Inilah The World Peace Committee, Organisasi Pimpinan Suami Astrid Suntani
Logo The World Peace Committee. (Facebook)

Solopos.com, SOLO – Nama Djuyoto Suntani kembali populer setelah istrinya, Astrid Sulastri, menyatakan siap maju melawan Gibran di Pilkada Solo 2020. Sebelumnya banyak hal-hal unik seputar dirinya yang menarik perhatian, termasuk soal statusnya sebagai President The World Peace Committee (TWPC) yang diklaim beranggotakan 202 negara dunia.

Saat berbincang dengan Solopos.com, Senin (10/8/2020), Djuyoto mengatakan The World Peace Committee dirikan 7 Maret 1997 di Basel, Swiss. Ada sembilan tokoh dunia yang mendirikan organisasi itu, termasuk dirinya.

“Saya pemrakarsa. Setelah kami dirikan, semua kepala negara kami surati untuk jadi anggota. Waktu itu ada Bill Clinton, Gorbachev, Mandela, Simon Perez dan sebagainya. Mereka jadi anggota awal. Tapi saat ini banyak yang sudah meninggal,” ujar dia.

Ternyata! Astrid Suntani Istri Djuyoto Suntani Presiden Organisasi Perdamaian Dunia

Ciptakan Peradaban Baru

Djuyoto menjelaskan The World Peace Committee didirikan untuk menciptakan satu peradaban Bumi. Semua makhluk Bumi adalah satu keluarga yang saling menyayangi. Organisasi ini juga aktif dalam mendamaikan berbagai sengketa antar-negara.

“Saat ini saya founder dan presiden. Mereka [pendiri lainnya] sibuk-sibuk, saya nganggur, enggak apa-apa lah saya yang bergerak melayani umat manusia di dunia. Kami menyelesaikan semua konflik di dunia. Tapi yang dimediakan orang barat,” tutur dia.

Djuyoto mencontohkan kerja The World Peace Committee dalam menyelesaikan konflik antara pemerintahan Kolombia dengan kelompok pemberontak FARC. Saat itu dia mengaku menaruh gong perdamaian dunia di Paipa, Kolombia, sebagai simbol persatuan Kolombia.

“Kami juga mendamaikan dua Korea. Kami itu yang sangat kongkret. Karena ada buktinya semua. Tapi diisukan media itu yang membuat orang barat. Karena dalam persepsi dan mindset manusia, orang barat lebih unggul. Padahal tidak,” kata dia.

Siapa Berani Lawan Gibran di Pilkada Solo 2020?

Fokus pada Perdamaian Dunia

Dalam kiprahnya mengajak terciptanya perdamaian di seluruh dunia, The World Peace Committee telah menaruh banyak gong perdamaian dunua. Seperti di Bali dan Ambon. Di Bali, gong perdamaian diletakkan di lokasi bekas terjadinya aksi terorisme bom bunuh diri.

“Pasca-bom Bali kami bicara dengan Pak SBY, saya bilang di balik musibah ada berkah. Pasti ada rencana besar Tuhan untuk indonesia. Saya lalu pasang gong perdamaian dunia. Saya pasang di lokasi bom Bali untuk menepis isu negatif,” urai dia.

Pemancing Hilang Tersapu Ombak Pantai Wediombo Gunungkidul

Isu yang dimaksud Djuyoto seperti Indonesia sarang terorisme, orang-orang Indonesia terbelakang, dan orang Indonesia suka kekerasan. Djuyoto juga pernah memasang gong perdamaian dunia di Pengli, China. Daerah itu dijuliki kota para dewa.

“Kota para dewa. Ada patung delapan dewa abadi. Saat pidato tanggal 20 Agustus 2004 saya katakan gong perdamaian dunia adalah dewa ke sembilan bangsa China. Dewa ke sembilan berasal dari nusantara atau bangsa Indonesia,” terang dia.



Tulis Komentar Anda

Berita Terkini Lainnya






Kolom