Kisah Penumpang Bus Solo-Jogja: Puluhan Tahun Setia Apa Pun Kondisinya

Sejumlah penumpang bus Solo-Jogja mengaku sudah puluhan tahun setia menggunakan bus tersebut untuk sarana transportasi mereka dan tak tergoda untuk pindah ke KRL.

 Beberapa penumpang duduk bangku menunggu keberangkatan bus Solo-Jogja di pintu keluar barat Terminal Tirtonadi, Solo, Selasa (14/6/2022). (Solopos/Siti Nur Azizah)

SOLOPOS.COM - Beberapa penumpang duduk bangku menunggu keberangkatan bus Solo-Jogja di pintu keluar barat Terminal Tirtonadi, Solo, Selasa (14/6/2022). (Solopos/Siti Nur Azizah)

Solopos.com Stories

Solopos.com, SOLO — Di tengah impitan persaingan yang ketat dengan KRL, operator bus trayek Solo-Jogja kini hanya mengandalkan penumpang setia yang tak banyak jumlahnya. Mereka kebanyakan orang-orang yang sudah puluhan tahun berlangganan dengan bus tersebut.

PromosiBorong Penghargaan, Tokopedia Jadi Marketplace Favorit UMKM

Antara penumpang dengan sopir atau pun kernet bus biasanya sudah saling kenal. Kebanyakan penumpang setia itu adalah mereka yang tinggal di wilayah antara Solo dan Jogja seperti Delanggu, Klaten, dan rata-rata sudah berumur.

Ada pedagang pasar, pekerja pabrik, bakul wedangan, dan lainnya yang nglaju ke Solo. Mereka tetap setia dengan bus Solo-Jogja lebih karena kemudahan akses dan kepraktisan pembayaran. Kebanyakan mereka ogah ribet dengan sistem pembayaran nontunai yang membutuhkan pemahaman teknologi digital.

Kecanggihan teknologi yang dianggap sebagian kalangan sebagai keunggulan Kereta Rel Listrik (KRL) tidak membuat mereka berpindah dari bus bumel yang sudah melegenda itu. Mereka juga tak mempermasalahkan kondisi bus yang tanpa AC atau lama di perjalanan karena sering berhenti. Bagi mereka yang penting sampai tujuan.

Pantauan Solopos.com di Terminal Tirtonadi Solo, meski sedikit tetap ada penumpang yang naik bus Solo-Jogja. Salah satunya di bus yang hendak berangkat dari Terminal Tirtonadi, Selasa (14/6/2022), ada tujuh penumpang yang duduk menunggu bus berangkat.

Baca Juga: Waduh! Pembangunan Tol Disebut Bakal Bikin Bus Solo-Jogja Kian Terjepit

Terlihat penumpang memilih tempat yang paling depan dan hanya ada beberapa yang memilih bangku belakang. Ada yang memangku anak balita dan ada pula yang membawa sesisir pisang. Ukuran bus tergolong medium dan hanya terisi kurang dari setengahnya, sehingga sirkulasi udara di dalam bus berwarna merah ini tidak terlalu pengap.

Berlangganan Sejak Remaja

Salah satu penumpang, Marini, 46, mengakui sudah sejak remaja mengandalkan bus legendaris itu untuk bepergian ke Kota Solo. “Dari saya umur 15 tahun, masih SMP, sudah berani naik bus sendiri. Kalau dulu itu saya memang suka jalan-jalan, pas libur gitu ke Solo naik bus, bus apa aja yang penting jurusan Solo-Jogja,” ungkap penumpang tersebut saat berbincang dengan Solopos.com, Selasa (14/6/2022).

bus solo-jogja bumel penumpang
Sejumlah penumpang naik bus Solo-Jogja, Jumat (10/6/2022). (Solopos/Afifah Enggar Wulandari)

Karena hobinya yang bepergian, wanita asal Delanggu, Klaten, itu sampai sekarang sering mengunjungi saudaranya di Solo. “Ini tadi habis dari rumah saudara, di dekat Palang Joglo sana rumahnya, mumpung libur jualannya jadi ya main-main ke sana,” ucapnya.

