Didi Kempot. (Instagram-@didikempot_official)

Solopos.com, SOLO — Julukan The Godfather of Brokenheart atau Bapak Patah Hati memang pantas disematkan kepada Didi Kempot. Sejumlah lagunya benar-benar membuat orang yang sedang patah hati ingin terus-menerus menangis, salah satunya lagu Kalung Emas.

Seperti lagu-lagu lain milik Didi Kempot, lagu Kalung Emas juga mengisahkan seseorang yang sedang patah hati. Lagu Kalung Emas menyiratkan pujaan hati yang rasa cintanya sudah luntur.

Makna lagu Kalung Emas memang tak tersurat, melainkan tersirat. Berikut adalah terjemahan lirik lagu Kalung Emas milik Didi Kempot:

Kalung emas sing ana gulumu
(Kalung emas yang melingkar di lehermu)

Saiki wis malih dadi biru
(Sekarang sudah berubah menjadi biru)

Luntur kaya tresnamu
(Luntur seperti cintamu)

Luntur kaya atimu
(Luntur seperti hatimu)

Saiki kowe lali karo aku
(Sekarang engkau lupa denganku)

Kalung emasku mbiyen tak tuku
(Kalung emasku dulu saya beli)

Tak pasrahke mung kanggo sliramu
(Ku berikan hanya untukmu)

Gedhe rasa tresnaku
(Besar rasa cintaku)

Ya mung kanggo sliramu
(Hanya untuk dirimu)

Ra nyana kowe lali karo aku
(Tak disangka engkau lupa denganku)

Lara atiku, atiku kelara-lara
(Sakit hatiku, hatiku benar-benar sakit)

Rasane nganti tembus ning dhadha
(Rasanya sampai menembus dada)

Nangisku iki
(Tangisku ini)

Merga kowe sing njalari
(Karena engkau yang mengawali)

Kebangeten, apa salahku iki?
(Keteralaluan, apa salah diriku?)

Apa dosaku iki?
(Apa dosaku?)


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten