Kades Girimulyo, Suparno, (kiri), diperiksa penyidik Kejari Karanganyar sebagai tersangka kasus dugaan korupsi, Senin (26/8/2019). (Istimewa)

Solopos.com, KARANGANYAR -- Bupati Karanganyar, Juliyatmono, memberi peringatan keras kepada para kepala desa agar berhati-hati jangan sampai tergoda untuk melakukan tindak pidana https://soloraya.solopos.com/read/20190826/494/1014595/kades-girimulyo-ditahan-kejari-karanganyar-terkait-korupsi-ini-kasusnya" title="Kades Girimulyo Ditahan Kejari Karanganyar Terkait Korupsi, Ini Kasusnya">korupsi.

Peringatan itu disampaikan Yuli, sapaan akrab Bupati, saat dimintai tanggapannya terkait penahanan Kepala Desa (Kades) Girimulyo, Kecamatan Ngargoyoso, Suparno, yang diduga melakukan https://soloraya.solopos.com/read/20190305/494/976017/kejari-karanganyar-tahan-eks-kades-girilayu-terkait-kasus-korupsi" title="Kejari Karanganyar Tahan Eks Kades Girilayu Terkait Kasus Korupsi">korupsi dana desa dan program PTSL.

Kejaksaan Negeri (Kejari) Karanganyar menahan Suparno setelah memeriksanya untuk kali pertama sebagai tersangka, Senin (26/8/2019). Suparno dititipkan di Rutan Kelas IA Solo.

"Saya ingatkan semua hati-hati. Ini peringatan keras. Saya kira kejadian itu sudah menjadi peringatan. Berkali-kali saya ingatkan agar melaksanakan tugas dengan baik. Fokus saat ini membangun desa. Dana di desa ini kan cukup besar. Oleh karena itu manfaatkan dengan baik supaya desa menggeliat. Ini warning bagi kepala desa, siapa pun, lebih cermat, hati-hati," kata Bupati saat ditemui wartawan, Selasa (27/8/2019).

Bupati mengingatkan kepala desa maupun perangkat desa agar transparan hingga hal terkecil saat menggunakan anggaran desa. Warga berhak tahu penggunaan anggaran tersebut.

Menurut dia, transparansi menjadi bagian dari pelayanan publik. Pemerintah Kabupaten (Pemkab) https://soloraya.solopos.com/read/20190407/494/983543/kades-girimulyo-karanganyar-jadi-tersangka-korupsi-rp1-miliar" title="Kades Girimulyo Karanganyar Jadi Tersangka Korupsi Rp1 Miliar">Karanganyar menginstruksikan pemerintah desa menempel pengumuman penggunaan dana di desa sejak 2014. Masyarakat diharapkan ikut mengawasi penggunaan anggaran desa.

"Pengawasan melibatkan Inspektorat sudah secara reguler, sejak tahap menyusun, mencairkan, dan pertanggungjawaban. Apalagi menjelang pilkades. Warning! Saat mereka [perangkat desa, kades] melakukan kesalahan, Pemkab sudah berupaya optimal. Kami mendampingi, mengingatkan, dan membina lebih dari cukup. Saking seringnya, malah ndablek," ujar dia.

Terkait Kades Girimulyo yang ditahan, Bupati menyampaikan jabatannya untuk sementara akan diisi sekretaris desa (sekdes) Girimulyo. Pemkab akan mengikuti perkembangan kasus itu hingga berkekuatan hukum tetap.

"Tetap diikuti prosesnya. Tetapi pemerintahan desa harus tetap jalan. Kami segera memberikan surat rekomendasi. Kalau secara administrasi segera kami terbitkan surat penjabat kades, Sekdes-nya [yang akan mengisi sementara waktu]. [Kasus itu] enggak akan berpengaruh pada pemerintahan desa. Pemerintahan desa tetap jalan."

Suharsih
Editor:
Suharsih

Tulis Komentar Anda

Berita Terkait

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten