Jangan Sampai Terpapar, Begini Cara Melindungi Anak-Anak dari Virus Corona
Kita harus melindungi anak-anak agar tidak terpapar virus corona (ilustrasi/freepik)

Solopos.com, SOLO-- Ada anggapan bahwa anak-anak relatif lebih aman  atau jarang terpapar virus Corona. Kalaupun tertular, hanya akan menyebabkan dampak yang lebih ringan dibanding pada orang dewasa. Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) membantah anggapan tersebut.

Deteksi kasus secara mandiri yang dilakukan IDAI hingga 18 Mei 2020 menunjukkan temuan sebagai berikut:

Pasien dalam pengawasan (PDP) usia anak sebanyak: 3.324 kasus
Anak berstatus PDP meninggal: 129 kasus
Anak terkonfirmasi positif Covid-19: 584 kasus9
Anak meninggal karena Covid-19: 14 kasus

"Temuan ini menunjukkan bahwa angka kesakitan dan kematian anak akibat Covid-19 di Indonesia tinggi. Hal ini juga membuktikan bahwa tidak benar kelompok usia anak tidak rentan terhadap Covid-19 atau hanya akan menderita sakit ringan saja," tulis Ketua Umum IDAI, Dr dr Aman B Pulungan, Sp.A(K) FAAP, FRCPI(Hon) dalam sebuah pernyataan resmi bertanggal 22 Mei 2020 seperti dilansir detikcom.

Terkait akan berakhirnya masa tanggap darurat Covid-19, IDAI juga menyampaikan sejumlah saran. Di antaranya terkait kegiatan belajar bagi anak sejilah dan remaja yang disarankan tetap dilakukan dalam bentuk pembelajaran jarak jauh seperti yang berlangsung saat ini.

"Hal ini disarankan untuk tetap dilanjutkan, mengingat kemungkinan bulan Juli wabah belum teratasi dengan baik," tegas IDAI.

Tangani Pasien Covid-19, Tenaga Medis Puskesmas Kedawung Sragen Diteror Via WA

Harus Diwaspadai

Persebaran virus corona yang semakin masif di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia, memang harus benar-benar diwaspadai.

Berbagai anjuran dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) hingga pemerintah tentang cara menjaga diri supaya terhindar dari paparan virus corona sebisa mungkin diikuti dengan disiplin.

Salah satu anjuran yang digaungkan di Indonesia adalah di rumah saja. Pemerintah menyarankan masyarakat bekerja dari rumah, belajar di rumah, bahkan beribadah di rumah. Langkah ini dinilai efektif lindungi mereka agar tak terpapar virus corona.

Jika tak ada keperluan yang mendesak disarankan untuk tidak pergi ke mana-mana. Selain itu, yang paling penting adalah menjaga jarak aman secara fisik supaya terhindar dari paparan Covid-19.

Anjuran lain yang sangat penting adalah rajin mencuci tangan dengan sabun dan upayakan tidak menyentuh area wajah. Ada juga saran memakai masker saat bepergian ke luar rumah supaya meredam penyebaran virus corona.

Cara Melindungi Anak dari Covid-19

Bagi orang dewasa, anjuran-anjuran itu cukup mudah dimengerti. Masalahnya, memberi pengertian terhadap anak-anak terkait cara pencegahan virus corona membutuhkan trik khusus.

Seperti apa cara-cara menjaga anak supaya tidak terpapar virus corona. Berikut delapan di antaranya seperti yang disarankan Dinas Kesehatan DKI Jakarta seperti dilansir Liputan6.com.

1. Ajari anak tidak menyentuh wajah karena mulut, hidung, dam mata dapat menjadi pintu masuk virus.

2. Agar anak tidak terpapar virus corona, pastikan anak tetap di rumah.

3. Ajari anak cuci tangan.

4. Jaga daya tahan tubuh anak.

5. Pantau kondisi anak.

6. Hindarkan anak dari kontak fisik dengan orang lain (jaga jarak minimal) 1 meter.

7. Bawa anak ke teras rumah atau halaman pada pagi hari agar mendapatkan sinar matahari.

8. Rutin bersihkan mainan anak dengan disinfektan (kandungan alkohol 70 persen).

Kiat Bagi Orang Tua

Pandemi Covid-19 telah mengubah kehidupan keluarga di seluruh dunia. Penutupan sekolah, bekerja jarak jauh, menjaga jarak fisik, ini tentu berat untuk diikuti semua orang, terutama bagi orang tua.

Unicef bekerja sama dengan Parenting for Lifelong Health melalui laman www.unicef.org memberikan serangkaian tips yang berguna sebagai petunjuk pengasuhan bagi orang tua dalam kondisi seperti ini.

1. Miliki waktu sendiri dengan anak

Tidak bisa bekerja? Sekolah ditutup? Khawatir tentang uang? Adalah normal untuk merasa stres dan kewalahan. Penutupan sekolah juga merupakan kesempatan untuk membuat hubungan yang lebih baik dengan anak-anak dan remaja kita. Miliki waktu pribadi dengan anak itu akan merasa menyenangkan. Itu membuat anak-anak merasa dicintai dan aman, dan menunjukkan kepada mereka bahwa mereka penting.

Sisihkan waktu untuk dihabiskan bersama setiap anak mungkin hanya 20 menit, atau lebih lama terserah kita. Itu bisa pada waktu yang sama setiap hari sehingga anak-anak atau remaja dapat menantikannya. Tanyakan kepada anak Anda apa yang ingin mereka lakukan Memilih membangun kepercayaan diri mereka.

Pertama Di Indonesia, Kota Tegal Terapkan New Normal Sejak 30 Mei 2020

2. Selalu berpikir positif

Sulit untuk merasa positif ketika anak-anak atau remaja kita membuat kita gila. Kita sering berakhir dengan mengatakan "Berhenti melakukan itu!". Tetapi anak-anak jauh lebih mungkin untuk melakukan apa yang kita minta jika kita memberi mereka instruksi positif dan banyak pujian untuk apa yang mereka lakukan dengan benar.

Gunakan kata-kata positif ketika memberi tahu anak Anda apa yang harus dilakukan; seperti "Tolong singkirkan pakaianmu" alih-alih "Jangan membuat kekacauan". Berteriak pada anak Anda hanya akan membuat Anda dan mereka lebih stres dan lebih marah.

Dapatkan perhatian anak Anda dengan menggunakan nama mereka. Berbicaralah dengan suara tenang. Cobalah memuji anak atau remaja Anda untuk sesuatu yang telah mereka lakukan dengan baik. Mereka mungkin tidak menunjukkannya, tetapi Anda akan melihat mereka melakukan hal yang baik itu lagi. Itu juga akan meyakinkan mereka bahwa Anda memperhatikan dan peduli.

Bisakah anak Anda benar-benar melakukan apa yang Anda minta? Sangat sulit bagi seorang anak untuk tetap diam di dalam sepanjang hari, tetapi mungkin mereka bisa diam selama 15 menit saat Anda sedang menelepon.

3. Membuat jadwal rutin

Covid-19 telah menghilangkan rutinitas kerja, rumah, dan sekolah kami sehari-hari. Ini sulit untuk anak-anak, remaja dan untuk Anda. Membuat rutinitas baru dapat membantu.

Buat jadwal untuk Anda dan anak-anak Anda yang memiliki waktu untuk kegiatan terstruktur serta waktu luang. Ini dapat membantu anak-anak merasa lebih aman dan berperilaku lebih baik.

Anak-anak atau remaja dapat membantu merencanakan rutinitas untuk hari itu - seperti membuat jadwal sekolah. Anak-anak akan mengikuti ini dengan lebih baik jika mereka membantu membuatnya. Sertakan olahraga setiap hari - ini membantu mengatasi stres dan anak-anak dengan banyak energi di rumah.

4. Tetap tenang dan jangan stres

Ini adalah waktu yang menegangkan. Jaga dirimu baik-baik, sehingga Anda dapat mendukung anak-anakmu. Jutaan orang memiliki ketakutan yang sama dengan kita. Temukan seseorang yang bisa Anda ajak bicara tentang perasaan Anda. Dengarkan mereka.

Hindari media sosial yang membuat Anda merasa panik. Kita semua terkadang butuh istirahat. Ketika anak-anak Anda tertidur, lakukan sesuatu yang menyenangkan atau santai untuk diri sendiri. Buatlah daftar kegiatan sehat yang suka Anda lakukan. Anda layak mendapatkannya!

5. Bicarakan tentang Covid-19

Bersedialah untuk berbicara. Mereka pasti sudah mendengar sesuatu. Diam dan rahasia tidak melindungi anak-anak kita. Kejujuran dan keterbukaan terhadap. Pikirkan tentang seberapa banyak mereka akan mengerti. Anda tahu yang terbaik.

Biarkan anak Anda berbicara dengan bebas. Ajukan mereka pertanyaan terbuka dan cari tahu berapa banyak yang sudah mereka ketahui. Termasuk bahaya bila kita termasuk anak terpapar virus tersebut.

Jelaskan bahwa Covid-19 tidak ada hubungannya dengan penampilan seseorang, dari mana asalnya, atau dari bahasa apa mereka berbicara. Beri tahu anak Anda bahwa mereka dapat berbelas kasih kepada orang-orang yang sakit dan mereka yang merawat mereka. Carilah kisah orang-orang yang bekerja untuk menghentikan wabah dan merawat orang sakit.


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya





Kolom

Langganan Konten

Pasang Baliho