Ilustrasi pesawat udara. (Antara)

Solopos.com, SAMARINDA— Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan melakukan ramp check untuk memastikan semua pesawat udara laik terbang pada musim libur Lebaran 2019.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Polana B. Pramesti menjelaskan ramp check pesawat telah dilakukan sebanyak 1.411 dengan 474 pesawat yang teregistrasi. Adapun pengecekan dilakukan oleh Inspektur Penerbangan kelaikudaraan baik airworthiness inspector, flight operation inspector, cabin safety inspector dan aircraft dispatcher inspector.

Polana menambahkan bahwa para inspektur penerbangan baik dari  Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat udara  (DKUPPU) maupun inspektur penerbangan Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah I-X tetap melakukan ramp check pada hari raya guna tetap memastikan pesawat laik terbang. "Hingga perayaan Lebaran, kami tidak berhenti untuk melakukan ramp check. Untuk memastikan bahwa bahwa pesawat dalam keadaan laik terbang, hal itu ditekankan karena aspek keselamatan dalam dunia  penerbangan merupakan hal utama, no go item", ujar Polana melalui siaran pers yang diterima Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI), Rabu (5/6/2019).

Sementara itu, Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara, Capt. Avirianto memaparkan, tipe pesawat yang diperiksa berjumlah 1.411 jenis pesawat di antaranya tipe Airbus A330, ATR 42, ATR 72, Boeing 737-300, Boeing 737–500, Boeing 737-800 NG, Boeing 737-900 ER, Boeing 777, Cessna 208B, CRJ 1000, DHC–6, Dornier 328, serta Embraer Phenom 505. 

Adapun hasil ramp check berdasarkan operator penerbangan ada sebanyak 19, yaitu Airfast Indonesia, Asi Pujiastuti, Aviastar Mandiri, Batik Air, Citilink Indonesia, Garuda Indonesia, Hefilift Indonesia, Indonesia Air Asia, Indonesia Air Asia Extra, Lion Air, NamAir, Pelita Air, Sriwijaya Air, TransNusa Aviation, Travel Express Aviation Service, Tri MG, Travira Air, Trigana Air, Wings Air. 

Ramp check telah dilakukan di 37  bandar udara secara random. Paling banyak dilakukan di Bandar Udara Soekarno-Hatta Cengkareng sebanyak 84 pesawat yang di ramp check dari 74 pesawat yang  teregister, untuk Bandar Udara Hang Nadim Batam (BTH) sebanyak 66 pesawat berhasil di ramp check dari 58 pesawat yang teregister, disusul Bandar Udara Internasional Kualanamu sebanyak 60 pesawat dilakukan ramp check  dari 50 jumlah pesawat yang teregister.

“Status ramp check sampai dengan 5 Juni pukul 12.00 WIB registrasi pesawat yang di ramp check sebanyak 474 pesawat teregister, sedangkan sampai saat ini ada 24 pesawat teregister yang belum di ramp check dan 44 pesawat melaksanakan maintenance di hanggar”, jelas Avirianto.

Tulis Komentar Anda

Berita Terkait

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten