Annggota Bawaslu Ratna Dewi Petalolo (kiri), Jumat (25/102019), menyerahkan Bawaslu Award 2019 dengan predikat Inovasi Pencegahan Terbaik Pemilu 2019 kepada Bawaslu Wonosobo yang diterima olah Ketua Bawaslu Kabupaten Wonosobo Sumali Ibnu Chamid. (Antara-Bawaslu Wonosobo)

Solopos.com, WONOSOBO — Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah meraih Bawaslu Award 2019 dengan predikat Inovasi Pencegahan Terbaik Pemilu 2019. Gelar itu diperoleh dalam penilaian antarkabupaten di Indonesia.

Ketua Bawaslu Wonosobo Sumali Ibnu Chamid di Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Sabtu (26/10/2019), mengatakan pemberian penghargaan tersebut berlangsung di Jakarta, Jumat (25/102019).

Sumali mengatakan Bawaslu Wonosobo pada Pemilu 2019 menyusun berbagai strategi pencegahan dalam menekan potensi pelanggaran. Langkah itu dibarengi dengan penumbuhan kesadaran warga menjadi bagian dalam pengawasan Pemilu.

Ada empat sasaran program, yakni pencegahan terhadap potensi pelanggaran yang dilakukan KPU dan jajarannya selaku penyelenggara pemilu, pencegahan terhadap peserta pemilu, pencegahan terhadap pemilih, dan pencegahan terhadap pihak-pihak yang wajib netral dalam pemilu. "Strategi pencegahan yang kita kembangkan dengan multi pendekatan dan multi segmen," tuturnya.

Ia menuturkan pelanggaran terhadap tahapan pemilu, misalnya, dalam pengawawasan pemutakhiran data pemilih mewajibkan setiap pengawas desa mendirikan posko aduan pengawasan, kemudian untuk menumbuhkan kesadaran pemilih menggunakan pendekatan berkolaborasi dengan para tokoh agama, pendekatan seni budaya dengan berbagai komunitas di Wonosobo.

“Semua upaya pencegahan tersebut, kemudian diperluas oleh aktivis media sosial dan media mainstream, karena kita juga ikat kerja sama dengan semua media," ujarnya.

Ia menyampaikan untuk memperkokoh pencegahan dan pengawasan pemilu sebagai kebutuhan publik, Bawaslu Wonosobo juga hadir ke sekolah tingkat SMA melalui pengembangan sekolah kader pengawasan pemilu, kemudian juga bekerja sama dengan perguruan tinggi agar mendorong mahasiswa ikut mengawasi pemilu.

"Napas kerja yang dibenamkan Bawaslu bersama rakyat awasi pemilu, maka kami wajib berkolaborasi dengan berbagai komponen masyarakat," ucapnya.

Upaya menumbuhkan kesadaran pemilih juga dilakukan Bawaslu Wonosobo, antara lain dengan melakukan pendampingan pembentukan desa dan kampung antipolitik uang, kemudian pada fase tahapan Pemilu 2019 mendorong semua pengawas TPS sebelum hari pencoblosan wajib hadir ke rumah warga mengecek undangan penggunaan hak pilih sekaligus mengajak pemilih menolak politik uang.

"Beragam pendekatan tersebut, tujuannya mewujudkan pemilu bersih dan bermartabat," katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Sumber: Antara


Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya

Kolom

Langganan Konten