Jelang Lebaran, Guru Honorer Klaten Terima Bantuan Rp12,8 M
Bupati Klaten, Sri Mulyani (dua dari kiri), memberikan bantuan kesejahteraan bagi GTT/PTT K2 dan non-K2 di pendapa Pemkab Klaten, Rabu (20/5/2020). (Espos/Ponco Suseno)

Solopos.com, KLATEN – Pemkab Klaten memberikan bantuan kesejahteraan senilai RP12,8 miliar kepada guru honorer. Anggaran itu diberikan kepada 4.387 orang mulai dari Guru Tidak Tetap (GTT) dan Pegawai Tidak Tetap (PTT) baik K2 maupun non-K2.

Pantauan Solopos.com di lapangan, bantuan itu diserahkan secara simbolis oleh Bupati Klaten, Sri Mulyani, Rabu (20/5/2020). Jumlah GTT/PTT K2 yang memperoleh bantuan kesejahteraan mencapai 1.351 orang. Setiap GTT/PTT K2 memperoleh bantuan kesejahteraan senilai Rp3,6 juta. Total anggaran untuk honorer K2 itu senilai Rp4,8 miliar.

Sedangkan, bantuan kesejahteraan untuk 3.036 GTT/PTT non-K2 senilai Rp7,9 miliar. Nominal bantuan kesejahteraan bagi GTT/PTT non-K2 disesuaikan dengan masa kerja.

Secara terperinci, sebanyak 747 non-K2 dengan masa kerja 1 tahun-3 tahun memperoleh bantuan senilai Rp1.980.000/orang. Kemudian, sebanyak 590 pegawai non-K2 dengan masa kerja 4 tahun-6 tahun memperoleh Rp2,4 juta/orang.

Hikayat Pencopet

Lalu, sebanyak 627 orang dengan masa kerja 7 tahun-9 tahun memperoleh Rp2,7 juta/orang. Masih ditambah sebanyak 601 orang dengan masa kerja 10 tahun-12 tahun memperoleh Rp3 juta/orang. Terakhir, sebanyak 471 orang dengan masa kerja di atas 13 tahun senilai Rp3,3 juta/orang.

“Semoga bantuan ini bisa dimanfaatkan dengan baik. Ini wujud tresno kami kepada kepada para guru honorer [K2 dan nonK2] yang menjadi garda terdepan di tengah pembelajaran dalam jaringan ke para siswa. Meskipun belum berstatus aparatur sipil negara (ASN), GTT/PTT di ini tetap menjadi bapak/ibu guru yang omongane digugu lan ditiru,” kata Bupati Klaten, Sri Mulyani, Rabu.

Jaga Kekompakan

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Klaten, Wardani Sugiyanto, mengatakan penyerahan bantuan tersebut dilakukan di tengah pandemi Covid-19. Wardani meminta para guru honorer di Klaten tetap semangat dalam memberikan pelajaran ke para peserta didik di tengah Covid-19. “Kekompakan harus tetap dijaga,” kata dia.

BLT Berbasis Data Amburadul

Ketua Umum GTT/PTT K2 Klaten, Sriyono, mengaku senang dengan bantuan yang diberikan menjelang Lebaran sekaligus di tengah pandemi Covid-19.

“Rencananya, uang ini akan digunakan menunjang kebutuhan hidup sehari-hari,” kata guru SDN 3 Kwarasan, Juwiring, tersebut.

Hal senada dijelaskan Ketua GTT/PTT Non-K2 Klaten, Slamet Riyadi. Bantuan yang diberikan Pemkab Klaten sangat berarti di tengah pandemi Covid-19 sekaligus menjelang Lebaran 2020.

“Biasanya kami memperoleh honor bulanan berkisar Rp150.000-Rp300.000 per GTT/PTT non-K2. Alhamdulilah, ini ada bantuan [di tengah pandemi Covid-19 dan menjelang Lebaran 2020],” kata Slamet Riyadi yang sudah bekerja sebagai guru honorer di SDN Jiwo, Kecamatan Wedi, Klaten, sejak tahun 2005 itu.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho