Ini Dia Daftar Pesawat Tempur Milik Indonesia, Gagah Banget!

Tahukah Anda bahwa kekuatan militer di suatu negara dapat dilihat dari armada perangnya? Nah berikut ini Solopos.com sajikan daftar pesawat tempur milik Indonesia.

 Pesawat berjenis T-50 I milik TNI AU yang dibeli untuk menggantikan pesawat berjenis HAWK MK-53 (tni-au.mil.id)

SOLOPOS.COM - Pesawat berjenis T-50 I milik TNI AU yang dibeli untuk menggantikan pesawat berjenis HAWK MK-53 (tni-au.mil.id)

Solopos.com, SOLO — Tahukah Anda bahwa kekuatan militer di suatu negara dapat dilihat dari armada perangnya? Nah berikut ini Solopos.com sajikan daftar pesawat tempur milik Indonesia.

Daftar pesawat tempur milik Indonesia yang ditulis Solopos.com ini belum termasuk dengan pesawat tempur Dassault Rafale. Kementerian Pertahanan Indonesia memesan 42 unit Dassault Rafale dari Prancis dengan perincian 30 varian kursi tunggal dan 12 varian dua kursi.

PromosiDaihatsu Rocky, Mobil Harga Rp200 Jutaan Jadi Cuma Rp99.000

Kementerian Pertahanan Indonesia menandatangani kesepakatan dengan Prancis untuk pembelian 6 unit pertama pesawat tempur tersebut pada awal Februari 2022. Sebanyak 6 pesawat itu akan sampai ke Indonesia dalam jangka waktu 4,5 tahun atau 56 bulan.

Bukan hanya Dassault Rafale dari Prancis, Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat telah menyetujui proposal yang diajukan Indonesia untuk membeli 36 unit pesawat tempur jenis F-15ID pada 10 Februari 2022.

Memiliki sejarah panjang dari masa penjajahan membuat Indonesia terus berupaya meningkatkan kekuatan militer. Daftar pesawat tempur milik Indonesia melansir dari laman World Directory of Modern Military Aircraft (WDMA), pada Selasa (9/8/2022), terdapat 280 pesawat yang aktif digunakan TNI Angkatan Udara dari total 445 pesawat yang dimiliki Indonesia.

Baca Juga : Ini Penampakan Lokasi Jatuhnya Pesawat Tempur Latih T-50i di Blora

Kemudian WDMA membuat daftar 280 pesawat tempur yang aktif digunakan di Indonesia, terdiri dari 65 jet tempur (fighter), 15 jet serang antigerilya, 28 helikopter, 46 pesawat angkut, 28 helikopter, 15 jet serang antigerilya, 120 pesawat latih/trainer, 1 pesawat tanker, dan 5 pesawat misi khusus.

Solopos.com akan membagikan informasi mengenai daftar pesawat jet tempur yang dimiliki Indonesia, seperti diintip dari kanal YouTube Lycma Mil-Tech, Selasa (9/8/2022) :

  1. Bae Hawk

Pesawat Tempur jenis HAWK-209
Pesawat Tempur jenis HAWK-209 yang saat ini masih dipergunakan oleh TNI AU. Indonesia sempat menggunakan HAWK MK-53, namun sejak 2015 pesawat tersebut telah dipensiunkan (airspace-review.com)

Daftar pesawat tempur pertama milik Indonesia adalah Bae Hawk. Pesawat tempur jenis latih lanjut ini dapat difungsikan sebagai pesawat tempur ringan. Pesawat tempur Bae Hawk buatan Inggris ini diproduksi British Aerospace pada tahun 1977.

Pesawat tempur milik Indonesia ini memiliki kecepatan maksimal 1.028 km/jam dengan ketinggian maksimal 13,5 km. Indonesia memiliki tiga seri pesawat tempur tersebut, yakni seri 50, seri 100, dan seri 200.

Baca Juga : DH-115 Vampire Pernah Dikira Benda Ajaib Melayang-Layang

TNI AU kali pertama menggunakan pesawat Hawk berseri MK-53 yang merupakan versi ekspor untuk Indonesia dari seri Hawk-50. Indonesia membeli pesawat tempur tersebut di antara tahun 1980 hingga tahun 1984 sebanyak 20 unit.

Pada tahun 1997 Indonesia mendatangkan pesawat Hawk seri 100 dan 200 dengan kode angka 9 sehingga di Indonesia disebut sebagai seri 109 dan 209. Perbedaan ada pada jenis kursi. Seri 109 memiliki kursi ganda sedangkan seri 209 memiliki kursi tunggal.

Senjata tambahan juga dapat dipasangkan kepada pesawat tempur milik Indonesia ini, seperti rudal dan berbagai jenis bom. Hingga kini Indonesia masih menggunakan pesawat Hawk seri 109 dan 209.

Hawk seri MK-3 tak lagi dipergunakan sejak tahun 2015. Jenis pesawat tempur milik Indonesia ini berhanggar di Skadron Udara 1 Pontianak dan juga Skadron Udara 12 Pekanbaru

  1. F16 Fighting Falcon

Pesawat tempur jenis F-16 Fighting Falcon milik TNI AU
Pesawat tempur jenis F-16 Fighting Falcon milik TNI AU saat gelar Operasi wilayah Kalimantan dan Ambalat (tni-au.mil.id)

Berikutnya daftar pesawat tempur milik Indonesia adalah F16 Fighting Falcon. Pesawat yang dibuat di Amerika ini mulanya diprodukdi oleh General Dinamics. Pada tahun 1993, pesawat F16 dibeli perusahaan Lockheed Martin.

Baca Juga : F-15ID Mendukung Stabilitas Ekonomi dan Politik Asia-Pasifik

Indonesia menggunakan pesawat dengan kecepatan maksimal 2.120 km/jam dengan ketinggian maksimal 15 km ini sejak tahun 1989. Indonesia memiliki 12 unit. Namun, banyak faktor menyebabkan jumlah pesawat tempur jenis ini hanya tinggal 8 unit di Indonesia. Faktor yang dimaksud seperti kerusakan hingga kecelakaan.

Pada tahun 2012 Indonesia mendapat hibah pesawat jenis ini dari eks Angkatan Udara Amerika sebanyak 24 unit. Meskipun hibah, Indonesia harus mengeluarkan biaya sekitar 750.000.000 USD untuk biaya pembaharuan. Proses pengadaan itu kemudian disebut Proyek Peace Bima Sena 2.

F16 Fighting Falcon menambah daftar pesawat tempur milik Indonesia. Pesawat tempur ini merupakan pesawat berjenis multiperan baik untuk serangan dari udara ke udara hingga serangan dari udara ke darat. Pesawat ini ditempatkan di Skadron Udara 3 Lanud Iswahjudi, Magetan, Jawa Timur dan Skadron Udara 16 Lanud Roesmin Nurjadin, Pekanbaru, Riau.

  1. T-50 I Golden Eagle

Pesawat berjenis T-50 I milik TNI AU
Pesawat berjenis T-50 I milik TNI AU yang dibeli untuk menggantikan pesawat berjenis HAWK MK-53 (tni-au.mil.id)

Berikutnya daftar pesawat tempur milik Indonesia yang digunakan TNI AU adalah pesawat berjenis T-50 I. Masih serupa dengan seri Hawk, yakni pesawat tempur latih lanjut yang digunakan sebagai pesawat tempur ringan.

Pesawat tempur milik Indonesia ini, T50 I Golden Eagle, dirancang oleh Korean Aerospace Industry bersama dengan Lockheet Martin pada akhir tahun 1990-an.

Baca Juga : Segini Harga 42 Jet Tempur Rafale Prancis yang Dibeli Indonesia

Indonesia membeli T-50 I pada tahun 2011 untuk menggantikan Hawk MK-53, yang setelahnya pada tahun 2015 resmi tidak dipergunakan lagi. Pesawat jenis ini mempunyai kecepatan maksimal 2.640 km/jam dan ketinggian maksimal 14.6 km.

Untuk persenjataan, pesawat tempur jenis T50 I mampu mengangkut roket rudal dan bom. Total senjata yang bisa diangkut adalah 3,7 ton. Pesawat T-50 I milik AU ini ditempatkan di Skadron 15 Lanud Iswahjudi, Magetan, Jawa Timur.

Melansir dari antaranews.com, beberapa waktu lalu tepatnya pada 18 Juli 2022 terjadi kecelakaan pesawat T-50 I di wilayah Blora, Jawa Tengah. Kecelakaan tersebut menyebabkan Lettu Pnb Allan Safitra Indra Wahyudi meninggal. Hingga kini masih dalam proses investigasi penyebab kecelakaan tersebut.

