Tutup Iklan
Kisah Jumeri, Mantan Kepala SMKN 1 Bawen yang Kini Jadi Dirjen di Kemendikbud
Mantan Kepala Dinas Pendidikan Jateng yang kini menjabat sebagai Dirjen PAUD-Dikdasmen, Jumeri. (Dok. Solopos.com)

Solopos.com, SEMARANG – Nama Jumeri pastinya sudah tidak asing bagi dunia pendidikan di Jawa Tengah (Jateng). Pernah menyita perhatian publik karena berhasil menjadi Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Jateng melalui proses lelang jabatan, Mei 2019 lalu, kini Jumeri kembali menjadi bahan perbincangan.

Hal itu tak terlepas dari sosok Jumeri yang kini dipercaya menjadi pejabat eselon I di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Ia dipercaya mengisi posisi Direktur Jenderal (Dirjen) Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah (PAUD-Dikdasmen).

Pria kelahiran Boyolali, 10 Mei 1963 itu bahkan sudah dilantik sebagai Dirjen PAUD-Dikdasmen olehMenteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Makarim, Selasa (21/7/2020).

Duh! Dua Kepala Dinas di Grobogan Terkonfirmasi Positif Covid-19

Bagi Jumeri, pencapaian sebagai pejabat Eselon I di Kemendikbud itu tak pernah dibayangkan sebelumnya. Pasalnya, pria kelahiran Boyolali, 10 Mei 1963 itu memulai karier dari bawah sebagai guru tidak tetap (GTT).

Namun lambat laun kariernya mulai merangkak naik. Ia pernah menjabat sebagai wakil kepala sekolah. Lalu kepala sekolah di SMKN 1 Bawen, kepala dinas, dan sekarang menjadi dirjen.

“Saya bersyukur atas semua yang diberikan. Semua berkat Allah,” kata Jumeri kepada wartawan di Semarang, Rabu (22/7/2020).

Bupati Pemalang Positif Covid-19, Ganjar Minta Peserta Panen Raya Jalani Tes Termasuk Kapolda

 

Bangga

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, mengaku bangga dengan karier Jumeri yang dipercaya mengemban tugas sebagai Dirjen PAUD-Dikdasmen. “Tentu saya bangga, karena ASN Jateng dipercaya dan itu bagus,” ujar Ganjar saat dijumpai di kantornya, Rabu petang.

Menurut Ganjar, Jumeri memang layak mendapatkan jabatan itu. Ia menilai selama ini Jumeri merupakan sosok pekerja keras dan sudah teruji menghadapi sejumlah persoalan di bidang pendidikan.

“Saya uji beberapa kali dengan PPDB [penerimaan peserta didik baru], beliau betul-betul bisa menghadapi dengan baik. Beliau pekerja keras,” ujarnya.

Persoalkan UKT, Mahasiswa Unnes Gugat Permendikbud ke MA

Dengan kepergian Jumeri untuk mengisi posisi Dirjen PAUD-Dikdasmen, maka posisi Kepala Dinas Pendidikan Jateng pun untuk saat ini kosong. Ganjar pun mengaku akan segera mencari kader baru untuk mengisi kekosongan itu.

Tentunya, posisi tersebut akan diisi Ganjar melalui sistem lelang jabatan seperti yang dulu pernah dilakukan saat mendapatkan Jumeri. “Ya nanti cari kader baru. Tentu dengan mekanisme lelang jabatan,” tuturnya.

 

 

 


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Pasang Baliho