/8/2020).

Duh! Pegawai BUMN Punya Rumah Tingkat dan Pajero di Klaten Dapat Bantuan Covid-19

Saat berbincang dengan Solopos.com, Sintia sudah mendaki bukit dan tengah mengirimkan tugas pelajaran Bahasa Indonesia dari sekolah bersama temannya di Bukit Jambul.

Ia mengatakan mendaki bukit tersebut tak mudah. Sintia bersama teman-temannya harus melewati bebatuan, jalannya terjal, dan menikung. Kadang rombongan pelajar pencari sinyal itu bertemu ular di perjalanan.

"Saat perjalanan naik ke bukit kadang ada ular hijau. Teman-teman ketakutan, bahkan kadang sampai lari. Tetapi kami berusaha mencegah ular tersebut agar tidak mendekat," ungkap dia.

Saat belajar di bukit, mereka menggunakan alas tikar. Untuk menutupi terik panas matahari, mereka memanfaatkan terpal yang diikatkan di empat pohon.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom