Tutup Iklan

KISAH INSPIRATIF : Jalan Rezeki Pemuda Wonogiri Ini Terbuka dari Keterbatasan Penjara

KISAH INSPIRATIF : Jalan Rezeki Pemuda Wonogiri Ini Terbuka dari Keterbatasan Penjara

SOLOPOS.COM - Aluisius Angga Putra Wardana atau Angga, 23, menunjukkan hasil karya di Salak, Giripurwo, Wonogiri, Sabtu (7/10/2017). (Rudi Hartono/JIBI/Solopos)

Seorang pemuda Wonogiri mengembangkan berbagai kerajinan setelah keluar dari penjara.

Solopos.com, WONOGIRI — Benang jahit, resleting celana jeans, batok, bekas kartu perdana telepon, dan residu tembakau rokok di tangan Aluisius Angga Putra Wardana bisa dibuat menjadi cincin, gelang, dan gantungan kunci cantik hanya dengan pisau, lem, dan amplas.

Keterampilan itu didapat lelaki 23 tahun yang kini tinggal di Gondang Kulon RT 001/RW 005, Purwosari, Kecamatan Wonogiri, Kabupaten Wonogiri, tersebut bukan dari belajar khusus dari seseorang atau bahkan kuliah seni rupa, melainkan autodidak.

Saat ditemui di rumah orang tuanya di Jl. Salak I Lingkungan Salak, Giripurwo, Kecamatan Wonogiri, Sabtu (7/10/2017), Angga menceritakan keterampilannya lahir dari kondisi sulit saat menjalani hukuman penjara di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas IIB Wonogiri atas kasus kenakalan remaja, beberapa tahun silam.

Keinginan membeli makanan yang lebih enak di rutan membuat Angga harus memeras otak agar bisa menghasilkan uang. Di sisi lain di rutan hanya ada sisa bambu yang dibuat tahanan lain menjadi kursi.

Dari keadaan itu dia mendapat ide mengubah limbah bambu menjadi miniatur kapal layar seukuran korek api gas. Karena tak memiliki model untuk ditiru, Angga hanya mengandalkan imajinasinya. Hanya dengan menggunakan pisau dan lem Angga mampu membuatnya.

“Hasil karya saya dibeli tahanan-tahanan lain untuk keluarga mereka. Dari situ saya mendapat sedikit uang,” kata anak bungsu Yuliana, 45, itu.

Seiring merambatnya waktu, kreativitasnya terasah dan menjadi modalnya menjemput rezeki setelah bebas akhir 2013 lalu. Dengan arahan sang ibu, Angga berhasil menelurkan karya kerajinan dari benda di sekitarnya.

Selain dapat dibuat menjadi cincin dan gelang, benda-benda itu bisa diubahnya menjadi gantungan kunci dan asbak. Hasil karyanya dia jual di ajang car free Sunday (CFS) Wonogiri di Jl. Jenderal Sudirman depan Pasar Kota seharga Rp5.000-an/item.

Setahun terakhir dia fokus membuat kerajinan ornamen lampu dinding, meja, dan tempat tisu dibantu istrinya, Putri Nuryani, 20. Semua 100% dari bambu yang dibuat secara manual.

Dia pernah pula membuat hiasan lampu gantung. Dia membuatnya hanya berdasar pesanan karena keterbatasan modal dan pekerja. Selama ini dia hanya memasarkan melalui Facebook dan Whatsapp Messenger (WA).

Kebanyakan karyanya dibeli untuk ornamen restoran, kafe, dan suvenir. Terbaru, restoran cukup terkenal di Wonogiri, Padi Resto, memesan puluhan lampu dinding dan tempat tisu. Sebelumnya dia memenuhi pesanan dari Jakarta dan Karanganyar.

Angga mematok harga hiasan lampu dinding Rp250.000/item, hiasan lampu meja Rp200.000/item, tempat tisu Rp30.000/item untuk ukuran kecil dan Rp60.000/item untuk ukuran besar.

Ibunya, Yuliana, tak pernah berhenti memberi semangat anak keduanya itu. Dia bangga Angga bisa mengembangkan potensi meski sejak kecil tanpa dibimbing ayahnya.

Menurut Yuliana, Angga memiliki bakat seni rupa sejak kecil. Dia kerap menjadi juara lomba melukis. Hingga sekarang pun Angga masih menerima pesanan lukisan dari pensil.

Berita Terkait

Berita Terkini

Sering Bersin Ciri Penerima Vaksin Kena Covid-19

Seseorang yang sudah mendapatkan vaksinasi Covid-19 masih harus tetap menghindari virus corona pemicu Covid-19.

Solo Bersiap Terapkan Jam Malam

Meningkatnya penularan virus corona di wilayah eks Karesidenan Surakarta membuat Pemkot Solo berencana menerapkan jam malam Covid-19.

Dompet Cekak, Mungkinkah Jakarta Disuntik Dana Sri Mulyani?

Dompet Jakarta terlampau cekak untuk menggerakkan iklim membangun sehingga harus mengharap disuntik dana dari Menkeu Sri Mulyani.

Korsel Gencarkan Vaksinasi, Jumlah Pasien Kritis Covid-19 Menurun

Korea Selatan atau Korsel menyatakan efek vaksinasi virus corona pencegah Covid-19 mulai terlihat pada penurunan jumlah pasien kritis.

Kendaraan Listrik Diramalkan Capai Puncak Penjualan 2033

Kendaraan listrik global diramalkan mencapai puncak penjualan tahun 2033 yang berarti lima tahun lebih awal daripada perkiraan sebelumnya.

Malaysia Targetkan Vaksinasi 60% Penduduk

Pemerintah Malaysia menargetkan dapat melakukan vaksinasi terhadap 60% penduduk dengan deadline akhir September 2021.

Panen Hadiah Simpedes BRI Klaten Diundi, Ini Nasabah Yang Beruntung Dapat Honda Mobilio

Bank BRI Cabang Klaten menggelar penarikan undian panen hadiah Simpedes periode II dengan hadiah utama satu unit mobil Honda Mobilio.

Kronologi Munculnya Klaster Takziah Covid-19 di Kabupaten Pasuruan

Satgas Covid-19 Kabupaten Pasuruan menemukan klaster takziah di Desa Dayurejo, Kecamatan Prigen. Ada 21 orang positif terpapar Covid-19.

Begini Perketatan Aktivitas Masyarakat Jakarta

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kembali melakukan perketatan aktivitas masyarakat selama masa PPKM Skala Mikro.

Sinyal Ferdinand Sinaga Merapat ke Persis Solo

Seorang sumber Solopos.com menyebut peluang Ferdinand merapat ke Persis mencapai 90%.

3 Zodiak Ini Konon Insan Paling Kreatif

Dalam urusan kreativitas, ada beberapa orang yang bingung dengan idenya, namun ada yang mudah mewujudkan layaknya zodiak insan kreatif.