Baca Juga: KRL Unggul Di Kecepatan, Bus Solo-Jogja Dipilih Untuk Perjalanan Malam

Marini mengaku lebih memilih naik bus dibandingkan kereta. Menurutnya kereta masih membutuhkan waktu dan biaya tambahan untuk naik ojek ke rumahnya.

“Pas dulu masih ada kereta Prameks itu, saya tetap milih bus, sampai sekarang pun juga, ya dekat kalau turun langsung di perempatan. Rumah saya dekat dari jalan raya. Kalau naik kereta kejauhan,” ucapnya.

Sama halnya dengan Wuri Mahesti, 40, warga Polanharjo, Klaten, yang sudah 20 tahun bekerja di salah satu toko grosir di Kota Solo. Setiap hari dia pulang-pergi dari Klaten ke Solo.

Baca Juga: Bus Solo-Jogja Bertahan Berkat Pelanggan Setia Yang Paham Sensasi Bumel

“Naik bus setiap hari berangkat pulang kerja kalau dapat sif siang naiknya bus Solo-Jogja, kalau dapat sif malam ya pulangnya ikut bus Suroboyonan itu,” katanya saat diwawancarai Solopos.com, Selasa.

Naik KRL Jauh

Wuri sudah terbiasa menggunakan moda transportasi bus untuk mengantarkannya mencari nafkah. Karena tidak memakan waktu yang lama dan lokasi tempatnya bekerja tidak jauh dari terminal bus terbesar di Kota Solo itu.

“Kalau naik KRL jauh dari sini, misal turun [Stasiun Solo] Balapan itu ya lumayan ongkosnya. Kadang juga dibarengi sama teman dari terminal, pas mau pulangnya juga kadang dibarengi yang searah [terminal]. Apalagi kalau naik kereta kan nunggu jam-jamnya, kalau bus pasti ada terus,” ucapnya.

Baca Juga: Perbandingan Naik Bus Solo-Jogja Versus KRL: Cerita Pengalaman Langsung

Hal serupa dikatakan penumpang asal Juwiring, Klaten, Gunarto, 51. Dia memilih bus Solo-Jogja karena lebih praktis dan dekat. “Udah dari zaman saya ikut jualan pakde, wedangan di deket stadion [Manahan], ya kalau sekarang pengin jalan-jalan aja ke sini. Pas kerja PP naik bus zaman dulu belum punya motor,” ucapnya saat berbincang dengan Solopos.com di ruang tunggu Terminal Tirtonadi.

Sampai sekarang saat hendak bepergian dari Klaten ke Solo, Gunarto mengandalkan bus Solo-Jogja. “Dulu itu malah banyak, belum AC yang bagus-bagus kayak gitu, yang naik ramai orang-orang pada kerja. Kalau dibanding naik kereta saya sendiri milih bus, gampang enggak perlu antre tiket,” katanya siang itu.

Simak berbagai berita pilihan dan terkini dari Solopos.com di Grup Telegram "Solopos.com Berita Terkini". Klik link https://t.me/soloposdotcom kemudian join/bergabung. Pastikan Anda sudah menginstall aplikasi Telegram di ponsel.

Solopos.com Berita Terkini

Berita Terkait

Berita Lainnya

      Berita Terkini

      Bundaran Gladag-Tugu Jam Pasar Gede Solo Dihias Lampu Wuku, Ada Apa Ya?

      Sepanjang Jl Jenderal Sudirman dari Bundaran Gladag hingga Tugu Jam Pasar Gede Solo hingga sebulan ke depan akan dihiasi dengan lampu Wuku.

      Pembebasan Lahan Underpass Joglo, Sejumlah Aset Pemkot Solo Ikut Kena

      Sejumlah bangunan dan aset milik Pemkot Solo bakal ikut terkena pembebasan lahan untuk pembangunan underpass di Simpang Joglo, Banjarsari.

