Kapan Waktu Tepat Menanamkan Kebaikan pada Anak? Ini Penjelasannya

Untuk menanamkan kebaikan pada anak memang tidak bisa instant dan harus melalui contoh dari orang tua terlebih dulu.

 Ilustrasi menanamkan kebaikan pada anak. (Freepik)

SOLOPOS.COM - Ilustrasi menanamkan kebaikan pada anak. (Freepik)

Solopos.com, SOLO–Sebagai orang tua mungkin ada yang banyak belum tahu pada usia berapa yang paling tepat untuk menanamkan kebaikan pada anak. Karena setiap orang tua pasti menginginkan buah hati mereka tumbuh menjadi pribadi yang baik.

Untuk menanamkan kebaikan pada anak memang sebaiknya dimulai sejak dini, tapi mulai kapan ya? Padahal untuk membentuk anak dengan kepribadian baik butuh serangkaian pemikiran dan perilaku yang cukup kompleks.

Untuk menanamkan kebaikan pada anak memang tidak bisa instant dan harus melalui contoh dari orang tua terlebih dulu. Bisa jadi ada beberapa buah hati melewati proses ini dengan langkah mereka sendiri.

“Anda harus bisa mengidentifikasi emosi orang lain, merasakan hubungan dengan orang itu, dan kemudian bertindak berdasarkan itu.” kata penulis Beyond Intelligence: Secrets for Raising Happily Productive Kids, Dona Matthews, Ph.D.

Baca Juga: Setelah Tahu Tanda-Tanda People Pleaser, Begini Menghentikannya

Melansir Parents dan Bisnis.com, Selasa (7/9/2021), berikut adalah empat usia penting yang wajib diketahui orang tua untuk menanamkan kebaikan pada anak:

Anak usia 3 tahun

Meski baru berusia 3 tahun, ini adalah saat yang tepat untuk menanamkan kebaikan pada anak. Anak-anak mulai memahami mengapa perasaan terjadi. Bayi dapat merasakan emosi orang lain pada usia 6 bulan, baru pada masa balita, kebaikan anak yang sebenarnya mulai muncul. Mengapa? Karena mereka masih belajar sebab akibat. “Pada usia 3 tahun, mereka telah mengetahui bahwa peristiwa tertentu membuat seseorang merasakan hal tertentu,” kata  Matthews.

Mereka tahu bahwa jika seseorang tidak mendapatkan kue yang mereka inginkan, mereka merasa sedih atau marah, dan jika mereka mendapatkan camilan, mereka merasa bahagia. Bantu kuatkan hubungan ini dengan memberi label pada emosi yang dialami anak Anda dan jelaskan mengapa mereka mungkin merasa seperti itu.

Anak Usia 4 tahun hingga 5 tahun

Anak mulai menunjukkan kebaikan secara konsisten. Selama periode ini, anak Anda memperkuat apa yang dikenal sebagai teori pikiran, atau kemampuan untuk memahami keadaan mental mereka sendiri dan orang lain. Selain itu, koneksi besar dan menarik sedang dibuat di area otak yang bertanggung jawab atas kesadaran sosial. Salah satu hasil dari badai neurologi yang sempurna ini? Anak Anda mulai menunjukkan kebaikan secara konsisten.

Baca Juga: 5 Keterampilan Ini Harus Dikuasai Sebelum Menikah, Apa Saja?

Para peneliti dari University of Virginia menemukan bahwa setelah diberi setumpuk stiker, sebagian besar anak berusia 3 tahun tidak mau berbagi dengan anak lain, tetapi kebanyakan anak berusia 4 tahun akan melakukannya. Sekitar usia 4 tahun, anak-anak membuat perubahan mental. Mereka ingin terlibat dengan cara yang lebih bermakna, dan Anda akan melihat lebih banyak berbagi, berpegangan tangan, dan berpelukan. Ketika Anda menyaksikan anak Anda bersikap baik seperti ini, jangan ragu untuk memberikannya pujian.

Usia 5 tahun hingga 6 tahun

Anak-anak memahami ide komunitas. Tindakan belas kasih tidak terjadi hanya di antara individu; mereka juga dilakukan untuk menguntungkan kelompok. Pada usia ini, anak Anda mungkin lebih bersemangat untuk melakukan hal-hal seperti membersihkan meja setelah makan sehingga keluarga dapat pergi ke sofa untuk menonton film. “Merasa seperti anggota kelompok sangat penting untuk membantu anak-anak merasa berharga, yang membuat mereka bertindak lebih baik,” kata Dr. Matthews.

Baca Juga: Mau Terlihat Lebih Muda 10 Tahun? Begini Caranya

Dorong ini dengan memberi mereka tugas-tugas kecil mulai dari usia 2 tahun; bahkan menyuruh mereka menyimpan satu mainan adalah dasar. Usia ini juga saat anak Anda menjadi lebih mahir dalam menunjukkan penghargaan. Anda akan melihat mereka berbicara dengan nada yang lebih ramah, mengatakan ‘tolong’ dan ‘terima kasih’ lebih konsisten.

Usia 7 tahun hingga 8 tahun

Anak-anak belajar menghadapi kekecewaan kepada orang lain Seiring bertambahnya usia anak-anak, tindakan kebaikan mereka tumbuh lebih cepat, tetapi ini adalah tonggak sejarah masa kanak-kanak terakhir yang sebenarnya, dan itu melibatkan tugas tersulit dari semuanya. Di usia Anda yang sudah dewasa, terkadang sulit mengatasi kekecewaan atau kesedihan Anda sendiri untuk menjadi baik kepada orang lain. Itu sebabnya tonggak sejarah ini biasanya tidak terjadi sampai usia 7 atau 8 tahun berkat pematangan lobus frontal yang terjadi saat itu. Misalnya, bisa memberi selamat kepada anak yang mengalahkan Anda dalam permainan.

Baca Juga: Pisalin Rilis Koleksi Terbaru, Upcycle Limbah Jadi Busana Fashionable

Seperti dalam banyak kasus, di sinilah kuncinya bagi orang tua untuk menunjukkan apa yang ingin mereka lihat. Jika mereka melihat Anda bermurah hati meskipun sulit untuk melakukannya, mereka akan cenderung meniru perilaku tersebut. Jadi, lain kali anak Anda mengalahkan Anda saat berolahraga badminton misalnya, tunjukkan bahwa dia adalah olahragawan yang baik.

 

Berita Terkait

Berita Terkini

Ketahui Jenis-Jenis Vegetarian yang Sehat

Ada sejumlah diet vegetarian sehat yang bermanfaat untuk kesehatan tubuh dan kulit.

Restoran Pertama NFT Dibuka 2023, Biaya Jadi Member Rp200 Jutaan

Restoran NFT pertama yang terinspirasi makanan laut ini akan dibuka pada 2023 di New York City

Viral Pria Ketahuan Selingkuh di Mobil, Istri Mencegat dengan Naiki Kap

Seorang perempuan nekat menaiki kap mobil yang dikendarai sang suami setelah kedapatan selingkuh dengan wanita lain.

Liburan ke Turki dan Naik Balon Udara di Cappadocia, Berapa Biayanya?

Meski kasus Omicron mengalami lonjakan,  Turki tetap jadi destinasi favorit liburan lantaran biaya yang dikeluarkan tak begitu mahal.

Cappadocia Tidak Hanya Balon Udara, Ada Kota Bawah Tanah juga Loh

Dahulu, kota bawah tanah di Cappadocia Turki itu dibangun sebagai tempat persembunyian.

CDC Sebut Masker Kain Tak Efektif Tangkal Varian Omicron

CDC menyebut masker kain sudah tak efektif tangkal virus corona varian Omicron, dibanding masker bedah atau respirato

Mandi Junub atau Mandi Besar Haruskah Berkeramas? Ini Penjelasannya

Saat melakukan mandi wajib haruskan berkeramas? Ini penjelasannya.

Pertimbangkan Ini Sebelum Memutuskan Bercerai atau Bertahan

Sebelum memutuskan apakah hendak bercerai atau bertahan, ada sejumlah poin yang harus Anda pertimbangkan baik-baik.

Ruam di Kulit Efek Samping Vaksin Booster Setelah Sepekan Disuntik

Salah satu efek samping yang muncul sepekan atau lebih setelah mendapatkan suntikan adalah ruam.

Paspor Jepang dan Singapura Masih Terkuat di Seluruh Dunia

Jepang dan Singapura masih menjadi paspor paling kuat dengan akses bebas visa ke 192 negara di seluruh dunia.

Unik! Pria Ini Pamer Modifikasi Sepeda-Motor Sport, Ini Penampakannya

Seorang pria memamerkan sepeda yang dimodifikasi dengan motor sport sehingga terlihat unik.

Heboh Makam Upin dan Ipin, Label Produksi Beri Klarifikasi

Setelah digegerkan makam bertuliskan Upin dan Ipin, label produksi serial tersebut memberikan klarifikasi soal isu kartun diadaptasi dari cerita nyara seseorang.

Mengenal Layanan PCR O+ yang Mampu Deteksi Probable Omicron

Ada tiga hasil yang didapat dari PCR O+ yakni positif probable Omicron, positif non Omicron atau negatif.

Berapa Usia Ideal untuk Membekukan Sel Telur Seperti Luna Maya?

Berapakah usia yang ideal untuk membekukan sel telur agar memperbesar peluang kehamilan di masa depan?

Doa Tolak Bala, yang Dilengkapi Latin dan Artinya

Berikut ini terdapat doa tolak bala sebagaimana dijelaskan Nahdlatul Ulama (NU Online) yang dilengkapi latin dan artinya.

NFT Ramai Gegara Ghozali, Pria Ini Malah Temui Foto Seblak di Opensea

Bukannya menjual foto atau hasil karya untuk NFT, beberapa orang diketahui mengunggah foto-foto seblak di Opensea layaknya marketplace