Kabar Gembira! Diskon 100% PPnBM Mobil Diperpanjang hingga Agustus 2021

Pemerintah akan melakukan perpanjangan fasilitas diskon PPnBM DTP 100 persen untuk penjualan mobil 4x2 di bawah 1.500 cc hingga Agustus 2021.

 Pameran Sauto Ekspo 2019 dihelat di Mal Ciputra Semarang. (Bisnis-Alif Nazzala Rizqi)

SOLOPOS.COM - Pameran Sauto Ekspo 2019 dihelat di Mal Ciputra Semarang. (Bisnis-Alif Nazzala Rizqi)

Solopos.com, JAKARTA -- Pemerintah memperpanjang diskon 100% PPnBM mobil hingga Agustus 2021. Ini menjadi kabar baik bagi masyarakat yang berminat membeli kendaraan bermotor.

Perpanjangan diskon 100% PPnBM mobil ini seiring dengan kebijakan pemerintah untuk menggairahkan perekonomian nasional.

Salah satu langkah pemerintah yaitu dengan pemberian insentif fiskal berupa penurunan tarif Pajak Penjualan atas Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM DTP) untuk kendaraan bermotor.

“Kementerian Keuangan sudah senada dengan kami, bahwa PPnBM DTP dapat diperpanjang. Hal ini sesuai arahan Bapak Presiden Joko Widodo, diperlukan terobosan untuk tetap menciptakan iklim usaha yang kondusif di tengah kondisi pandemi. Ini bertujuan membangkitkan kembali gairah usaha di tanah air, khususnya sektor industri, yang selama ini konsisten berkontribusi signifikan bagi perekonomian nasional,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita dalam keterangannya di Jakarta, Minggu (13/6/2021).

Baca Juga: Mitsubishi Xpander Rockford Fosgate Black Edition Meluncur, Ini Spesifikasi & Harganya

Perpanjangan pemberian insentif PPnBM DTP diusulkan Menperin dan disetujui oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indarwati dalam rapat Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Jumat (11/6/2021).

Kementerian Perindustrian mencatat hingga saat ini potensi sektor otomotif didukung sebanyak 21 perusahaan. Total kapasitas mencapai 2,35 juta unit per tahun dan serapan tenaga kerja langsungnya sebanyak 38 ribu orang. Selain itu, lebih dari 1,5 juta orang turut bekerja di sepanjang rantai nilai industri tersebut.

“Artinya, industri otomotif menjadi salah satu penggerak perekonomian yang pertumbuhannya harus segera dipercepat karena industri ini melibatkan banyak pelaku usaha lokal dalam rantai produksinya mulai dari hulu hingga ke hilir,” paparnya.

Sejak 1 Maret 2021 pemerintah menerapkan kebijakan diskon 100% PPnBM pembelian mobil baru. Program ini dimulai untuk mobil penumpang 1.500cc dengan kandungan lokal tertentu.

Baca Juga: Lelang Kasus Asabri, Harga Limit Ferrari F12 Berlinetta Rp6 Miliar

Skemanya, diskon PPnBM mobil per tiga bulan diberlakukan perubahan potongan pajak, yakni Maret-Mei diskon 100 persen, Juli-Agustus 50 persen, dan Oktober-Desember 25 persen.

Seiring perkembangan implementasi kebijakan tersebut, kinerja industri otomotif dan penjualan mobil di tanah air menunjukkan tren yang positif.

“Pemerintah memang akan melakukan evaluasi per tiga bulan untuk melihat dampak dari diskon PPnBM DTP untuk pembelian mobil baru,” ungkap Agus.

Penjualan Mobil Melonjak

Pada Maret saat awal diberlakukan diskon PPnBM ini, sudah ada kenaikan penjualan mobil baru hingga 28,85 persen. Bahkan, pada April 2021, lonjakan penjualan mencapai 227 persen dibanding periode yang sama tahun 2020 lalu (year on year/yoy).

Merujuk data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), penjualan ritel, secara akumulatif, Januari – April 2021 naik 5,9 persen yoy menjadi 257.953 unit.

Secara bulanan volume penjualan ritel telah mendekati level normal atau sekitar 80.000 per bulan. Melihat respons dan efek positif tersebut, pemerintah akan melakukan perpanjangan fasilitas diskon PPnBM DTP 100 persen untuk penjualan mobil 4x2 di bawah 1.500 cc hingga Agustus 2021.

Selanjutnya, periode untuk diskon PPNBM DTP 50 persen diperpanjang menjadi Desember 2021. Usulan perpanjangan diskon PPNBM DTP ini sebelumnya disampaikan oleh Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo).

Baca Juga: Cruise Dapat Izin Uji Coba Kendaraan Otonom Berpenumpang

“Pemerintah bisa menilai dan mengevaluasi apa yang terjadi dalam tiga bulan terakhir ini, yaitu Maret, April, dan Mei. Kalau kami melihatnya, tepat sasaran, dan semua pihak happy dengan adanya stimulus ini,” ungkap Ketua I Gaikindo Jongkie Sugiarto.

Dia menilai program diskon 100 persen PPnBM DTP mobil ini berjalan sukses. Semua pihak merasa diuntungkan, baik dari segi pelaku usaha otomotif, konsumen dan pemerintah.

Tak hanya para pelaku industri otomotif yang mendapatkan keuntungan dari kenaikan penjualan mobil yang signifikan. Menurutnya, pemerintah pun berhasil meraih pendapatan PPN dan PPh dari meningkatnya penjualan mobil. Di sisi lain, konsumen mendapatkan kendaraan baru dengan harga yang lebih terjangkau.

Berita Terkait

Berita Terkini

Harga Motor Pak Bhabin di Solo Hampir Samai Honda Beat

Harga motor Honda C70 alias Pitung yang dipakai pemeran Pak Bhabin dalam serial Polisi Motret hampir samai harga Honda Beat baru.

Setelah Land Rover, Giliran Triumph Keluarkan Seri James Bond

Menyusul Land Rover, pabrikan motor Inggris Triumph mengeluarkan edisi James Bond.

Soal Mandalika, Mick Doohan: Saya Takut Bedakan Balapan atau Liburan

Mantan juara dunia MotoGP, Mick Doohan komentari Sirkuit Mandalika bikin bingung bedakan balapan atau liburan.

Eh, Sudah Ada Balapan di Sirkuit Mandalika November Nanti

Jadwal balapan Superbike di Sirkuit Mandalika sudah terpampang di laman resmi WSBK.

Astra Gelar Festival Indonesia Ayo Aman Berlalu Lintas, Ini Tujuannya

Astra mengadakan Festival Indonesia Ayo Aman Berlalu Lintas. Tema yang diusung, “Aman dan Nyaman Bersama di Jalan”.

Kendaraan Listrik Diprediksi Tembus 15 Juta Unit pada 2030, PLN Ajak Pelaku Usaha Bangun SPKLU

Proyeksi jumlah kendaraan listrik di Indonesia pada 2030 mencapai 2,2 juta mobil listrik dan 13 juta motor listrik.

Berburu Bocoran Avanza-Xenia Terbaru

Berburu bocoran Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia terbaru yang terpantau dari pendaftaran kode mobil baru.

Resmi Diperkenalkan di Jateng-DIY, All New Honda BR-V Siap Mejeng di Solo dan Jogja

All New Honda BR-V dengan 5 varian dan pilihan warna ini dibanderol dengan harga on the road (OTR) di Jateng-DIY mulai Rp260 juta.

Astra Kenalkan mo88i, Aplikasi untuk Menunjang Transaksi Mobil Bekas

Astra memperkenalkan berbagai keunggulan mo88i-aplikasi jual beli mobil bekas.

Hadapi Ancaman Mobil Listrik, Bos Toyota Janji Tak Akan Tinggal Diam

Bos Toyota Akio Toyoda berjanji bakal melakukan upaya sebagai sikap terhadap ancaman kebijakan yang mendukung mobil listrik.

Bos Toyota: Mobil Listrik Picu Jutaan Pengangguran

Akio menegaskan, apabila tujuannya adalah netralitas karbon dioksida maka memperbanyak mobil listrik bukan salah satu cara yang ampuh.

Mobil LSUV Diyakini Masih Laris Manis, Persaingan Makin Ketat

Mobil LSUV diperkirakan masih terus menjadi kelas paling potensial bagi pasar nasional. Selain karena harga yang masuk dengan daya beli masyarakat, mobil ini cocok untuk tren kebiasaan dan medan jalanan Tanah Air.

Keseruan Touring Laki dan Ngoprek Bareng Komunitas Honda CB150R Streetfire di Jateng

Honda Street Fire Club Indonesia (HSFCI) bersama dengan Asosiasi Street Fire Indonesia (ASFI) reuni bareng dalam acara touring special.

Ini Modal All New BR-V Tantang Terios dan Rush di Kelas Low SUV

Fitur sistem keselamatan aktif Honda Sensing dibekalkan ke pruduk terbaru Honda kelas Low SUV, All New BR-V.

All New BR-V Diluncurkan, Harga Diprediksi Mulai Rp260 Juta

Honda meluncurkan mobil baru kelas Low SUV, All New BR-V.

Sore Ini, Honda Luncurkan Mobil Baru

Mobil baru Honda akan diperkenalkan sore ini. Masih misterius penampakannya, namun ada yang menyebut mobil ini mirip CRV.