      MPKU Muhammadiyah Berkomitmen Akselerasi Kesehatan Umat

      Majelis Pembina Kesehatan Umum (MPKU) Muhammadiyah berkomitmen mengakselerasi kesehatan umat.

      Cuaca Boyolali Kamis 11 Agustus Ini: Berawan Pagi, Gerimis Sore Hari

      Prakiraan cuaca Boyolali hari ini, Kamis (11/8/2022), tersaji dalam artikel ini secara lengkap.

      Prakiraan Cuaca Solo Kamis 11 Agustus, Stabil Berawan Sepanjang Hari

      Prakiraan cuaca dari BMKG untuk Kota Solo pada hari ini, Kamis (11/8/2022), stabil berawan sepanjang hari.

      Simpang Joglo Solo Ditutup 1 Jam, Pengguna Jalan Pilih Jalur Alternatif

      Warga yang kerap melewati Simpang Joglo, Solo, memilih jalur alternatif saat penutupan simpang tersebut untuk switch over jalur KA selama satu jam, Rabu (10/8/2022).

      Prakiraan Cuaca Wonogiri Hari Kamis Ini: Gerimis Sore

      Prakiraan cuaca Wonogiri hari ini Kamis 11 Agustus 2022 tersaji dalam artikel ini secara lengkap.

      Prakiraan Cuaca Klaten Hari Kamis Ini: Berawan Pagi-Gerimis Sore

      Prakiraan cuaca Klaten hari ini Kamis 11 Agustus 2022 tersaji dalam artikel ini secara lengkap.

      Perbaikan Viaduk Gilingan Solo Bikin Warga Kampung Khawatir, Kenapa?

      Rencana buka tutup hingga penutupan total viaduk Gilingan di Jl A Yani, Banjarsari, Solo, membuat warga kampung di sekitar khawatir.

      Prakiraan Cuaca Karanganyar Hari Ini 11 Agustus 2022, Full Berawan

      Prakiraan cuaca di Karanganyar hari ini, Kamis (10/82022) akan full berawan dari pagi sampai malam.

      Prakiraan Cuaca Sragen Hari Ini 11 Agustus 2022, Berawan Lalu Hujan

      Prakiraan cuaca Sragen hari ini, Kamis (11/8/2022), akan dominan berawan namun ada kemungkinan hujan turun di malam hari

      Alarm Waspada Covid-19! Ada 3 Kasus Kematian Baru di Solo dalam Sepekan

      Satgas Penanggulangan Covid-19 Solo mencatat ada tiga kasus kematian baru pada pasien positif corona dalam sepekan terakhir, semua pihak diminta waspada.

      Ganjar Pranowo Beli 18 Tiket Tapi Tak Nonton Dream Theater di Solo

      Gubernur Jateng Ganjar Pranowo yang sebelumnya telah membeli belasan tiket justru tidak hadir saat konser Dream Theater di area parkir Stadion Manahan, Solo.

      2 Jam Tanpa Jeda Hipnotis Ribuan Fans, Dream Theater: Thank You Solo!

      Grup band rock asal Amerika Serikat, Dream Theater, suskes menghibur para penggemarnya dalam konser di area parkir Stadiona Manahan Solo selama dua jam tanpa jeda.

      Konflik Rusia Sebabkan Harga Pupuk di Sukoharjo Naik, Kok Bisa?

      Harga pupuk nonsubsidi di sejumlah daerah fluktuatif karena bahan baku yakni salah satunya fosfat harus diimpor dari Rusia.

      Dream Theater Konser di Solo, Pengendara Motor Berhenti untuk Menikmati

      Warga dan pengendara motor berbondong-bondong datang dan berhenti sekadar untuk menikmati cahaya lampu dan suara konser Dream Theater dari luar Stadion Manahan Solo, Rabu (10/8/2022) malam.