Tutup Iklan

Jurnalis Pembongkar Mafia Sepak Bola Tewas Ditembaki

Pembongkar mafia sepakbola di Ghana tewas mengenaskan karena ditembaki.  Jurnalis Ghana yang membongkar mafia sepak bola di negara itu tewas diberondong peluru.

Jurnalis Pembongkar Mafia Sepak Bola Tewas Ditembaki

SOLOPOS.COM - Anas Aremeyaw Anas, koordinator pembuat film dokumenter yang membongkar kebobrokan sepak bola Ghana, menutup wajahnya saat diwawancara. (Reuters-Francis Kokoroko)

Solopos.com, JOGJA—Pembongkar mafia sepakbola di Ghana tewas mengenaskan karena ditembaki.  Jurnalis Ghana yang membongkar mafia sepak bola di negara itu tewas diberondong peluru.

Ahmad Hussein-Suale ditembak tiga kali oleh pria yang naik sepeda motor ketika pulang ke rumahnya di Ibu Kota Ghana, Accra, Rabu (16/1/2019).

“Kami sangat terluka oleh tindakan pengecut ini, tetapi kami tak akan gentar untuk membongkar kasus korupsi. Ini adalah pekerjaan berisiko tinggi di negeri ini,” demikian pernyataan Tiger Eye PI, perusahaan penerbitan tempat Hussein-Suale bekerja, sebagaimana dikutip Reuters, Jumat (18/1/2019).

Hussein-Suale adalah bagian dari tim investigasi yang menurunkan film dokumenter tentang suap dan pemerasan yang melibatkan 77 wasit dan Ketua Federasi Sepak Bola Ghana Kwesi Nyantakyi. 

Nyantakyi terekam sedang berada di sebuah kamar hotel untuk menerima suap sebesar 65.000 dolar dari seorang pengusaha yang ingin mensponsori Liga Sepak Bola Ghana. Film dokumenter tersebut juga mengungkap wasit-wasit yang menerima suap untuk mengubah skor atau memengaruhi pertandingan.

Film dokumenter yang dibikin Hussein-Suale dan koleganya itu mendorong Pemerintah Ghana membubarkan Federasi Sepak Bola. Semenyata, Nyantakyi dihukum oleh FIFA dan kemudian mundur dari jabatan ketua federasi.

Pembunuhan itu cukup mengejutkan karena kebebasan pers di Ghana relatif lebih baik dibandingkan dengan negara lain.

Presiden Ghana Afuko-Addo mengungkapkan keprihatinan atas pembunuhan itu.

“Saya harap polisi mengungkap kasus ini secepatnya dan menangkap pelaku kejahatan keji ini,” ujar Afuko-Addo.

Fhana berada di peringkat ke-23 dari 180 negara dalam indeks kebebasan pers yang disusun Reporters Without Borders (RSF). Peringkat ini adalah yang tertinggi di Afrika, menandakan kebebasan pers di negara tersebut berjalan baik.

Namun, Komite untuk Perlindungan Jurnalis, organisasi kebebasan pers yang berbasis di Amerika Serikat, menilai pembunuhan terhadap Hussein-Suale bakal mengancam kebebasan pers di Ghana karena menjadi sinyal bahwa jurnalis tidak bisa bekerja secara aman.

Pembunuhan ini tak berselang lama setelah kampanye hitam untuk mendiskreditkan dan melecehkan tim pembuat film dokumenter yang membongkar mafia bola. Kennedy Agyapong, anggota parlemen Ghana bahkan menyebarkan foto Hussein-Suale dan melebelinya dengan istilah “berbahaya”. Kennedy mengaku akan membayar siapa saja yang bisa menghajar Hussein-Suale.

Anas Aremeyaw Anas, koordinator tim pembuat film dokumenter kemudian membuat pernyataan publik di Facebook dan Twitter. Dia menutup wajahnya agar keselamatannya tak terancam.

“Beristirahatlah dengan tenang Ahmed. Ini adalah berita buruk, tetapi kami tidak akan diam,” kata dia.

Berita Terkait

Berita Terkini

Dewi Corona Jadi Asa Warga Desa di India Hadapi Covid-19

Religiusitas warga India membuat mereka mengandalan asa kepada dewi corona saat serangan pandemi virus corona pemicu Covid-19.

Sanksi Untuk McD, Satpol PP Solo: Sekali Lagi Langgar Prokes Bakal Ditutup!

Satpol PP Solo memberikan sanksi kepada manajemen McD berupa SP II yang artinya jika sekali lagi melanggar prokes akan ditutup sementara.

Covid-19 Varian India Rambah Kudus, Gubernur Jateng Usul 5 Hari di Rumah

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengusulkan gerakan lima hari di rumah bagi masyarakat menyusul terdeteksinya varian Covid-19 India di Kudus.

4 Zodiak Ini Konon Manipulator, Benarkah?

Astrologi menengarai adanya para pemilik tanda zodiak yang cenderung bersifat manipulator dalam kehidupannya.

Polisi Periksa 6 Saksi Kebakaran Kilang Pertamina Cilacap

Kebakaran yang melanda kilang milik Pertamina Refinery Unit IV Cilacap, Jawa Tengah diklaim berhasil dipadamkan, namun enam saksi dipemeriksa oleh polisi.

Begini Cara Mengetahui Hasil SNMPTN 2021

LTMPT mengumumkan hasil Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri atau SNMPTN 2021, Senin pukul 10.00 WIB.

Kapolresta Solo: Driver Ojol Bawa Pesanan Miras Hanya Sebagai Saksi

Kapolres Solo Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak menjelaskan perihal driver ojol yang dibawa ke Mapolresta karena bawa pesanan berisi miras.

Bukan Persis Solo, Ini Klub Tujuan Pemain Naturalisasi Diego Michiels

Diego Michiels dihubungkan dengan sejumlah klub, termasuk Persis Solo, setelah dipastikan berpisah dengan Borneo FC. Namun, Arema FC yang diyakini menjadi pelabuhan Diego selanjutnya.

Angka Covid-19 Indonesia Melonjak, Begini Reaksi Jokowi...

Angka penularan virus corona pemicu Covid-19 Indonesia melonjak drastis sehingga Presiden Joko Widodo alias Jokowi angkat bicara.

94 Orang Positif Covid-19 Dari Klaster Masjid di Paulan Karanganyar, Ini Sebarannya

Sebanyak 94 kasus konfirmasi positif Covid-19 dari klaster masjid Desa Paulan, Colomadu, Karanganyar, tersebar di sekitar enam RW.

Kebakaran Kilang Pertamina Cilacap Padam Setelah 40 Jam

PT Pertamina (Persero) menyelamatkan 39 tangki di kompleks Kilang Cilacap, Jawa Tengah yang terbakar selama 40 jam hingga Minggu (13/6/2021).

Ambyar, Satu Hari Kasus Covid-19 Tambah 49 Orang, 2 Meninggal Dunia

Penambahan kasus baru Covid-19 di Kabupaten Grobogan tersebar di 14 kecamatan. Sedang lima kecamatan lainnya nihil kasus baru.