Tutup Iklan

Ini Analisa Peneliti atas Basal yang Dibawa Chang’e dari Bulan

Sampel basal yang dibawa misi Chang'e-5 dari bulan ke bumi dibagikan ke para peneliti.

 Sampel basal dari bulan yang diboyong ke bumi melalui misi Chang'e-5. (Gambar: twitter.com)

SOLOPOS.COM - Sampel basal dari bulan yang diboyong ke bumi melalui misi Chang'e-5. (Gambar: twitter.com)

Solopos.com, SOLO – China telah mengumumkan daftar lembaga penelitan penerima sampel bulan yang sebelumnya diboyong ke bumi melalui misi Chang’e-5. Sampel batuan seberat 17,9 gram tersebut bakal dibagi menjadi 51 lot dan bakal diserahkan kepada ilmuwan dari 17 institusi.

Mengutip Chinadaily.com, misi Chang’e-5 membawa sampel dari bulan berupa material pada 17 Desember lalu. Misi ini adalah pertama kali setelah 40 tahun misi Apollo oleh AS dan Luna oleh Uni Soviet.

Pada kesempatan pertama, sampel didistribusikan ke 13 lembaga penelitan, tepatnya pada 12 Juli lalu. Para peneliti dari Institut Geologi dan Geofisika Akademi Ilmu Pengetahuan China mempresentasikan hasil mereka dalam tiga makalah, Selasa (19/10/2021).

Baca Juga: Bawa Batuan dari Bulan, China Buktikan Lava Usia Miliaran Tahun

Analisis mereka terhadap basal, sejenis batuan yang terbentuk selama letusan gunung berapi, tidak hanya menunjukkan bahwa sampel bulan adalah yang termuda, tetapi juga memberikan data baru tentang komposisi dan kadar air interior bulan, menawarkan wawasan baru tentang permukaan bulan. evolusi termal.

Vulkanisme adalah tanda bahwa benda langit masih dinamis, dan mempelajari vulkanisme planet dapat mengungkap komposisi dalam dan evolusi termal planet. Vulkanisme bulan paling aktif di sisi dekat bulan, meliputi sekitar 17 persen permukaan bulan.

Ahli Geokimia sekaligus seorang akademisi di Institut Geologi dan Geofisika, Li Xianhua mengatakan para ilmuwan selalu tertarik untuk mencari tahu kapan tepatnya vulkanisme bulan dimulai dan berakhir, serta mekanisme pembentukan vulkanisme terbaru.

Baca Juga: Ilmuwan Ramal Matahari Mati dan Manusia Bisa Ngungsi ke Jupiter

Penanggalan radioisotop sebelumnya dari sampel bulan yang dibawa kembali oleh misi Apollo dan Luna menunjukkan bahwa sebagian besar aktivitas vulkanik bulan berhenti sekitar 2,9 miliar atau 2,8 miliar tahun yang lalu. Sampel tersebut dikumpulkan dalam jarak 30 derajat dari ekuator bulan dan tidak dapat mewakili permukaan bulan yang besar.

Chang’e -5 mendarat di wilayah Oceanus Procellarum, jauh dari lokasi pengambilan sampel Apollo dan Luna dan diyakini sebagai salah satu situs basal kuda betina termuda di bulan. Para ilmuwan telah menggunakan kronologi penghitungan kawah, metode penanggalan lain berdasarkan jumlah kawah, untuk memprediksi kemungkinan aliran lava antara 3 miliar dan 1 miliar tahun yang lalu.

Baca Juga: Alga Bikinan Klaten Mendunia, Jadi Makanan Astronaut Rusia dan Amerika

“Tetapi 3 hingga 1 miliar tahun adalah jarak yang sangat panjang dengan banyak ketidakpastian, dan karena kurangnya sampel muda, usia dan mekanisme pembentukannya tidak dapat ditentukan,” kata Li.

Setelah mempelajari isotop batuan, Li dan rekan-rekannya mengkonfirmasi bahwa basal Chang’e 5 berasal dari lava letusan yang sama, yang terjadi sekitar 2 miliar tahun yang lalu, menunda akhir aktivitas vulkanik Bulan sebesar 800 juta hingga 900 juta tahun.  Temuan mereka juga membantu membuat tolok ukur untuk mengkalibrasi model kronologi penghitungan kawah dengan lebih baik.

Baca Juga: Mendarat di Gurun Gobi, 3 Astronaut China Ditandu

Sementara itu, penyebab aktivitas vulkanik terbaru bulan masih menjadi teka-teki. Li mengatakan komunitas ilmiah telah mengusulkan dua kemungkinan penjelasan, yakni mantel bulan yang kaya akan unsur radioaktif untuk menyediakan sumber panas dan atau yang kaya air untuk menurunkan titik leleh.

Para ilmuwan  sebelumnya telah menemukan  wilayah aktif vulkanik di bulan yang kaya akan beberapa elemen penghasil panas tertentu. Seperti kalium, tanah jarang dan fosfor. Unsur-unsur itu diyakini terkait dengan vulkanisme sisi dekat dengan menyediakan sumber panas.

Baca Juga: Seperti Meteror Jatuh, Satelit Mata-Mata Rusia Gagal Ngorbit

Tetapi peneliti Yang Wei dan anggota timnya menemukan bahwa kandungan unsur-unsur yang tinggi dalam sampel tidak berasal dari mantel bulan atau titik dimana lava biasanya terbentuk. Ini sekaligus menjadi bantahan  penelitian sebelumnya dengan teknik penginderaan jauh tanpa sampel.  Atau dalam arti lain, komposisi yang lebih dalam tidak dapat dideteksi.


Berita Terkait

Espos Plus

Cerpen Selendang Bidadari

+ PLUS Cerpen Selendang Bidadari

Siapa tahu keberadaan bidadari itu bukanlah sekadar dongeng seperti pemikirannya selama ini. Mereka sedang mandi saat ini dan Darodin ingin mencuri selendangnya, satu saja.

Berita Terkini

Semeru Termasuk Gunung Api Strato, Ini Ciri-Cirinya saat Meletus

Bentuk gunung api strato atau kerucut berlapis ini cukup mudah dijumpai di Indonesia, termasuk pula Gunung Semeru.

Telkomsel Gelar Lomba Game Berhadiah Rp1,1 Miliar, Dorong Ladies Battle

Telkomsel gelar lomba game berhadiah total Rp1,1 miliar.

Wapres Tak Mau Umat Islam Terombang-ambing Arus Perkembangan Teknologi

Wakil Presiden Ma'ruf Amin berharap umat Islam adaptif menghadapi perubahan teknologi.

Foto Satelit NASA Tangkap Gambar Sendawa Gunung Semeru

Foto gumpalan asap aktivitas Gunung Semeru yang pernah ditangkap oleh NASA.

Menkominfo: Akhir 2022, Internet Tersedia di 83.548 Desa/Kelurahan

Menteri Kominfo menyebut layanan internet bakal tersedia di desa dan kelurahan seluruh Indonesia pad akhir 2022.

Asus ROG Phone 5s Dirilis Besok, Dibanderol Berapa Duit?

Asus ROG Phone 5s bakal dirilis di Indonesia Sabtu (4/12/2021).

Menteri Johnny Bicara Peluang Besar Digitalisasi Keuangan Syariah

Menkominfo Johnny G Plate menggambarkan potensi digitalisasi ekonomi syariah.

Ini Dia 5 Game Terbaik 2021 Versi Apple

Lima game terbaik 2021 versi Apple.

Kebakaran Gedung Cyber: Shopee Gangguan Tapi Pastikan Transaksi Aman

Shopee pastikan gangguan aplikasi terkait kebakaran Gedung Cyber di Jakarta Selatan.

Shopee Umumkan Gangguan Setelah Kebakaran di Gedung Cyber 1

Shopee umumkan alami gangguan beberapa jam setelah peristiwa kebakaran Gedung Cyber 1.

Hujan Meteor, Gerhana Matahari, hingga Super New Moon Sambut Desember

Sejumlah fenomena astronomis bakal terjadi di pekan pertama Desember 2021.

Kawal Presidensi G20, Kominfo Luncurkan Website Baru

Kementerian Kominfo luncurkan website baru untuk dukung Presidensi G20 Indonesia.

Polisi Ingatkan Pengguna Instagram Tak Terpancing `Add Yours`

Polisi soroti celah pencurian data dari tren Add Yours pada aplikasi Instagram.

Malas Mengetik? Pengguna WhatsApp Bisa Balas Pesan Pakai Cara Ini

Google Voice bisa dimanfaatkan membalas pesan WhatsApp tanpa mengetik.

Ini Dia Pintasan Baru yang Disiapkan Google Voice

Google Voice siapkan fitur pintasan baru.

Gass! Xiaomi 12 Bakal Pakai Chipset Snapdragon 8 Gen 1

Bos Xiomi Lei Jun mengumumkan Xiomi 12 bakal didukung chipset terbaru Qualcomm yakni Snapdragon 8 Gen 1.