Didi Kempot (JIBI/Solopos/Burhan Aris Nugraha)

Solopos.com, SOLO — Lagu Pamer Bojo milik Didi Kempot beberapa waktu belakangan menjadi salah satu yang viral di kalangan Sobat Ambyar, julukan fan Didi Kempot. Banyak penyanyi atau bahkan orkes dangdut meng-cover lagu Pamer Bojo.

Lagu Pamer Bojo memiliki makna yang sangat dalam untuk mengisahkan seseorang yang ditinggal kekasihnya bersama orang lain. Lagu tersebut tentu benar-benar membuat pendengarnya ambyar.

Tak heran jika Didi Kempot dijuluki sebagai The Godfather of Brokenheart atau Bapak Patah Hati. Lagu Pamer Bojo bahkan mengisahkan seseorang yang sakit hati karena kekasihnya pergi bersama orang lain.

Belum berhenti sampai di situ, sang pujaan hati justru tega memamerkan kekasih barunya secara terang-terangan.

Berikut adalah terjemahan lagu Pamer Bojo milik Didi Kempot:

Kaya ngene rasane wong kang nandang kangen
(Ternyata begini rasanya orang sedang menahan rindu)

Rina wengi atiku rasane peteng
(Setiap malam hatiku terasa gelap)

Tansah kelingan kepingin nyawang
(Selalu terbayang ingin memandang)

Sedela wae uwis emoh tenan
(Sebentar saja kok sudah tidak mau)

Cidra janji tegane kowe ngapusi
(Ingkar janji teganya kamu berbohong)

Nganti seprene suwene aku ngenteni
(Sampai sekarang lamanya aku menunggu)

Nangis batinku nggrantes uripku
(Menangis batinku menderita hidupku)

Teles kebes netes eluh neng dadaku
(Basa kuyup meneteslah air mata di dadaku)

Dudu klambi anyar sing nang njero lemariku
(Bukan baju baru yang ada di dalam lemariku)

Nanging bojo anyar sing mbok pamerke aku
(Tapi kekasih baru yang kau pamerkan ke aku)

Dudu wangi mawar sing tak sawang neng mripatku
(Bukan wangi mawar yang ku pandang di mataku)

Nanging kowe lali nglarani wong kaya aku
(Namun engkau lupa telah menyakiti orang sepertiku)

Neng opo seneng aku yen mung gawe laraku
(Kenapa suka sekali jika hanya untuk menyakitiku)

Pamer bojo anyar neng ngarepku
(Pamer kekasih baru di depanku)


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten