Kebakaran Sindoro Padam, Ratusan Hektare Hangus
Kawasan hutan di Gunung Sindoro, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah terbakar, Sabtu (8/9/2018) siang. (Antara)

Semarangpos.com, TEMANGGUNGNG —  Kebakaran hutan di kawasan Gunung Sindoro, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah dinyatakan padam pada Jumat (14/9/2018) malam. Api kebakaran itu melalap ratusan hektare vegetasi rimba, semak belukar, dan savana.

"Berdasarkan pantauan menggunakan helikopter milik BNPB, Sabtu siang, tidak ada lagi titik api di kawasan Gunung Sindoro. Namun, di Gunung Sumbing masih terdapat empat titik api," kata pelaksana tugas Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Temanggung Gito Walngadi, Sabtu (15/9/2018).

Menurut dia, empat titik api di Gunung Sumbing tersebut berada di Petak 27-3 dan Petak 20-1. Pemadaman api di Gunung Sumbing, terangnya, dilakukan secara manual dengan menerjunkan sekitar 150 personel yang merupakan gabungan dari beberapa unsur, antara lain TNI, Polri, SAR, Perhutani, BPBD, Tagana, dan masyarakat.

Menyinggung pemadaman kebakaran menggunakan helikopter BNPB, dia mengatakan hasil uji coba bahwa heli yang sudah berada di Temanggung tidak memungkinkan untuk melaksanakan bom air water karena jenis yang berukuran kecil terkendala lokasi berada di atas 8.500 feet. Ia mengatakan untuk pemadaman kebakaran hutan di Gunung Sumbing direncanakan akan mendatangkan jenis pesawat heli yang lebih besar. "Pesawat heli tersebut dijadwalkan datang pada Minggu [16/9/2018]," katanya.

Ia berharap kebakaran di Gunung Sindoro benar-benar padam, karena sebelumnya api juga pernah padam, tetapi muncul titik api lagi. "Karena kondisi di lerang gunung tersebut benar-benar kering dan tiupan angin yang cukup kencang, api yang telah padam sempat berkobar lagi. Mudah-mudahan tidak muncul titik api lagi di Sindoro dan pemadaman bisa difokuskan di Gunung Sumbing," katanya.

Seperti diketahui kawasan hutan di Gunung Sindoro terbakar sejak Jumat (7/9/2018) dan hutan di Gunung Sumbing terbakar Senin (10/9/2018). Kebakaran hutan tersebut telah menghanguskan ratusan hektare vegetasi rimba, semak belukar, dan savana.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya









Kolom