Tutup Iklan
Kasus Covid-19 Melonjak, Begini Kata Rudy Soal Pilkada Solo 2020
Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo dengan masker kumisnya. (Solopos-Mariyana Ricky P.D.)

Solopos.com, SOLO -- Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo alias Rudy enggan berkomentar terkait kelanjutan Pilkada Solo 2020 dengan jumlah kasus Covid-19 yang meningkat lagi.

Melonjaknya jumlah kasus Covid-19 beberapa hari terakhir tak pelak memantik tanda tanya apakah Pilkada Solo akan tetap dilangsungkan 9 Desember 2020.

Pemerintah kembali harus kerja keras mengampanyekan hidup sehat dengan disiplin menerapkan protokol kesehatan. Mulai dari mengurangi aktivitas di luar rumah, selalu memakai masker, rajin mencuci tangan pakai sabun, dan jaga jarak.

3 PPDP Pilkada Boyolali 2020 Positif Covid-19, KPU: Sudah Diganti!

Dimintai tanggapannya ihwal agenda Pilkada Solo 2020, Senin (13/7/2020), Rudy enggan memberikan tanggapan. Menurut dia, Pilkada merupakan tugas KPU. "Itu kan tugas KPU. Takon KPU wae noh, jangan saya," ujar dia.

Sebagai Wali Kota Solo, Rudy mengaku tugasnya sebatas menganggarkan dana untuk pelaksanaan Pilkada. Sedangkan terkait statusnya sebagai Ketua DPC PDIP Solo, Rudy juga enggan berkomentar banyak soal Pilkada.

Termasuk saat ditanya ihwal rekomendasi cawali-cawawali Solo dari PDIP, dia mengaku itu bukan kewenangannya. Dia mengarahkan wartawan bertanya langsung ke DPP PDIP. "Takono kana [DPP PDIP], aku kan kari nampa," kata dia.

Terungkap! 25 Nakes RSUD dr Moewardi Solo Diduga Tertular Covid-19 Saat Pesta Wisuda

Menurut Rudy, sampai saat ini belum ada undangan dari DPP PDIP untuk mengambil surat rekomendasi cawali-cawali yang akan diusung di Pilkada Solo 2020. Dia membantah agenda ke Jakarta yang dibatalkan baru-baru ini terkait rekomendasi itu.

Tinggal Menunggu Rekomendasi

Agenda ke Jakarta itu, menurut Rudy, terkait operasional bus Batik Solo Trans (BST). "Saya mau ke Menteri Perhubungan masalah BST tapi gak jadi," urai dia.

Ditanya apakah dalam agenda itu dirinya juga akan mampir ke DPP PDIP, Rudy menampiknya. "Oh ndak [tidak mampir]," imbuh dia.

3 Pegawai Bank UOB Solo Dituntut 5 Tahun Penjara Karena Tanda Tangan Palsu

Rudy menerangkan DPC PDIP Solo tinggal menunggu terkait rekomendasi cawali-cawawali itu. Bila rekomendasi turun, Rudy memastikan DPC PDIP Solo akan langsung bekerja demi memenangi Pilkada 2020. "Nek rekomendasi turun sekarang ya nyambut gawe, nek sesuk ya nyambut gawe," terang dia.

Sebagaimana diinformasikan, situasi Covid-19 Solo yang sempat beberapa hari tak ada penambahan kasus, tiba-tiba melonjak dengan tambahan 18 kasus dalam sehari, Minggu (12/7/2020).

Setelah itu, pada Senin juga ada penambahan satu kasus lagi yakni seorang pasien dalam pengawasan atau PDP asal Joglo, Banjarsari, yang naik status jadi positif Covid-19.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Pasang Baliho