Kabut Tebal, Bandara Adi Soemarmo Solo Sempat Ditutup
Bandara Adi Soemarmo Solo (Solopos-Dok)

Solopos.com, BOYOLALI – Bandara Adi Soemarmo Solo sempat tutup selama lebih dari satu jam akibat kabut tebal pada Kamis (24/1/2019) pukul 06.00-07.23 WIB. Kondisi ini membuat sejumlah penerbangan mengalami keterlambatan.

Pejabat Humas Bandara Adi Soemarmo, Danar Dewi, membenarkan bandara sempat closed sekitar 1 jam lebih lantaran kabut tebal yang menghalangi jarak pandang. Meskipun demikian, operasional penerbangan sudah kembali dibuka setelah visibility dinyatakan aman.

“Ada kabut tebal, pada saat itu jarak pandang hanya sekitar 200 meter sehingga tidak memungkinkan bagi pilot untuk tetap mengoperasikan pesawat,” ujarnya, kepada Solopos.com.

Menurutnya, saat penutupan sementara ada empat penerbangan yang terdampak sehingga delayed atau terlambat, yakni Citilink rute Solo - Jakarta dengan penumpang 84 orang, Sriwijaya Air rute Solo - Jakarta berpenumpang 68 orang, Lion Air rute Solo - Jakarta dengan penumpang 76 orang, dan Lion Air Solo - Denpasar berpenumpang 116 orang.

Lebih lanjut Danar menjelaskan Citilink dengan nomor penerbangan QG763 tersebut seharusnya berangkat dari Solo menuju Jakarta pada pukul 06.00 WIB, sementara Lion Air rute Solo - Jakarta dengan nomor penerbangan JT531 semestinya terbang pukul 06.10 WIB.

Begitu pula dengan Sriwijaya Air rute Solo - Jakarta dengan nomor penerbangan SJ211 semestinya berangkat pukul 06.35 WIB dan Lion Air rute Solo - Denpasar dengan nomor penerbangan JT924 seharusnya berangkat pukul 06.00 WIB.

“Di saat yang sama, sesuai jadwal seharusnya ada penerbangan Garuda Indonesia dari Jakarta menuju Solo yang mendarat. Akan tetapi, adanya kabut membuat pesawat sempat holding sebentar kemudian akhirnya bisa mendarat,” imbuhnya.

Sementara itu, Bandara Adi Soemarmo kembali dibuka sekitar pukul 07.23 WIB bersamaan dengan normalnya jarak pandang, yakni sekitar 1,6 kilometer. 



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom