KASUS TPPU NAZARUDDIN : KPK Panggil GM UFinance untuk Bersaksi
Ilustrasi (Dok/JIBI)

Kasus TPPU Nazaruddin masih ditangani KPK.

Solopos.com, JAKARTA - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil General Manager (GM) Credit Risk Management PT UFinance Indonesia, Bambang Zulkarnain, untuk diperiksa sebagai saksi.

Bambang dimintai keterangannya seputar perkara dugaan tindak pidana korupsi penerimaan hadiah dari pelaksanaan proyek PT Duta Graha Indah (DGI) dan Tindak Pidana Pencucian Uang terkait pembelian saham di PT Garuda Indonesia.

Menurut Kepala Bagian Pemberitaan dan Publikasi KPK, Priharsa Nugraha, Bambang rencananya dimintai keterangan penyidik KPK sebagai saksi untuk tersangka bekas Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi penerimaan hadiah dari pelaksanaan proyek PT Duta Graha Indah (DGI) dan Tindak Pidana Pencucian Uang.

"Yang bersangkutan akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka MNZ [Muhammad Nazaruddin]," tutur Priharsa saat dimintai konfirmasi di Jakarta, Selasa (30/6/2015).

Sebelumnya, dalam persidangan ?kasus dugaan suap Wisma Atlet, terungkap melalui kesaksian Wakil Direktur Keuangan Grup Permai, Yulianis, bahwa Muhammad Nazaruddin diduga telah melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dengan menggunakan uang hasil korupsinya untuk membeli saham maskapai Garuda Indonesia.

Yulianis sempat menyatakan Nazaruddin telah? memborong saham maskapai Garuda Indonesia dengan total saham senilai Rp300,8 miliar pada tahun 2010 lalu.

Namun, pembelian tersebut tidak langsung melalui Nazaruddin tetapi melalui lima perusahaan yang merupakan anak perusahaan Permai Grup.

Atas perbuatannya, Nazaruddin dijerat dengan Pasal 3 atau Pasal 4 juncto Pasal 6 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU)?.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya









Kolom