  1. EMB-314/A-29 (Super Tucano)

Pesawat Tempur berjenis EMB-314 Super Tucano.
Pesawat Tempur berjenis EMB-314 Super Tucano. Pesawat dengan penggerak baling-baling ini berhanggar di Lanud Abdurrahman Saleh, Malang, Jawa Timur.

Daftar pesawat tempur milik Indonesia yang berikutnya adalah EMB-314. Selain pesawat jet, TNI AU juga menggunakan pesawat dengan alat penggerak berupa baling-baling.

Pesawat tempur milik Indonesia yang satu ini diproduksi oleh Brazil. Pesawat tempur ini diproduksi secara massal pada tahun 2003.

Baca Juga : AS Izinkan Indonesia Beli Pesawat Tempur Anyar F-15EX

EMB 314 atau yang lebih sering dikenal sebagai A29 tidak dapat digunakan untuk melakukan serangan dari udara ke udara. Namun, pesawat tempur ini dapat berfungsi sebagai misi serangan darat (antigerilya). Artinya, pesawat ini dapat dipergunakan untuk melakukan pengintaian.

Pesawat tempur EMB-314 memiliki kecepatan maskimal 590 km/jam dan ketinggian maksimum 10 km. EMB-314 Super Tucano yang ada di dalam daftar pesawat tempur milik Indonesia ini dapat mengangkut beragam jenis persenjataan seperti bom cluster, rocket pod FFAR, maupun jenis rudal.

Maksimal berat senjata yang dapat dibawa oleh EMB-314 Super Tucano adalah 1,5 ton. Adapun pesawat berjenis EMB-314 ditempatkan di Skadron Udara 1 Lanud Abdurrahman Saleh, Malang, Jawa Timur.

  1. Sukhoi

Jenis pesawat Sukhoi SU30
Pesawat Sukhoi SU30, salah satu jenis Pesawat Sukhoi yang digunakan oleh TNI AU selain SU-27, SU 27-Skm, dan SU-30 Mk 2 (tni-au.mil.id)

Daftar pesawat tempur milik Indonesia yang selanjutnya adalah buatan Rusia. Pesawat tempur ini dirancang memiliki keunggulan di udara, namun seiring berjalannya waktu, SU 30 dapat difungsikan dengan misi serangan darat juga. Indonesia menggunakan kedua seri tersebut.

Mulanya, Indonesia telah lama menaksir jenis pesawat yang sebelumnya dipergunakan Angkatan Udara Uni Soviet pada tahun 1985 ini. Namun, masa krisis moneter menyebabkan Indonesia baru bisa mendatangkan 4 Sukhoi pada tahun 2003, masing-masing dua unit SU 27 Sk dan dua unit SU 30 Mk. Pesawat tempur SU 30 memiliki dua tempat duduk.

Baca Juga : Indonesia Beli Lagi 6 Pesawat T-50i Buatan Korea Selatan, Ini Kelebihannya

Kemudian, Indonesia menambah 6 unit pesawat Sukhoi SU 27 Skm dan SU 30 Mk2. Pada tahun 2014 Indonesia kembali membeli 6 unit pesawat Sukhoi berjenis SU 30 Mk2. Total pesawat tempur jenis Sukhoi yang dimiliki Indonesia ada 16 unit. Pesawat tempur ini diletakkan di Skadron Udara 11 Lanud Hasanuddin, Makassar,

Sukhoi juga dilengkapi beragam persenjataan yang ada pada sisi kanan badan pesawat. Beban senjata tambahan yang dapat diangkut oleh Sukhoi seperti bom atau rudal adalah 8,2 ton.

Daftar dan berlangganan Espos Plus sekarang. Cukup dengan Rp99.000/tahun, Anda bisa menikmati berita yang lebih mendalam dan bebas dari iklan dan berkesempatan mendapatkan hadiah utama mobil Daihatsu Rocky, sepeda motor NMax, dan hadiah menarik lainnya. Daftar Espos Plus di sini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Solopos.com - Panduan Informasi dan Inspirasi

Berita Terkait

Berita Lainnya

      Berita Terkini

      7 Oktober Ditetapkan Jadi Hari Bakti Pendamping Desa

      7 Oktober merupakan momentum kali pertama para pendamping desa diterjunkan untuk membantu pembangunan Indonesia dari desa atau pinggiran.

      Video Tragedi Kanjuruhan Dihapus Polisi, LPSK: Tidak Profesional

      Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu menyatakan penghapusan video sebagai barang bukti tragedi Kanjuruhan, dinilai LPSK sebagai perbuatan yang berlebihan.

      Agar Warga Tertarik, Pemerintah Perlu Beri Diskon Pembelian Kendaraan Listrik

      Biaya manufaktur, supply chain, hingga pembelian unit jadi kendaraan listrik berperan besar dalam mempecepat elektrifikasi sektor transportasi.

      BMKG: Puncak Musim Penghujan pada Desember 2022 hingga Januari 2023

      Sebagian besar wilayah di Indonesia akan memasuki puncak musim penghujan pada Desember 2022 hingga Januari 2023.

      Polri: 6 Tersangka Tragedi Kanjuruhan Kena Pasal Berbeda

      Keenam tersangka tragedi Kanjuruhan dikenakan pasal berbeda sesuai peran masing-masing.

      Anies Kunjungan ke Kantor DPP Partai Demokrat Seusai Deklarasi Capres

      Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berkunjungan ke kantor Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat, Menteng Jakarta Pusat, Jumat (7/10/2022).

      CEO Freeport McMoran Ingin Tambah Jumlah Karyawan Asli Papua

      Chairman of the Board and CEO Freeport McMoRan (FCX) Richard C. Adkerson mengatakan sebagian besar karyawan PT Freeport Indonesia (PTFI) telah didominasi oleh orang Papua asli sejak 1996.

      Bos Freeport McMoRan Janjikan Bangun Smelter di Papua

      Chairman of the Board and CEO Freeport McMoRan (FCX) Richard C. Adkerson mengatakan pihaknya tengah mencari peluang untuk ikut mengembangkan pabrik pemurnian dan pengolahan mineral logam atau smelter di Papua. 

      Bea Cukai Tak Temukan Beras Impor Ilegal di Jambi

      Bea Cukai tidak menemukan beras impor ilegal. Justru menemukan barang selundupan pupuk dan produk kacang-kacangan.

      Kementerian Luar Negeri Pastikan Tidak Ada WNI Korban Penambakan di Thailand

      Kementerian Luar Negeri memastikan tidak ada WNI yang menjadi korban penembakan massal di Thailand

      OPEC+ Pangkas Target Produksi, Harga Minyak Melojak

      Harga minyak melonjak pada akhir perdagangan Kamis (6/10/2022) hingga mencatat kenaikan untuk sesi keempat berturut-turut. Pemicunya, Organization of the Petroleum Exporting Countries Plus (OPEC+) setuju memangkas target produksi sebesar 2 juta barel per hari.

      Enam Tersangka Tragedi Kanjuruhan Punya Kesalahan Berbeda

      Tiga tersangka tragedi Kanjuruhan dijerat dengan Pasal 359 dan/atau Pasal 360 dan/atau Pasal 103 ayat (1) juncto Pasal 52 Undang-Undang RI Nomor 11 Tahun 2022 tentang Keolahragaan.

      Kader PPP Jakarta Dukung Ganjar Pranowo Maju ke Pilpres 2024

      Alasan dukungan karena Ganjar dianggap bagian dari keluarga PPP, yakni jika dilihat kakek-neneknya pernah menjabat sebagai Ketua DPC PPP dan anggota dewan dari PPP.

      Total Ada 11 Tembakan Gas Air Mata, Tujuh ke Arah Tribune Stadion Kanjuruhan

      Kekacauan yang melibatkan ribuan suporter Arema FC di Stadion Kanjuruhan itu berujung tewasnya 131 penonton.

      Ketua DPR: Rusia Ingin Garap Proyek Kereta Api di IKN Nusantara

      Indonesia saat ini masih menunggu soal kelanjutan dari tawaran Presiden Putin untuk mengembangkan transportasi kereta api di IKN Nusantara.

      Katarak Penyebab Tertinggi Kebutaan di Indonesia

      Hasil survei RAAB tahun 2014-2015, di Indonesia ada 15 provinsi menunjukkan angka kebutaan lebih dari tiga persen dengan penyebab kebutaan tertinggi adalah katarak.