Jakarta Diprediksi Tenggelam, Presiden AS Ingatkan Indonesia Pindah Ibu Kota

Presiden AS, Joe Biden, mengingatkan Indonesia segera memindahkan ibu kota negara karena proyeksi wilayah Jakarta tenggelam dalam 10 tahun.

 Underpass Kemayoran di persimpangan Jalan HBR Motik Kemayoran Jakarta, Selasa (25/2/2020), tenggelam. (Antara-Mentari Dwi Gayati)

SOLOPOS.COM - Underpass Kemayoran di persimpangan Jalan HBR Motik Kemayoran Jakarta, Selasa (25/2/2020), tenggelam. (Antara-Mentari Dwi Gayati)

Solopos.com, JAKARTA – Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, menyinggung soal kemungkinan Jakarta sebagai Ibu Kota Negara Indonesia tenggelam dalam 10 tahun ke depan dalam pidatonya di Pusat Kontra-Teorisme Nasional AS, Selasa (27/7/2021).Dia menyebut perubahan iklim menjadi ancaman terbesar yang dihadapi Departemen Pertahanan AS.

Dikutip dari Detik.com yang dilansir dari situs resmi White House, Jumat (30/7/2021), Biden mengatakan kenaikan permukaan air laut terus terjadi dan menenggelamkan dataran. Jika hal itu terus terjadi, maka akan banyak orang bermigrasi dan memperbutkan tanah yang subur.

Dia kemudian menyinggung hasil penelitian NASA yang memproyeksikan Jakarta bakal tenggelam dalam 10 tahun terakhir. Jika prediksi itu benar-benar terjadi, maka Indonesia harus memindahkan ibu kota negara.

“Tapi apa yang terjadi di Indonesia jika proyeksinya benar bahwa, dalam 10 tahun ke depan, mereka mungkin harus memindahkan ibu kotanya karena mereka akan berada di bawah air?” kata dia.

Baca juga: Cerita Pilu Warga Tanah Abrasi di Pesisir Demak yang Terancam Tenggelam

Jakarta Tenggelam

Dihimpun dari berbagai sumber, sebenarnya sudah ada banyak penelitian yang menyebutkan Kota Jakarta terancam tenggelam. Salah satunya adalah riset dari NASA yang belum lama ini menarik perhatian.

Dalam hasil penelitian terbaru, NASA meyebut wilayah Jakarta dan pulau reklamasi terancam tenggelam karena berbagai faktor. Mulai dari kenaikan muka air laut sebagai dampak pemanasan global, hingga penyedotan air tanah yang menyebabkan penurunan daratan.

Baca juga: Banjir Jakarta Telan 5 Korban Jiwa, Termasuk 4 Anak-Anak

Kondisi Jakarta yang terancam hilang ditelan air laut itu terlihat jelas di kawasan Jakarta Utara. Tanggul laut raksasa yang di bangun melintang di kawasan utara nyatanya tidak cukup kuat menahan hempasan air laut. Padahal tanggul sepanjang 1.200 meter dengan ketinggian mencapai 3 meter itu awalnya dibangun untuk menganstisipasi banjir rob di utara Jakarta.

Kepala Pusat Perubahan Iklim BMKG, Dodo Gunawan, dalam video Narasi TV pada 27 Februari 2018 lalu mengatakan kenaikan permukaan air laut menjadi masalah permanen yang menyebabkan ancaman Jakarta tenggelam semakin nyata. Akibatnya banjir rob selalu mengancam kehidupan warga di pesisir utara Jakarta.

 

Berita Terkait

Berita Terkini

Ealah, Bupati Bojonegoro Bagi-Bagi Bansos Disidak Wakilnya Sendiri

Bahkan ada kejadian lucu saat kegiatan sang bupati disidak oleh wakilnya sendiri.

Kena! Bupati Koltim Ditangkap Saat Hendak Ubah Tempat Transaksi Suap

Saat hendak meninggalkan rumah dinas itulah tim KPK langsung menangkap Bupati, Anzarullah dan beberapa ajudan.

Diduga Terima Rp2 Miliar, Irjen Pol Napoleon Jadi Tersangka Pencucian Uang

Penyidik menemukan aliran dana senilai Rp 2 miliar dari suap penghapusan red notice Djoko Tjandra.

Kebangeten! Baru Tiga Bulan Menjabat Sudah Korupsi, Dana Bencana Lagi....

Andi Merya bersama Kepala BPBD Koltim, Anzarullah pada Maret/Agustus 2021 menyusun proposal dana rehabilitasi, rekonstruksi pascabencana.

Pengamat Nilai Langkah PSI Menyerang Anies Baswedan Naif

Semua tokoh siapapun dia tidak hanya Anies ada plus dan minusnya.

Gilaa...Jadi Lahan Korupsi Alex Noerdin Cs., Masjid Sriwijaya Tak Selesai Dibangun

Alex Noerdin disebut menerima aliran dana Rp2,4 miliar terkait proyek pembangunan masjid.

Terlalu! Alex Noerdin Juga Jadi Tersangka Korupsi Dana Hibah Masjid

Alex Noerdin disebut menerima aliran dana Rp2,4 miliar terkait proyek pembangunan Masjid Raya Sriwijaya Palembang.

Update Covid-19 Hari Ini: Kasus Positif 2.720, Jatim Masih Terbanyak

Jawa Timur menyumbang kasus terbanyak pada hari ini yaitu 295 kasus.

Luhut Ingin Bagikan Uang Denda Rp100 Miliar dari Aktivis untuk Papua

Semestinya Luhut cukup menyampaikan klarifikasi atas penyampaian riset yang dilakukan Haris Azhar dan Fatia.

Jokowi Ingatkan Vaksinasi dan Prokes Jadi Kunci Pengendalian Covid-19

Presiden Jokowi mengatakan fokus pemerintah dalam  penanganan pandemi Covid-19 yaitu  percepatan vaksinasi dan penerapan protokol kesehatan.

3 Menteri Teken SKB, Ini Daftar Hari Libur Nasional 2022

Muhadjir Effendy menuturkan penetapan libur nasional dan cuti bersama tetap berdasarkan perkembangan pandemi Covid-19.

Emerson Yuntho Keluhkan Pungli di Samsat, Mahfud Md: Konkret Saja, Sebut!

Menko Pohukam Mahfud Md minta Emerson Yuntho untuk menyebut nama samsat yang masih melakukan praktik pungli agar bisa ditindak.

Tahun Depan Tak Ada Lagi BST Rp300.000/Bulan Lur

Mensos Tri Rismaharini mengisyaratkan tak akan ada lagi bantuan sosial tunai (BST) pada tahun depan.

Posko PPKM Desa Kunci Pelihara Disiplin Prokes

Kesadaran memelihara disiplin protokol kesehatan perlu partisipasi masyarakat dan peran posko PPKM di desa/kelurahan. Penurunan kasus yang terjadi beberapa pekan terakhir diyakini sebagai hasil kerja kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mulai dari darurat hingga level 1-4.

Luhut Juga Gugat Haris Azhar dan Fatia Rp100 Miliar, Pengacara: Tidak Bermartabat!

Selain melaporkan ke polisi, Luhut Pandjaitan juga mengugat perdata Haris Azhar dan Fatia Maulidiyanti senilai Rp100 miliar.

Nyalakan Lampu, Kaki Remaja Ini Tiba-Tiba Sakit, Ternyata Ada Peluru Nancap

Seorang siswi SMK di Palangkaraya tertembak paha kanannya akibat peluru nyasar. Diduga ada oknum anggota kepolisian yang lalai sehingga menyebabkan remaja 16 tahun itu tertembak.