Tutup Iklan

Kerap Diserang Netizen, Pandji Pragiwaksono Kangen Era SBY

Pandji Pragiwaksono kerap menerima komentar pedas dari sejumlah tokoh yang merupakan pendukung pemerintah.

 Pandji Pragiwaksono. (Instagram/Pandji.Pragiwaksono)

SOLOPOS.COM - Pandji Pragiwaksono. (Instagram/Pandji.Pragiwaksono)

Solopos.com, JAKARTA–Komika Pandji Pragiwaksono mengaku rindu melawak saat zaman Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Hal itu diketahui dari video yang diunggah ke Youtube oleh akunnya pada Rabu (28/7/2021).

Pandji mengungkapkan melawak pada zaman SBY lebih leluasa karena tidak ada yang tersinggung ketika melontarkan kelakar bernada kritik terhadap pemerintah.

“Gue enggak menyangka sama sekali, tetapi harus diakui, sebagai pelawak, gue kangen sama zamannya SBY. Zaman-zaman tersebut kita masih bisa menertawakan presiden, menertawakan pemerintahan,” tuturnya sambil menyebut hal yang sama tidak dapat terjadi di era Soeharto seperti dikutip Bisnis.

Komentar Pedas

Pandji yang mengawali kariernya sebagai penyiar radio ini memang dikenal dengan materi lawakan politiknya.

Jadi kerap kali, Pandji menerima komentar pedas dari sejumlah tokoh yang merupakan pendukung pemerintah.

Yang terbaru, mantan Ketua Brisan Relawan Jokowi Presiden Ferdinand Hutahean yang kebakaran jenggot menanggapi obrolan Pandji dengan salah satu podcaster Indonesia, Adriano Qalbi yang mengkritik kinerja Presiden Joko Widodo.

“Kalau gue enggak pernah ngapa-ngapain untuk Indonesia, apakah itu artinya gue enggak boleh tertawa-tawa, bercanda sama teman, enggak boleh menertawakan Indonesia, enggak boleh menertawakan Presiden,” ungkapnya.

Baca Juga: Doa SBY Agar Pemerintah dan Masyarakat Dapat Atasi Pandemi 

Hal ini banyak berdampak pada komedian karena tidak dapat menyampaikan materi komedi yang mengkritik akibat malas berurusan dengan pemerintahan.

Namun, dia mengklarifikasi bahwa ini bukan berarti efek dari presidennya sendiri melainkan fanatisme dari para pendukung Jokowi.

Hal ini juga berarti bukan pujian bagi SBY.

“Sosok Pak Jokowi yang beda banget dan kelihatan dekat membuat orang lain terlibat dalam politik. Bukan hanya memilih tetapi benar-benar supaya orang ini menang sehingga rasa memiliki orang-orang terhadap pemerintahan ini jauh lebih besar daripada sebelumnya,” tuturnya.

Berita Terkait

Berita Terkini

Bharada Korban KKB Dimakamkan di Aceh

Bhayangkara Dua (Bharada) Muhammad Kurniadi gugur dalam baku tembak dengan KKB di Kiwirok.

Duh, 150 Hakim di Jatim Diadukan karena Melanggar Kode Etik

Sedikitnya 150 hakim di Jawa Timur diadukan ke Komisi Yudisial karena melanggar kode etik.

Epidemiolog Kaget Kasus Corona RI Bisa Turun Cepat

Pandu sendiri mengaku kaget dengan angka penyebaran Covid-19 di Indonesia bisa turun dengan cepat.

Buronan 12 Tahun Terdeteksi Gara-Gara Menggugat Cerai Istri

Sang buronan terdeteksi setelah namanya muncul di Pengadilan Agama Subang, Jawa Barat sebagai penggugat cerai istrinya.

Kapolda Jateng Janji Beri Pekerjaan Pensiunan Polisi Silver Semarang

Janji itu dilontarkan Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol. Ahmad Luthfi setelah video pensiunan polisi silver itu marak di media sosial.

Eksploitasi Anak, Dulu Bocah Silver kini Bayi Silver

Kasus eksploitasi anak dengan dijadikan objek mengamen tidak hanya terjadi saat ini.

Ijazah Jaksa Agung Simpang Siur, Yang Benar Lulusan Mana?

Versi terbaru Kapuspenkum Kejagung, Burhanuddin lulus S1 di Universitas 17 Agustus Semarang.

Eks Elite FPI Dirikan Perisai Bangsa, Tonton G30S/PKI

Ormas Perisai Bangsa diinisiasi Habib Umar Al Athos yang pernah menjabat sebagai Wakil Ketua Bidang Organisasi FPI Surabaya.

Keterlaluan! Dicat Silver, Bayi 10 Bulan Diekploitasi untuk Mengamen

Seorang bayi berusia 10 bulan dieksploitasi untuk mengamen dengan dilumuri cat silver.

Survei Indikator: Kepercayaan Tertinggi Publik kepada TNI

Kepercayaan tertinggi responden kepada TNI sedangkan kepercayaan terendah kepada DPR dan partai politik.

Kepuasan Kinerja Jokowi Menurun, Ini Kata Direktur Indikator Politik

Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menjelaskan faktor yang menyebabkan tren kepuasan terhadap kinerja Presiden Jokowi menurun.

Mahadata Meningkatkan Kualitas Statistik Menuju Satu Data Indonesia

Mahadata memang memiliki potensi yang sangat besar untuk dimanfaatkan sebagai informasi pelengkap statistik resmi.

Video Mengamuk Viral, Ini Klarifikasi Bupati Solok

Bupati Solok akhirnya buka suara tentang alasannya mengamuk di rapat dengan para wakil rakyat pada Jumat (24/9/2021) tersebut.

Kepuasan Publik Atas Kinerja Jokowi Menurun, Ini Angkanya

Tren penurunan kepuasan publik atas kinerja Jokowi terjadi sejak pertengahan 2019.

Ini Pandangan Pemimpin Uni Soviet Khruschev Soal Sepak Terjang PKI

Pemimpin Uni Soviet, Nikita Khruschev, menilai aksi militer oleh PKI dengan G30S/PKI adalah kecerobohan karena tidak memahami situasi politik aktual di Indonesia. Media-media Uni Soviet menyebut PKI beraksi atas arahan pemimpin China, Mao Zedong.

Dua Lembaga Umumkan Kandidat Karya Sastra Terbaik 2021

Karya-karya sastra yang dipapresisasi adalah karya sastra yang bermanfaat dan berpengaruh positif dalam pembangunan karakter bangsa.