India Dihantam Gelombang Panas 49,2 Derajat Celcius

Gelombang panas itu merupakan yang kelima di Kota Delhi, India sejak Maret 2022.

 Polisi memeriksa pengguna jalan saat pelaksanaan karantina wilayah akhir pekan di New Delhi, India, Sabtu (17/4/2021). (Anadolu Agency/Imtiyaz Khan)

SOLOPOS.COM - Polisi memeriksa pengguna jalan saat pelaksanaan karantina wilayah akhir pekan di New Delhi, India, Sabtu (17/4/2021). (Anadolu Agency/Imtiyaz Khan)

Solopos.com, JAKARTA — Beberapa wilayah di Delhi, India dihantam gelombang panas mencapai 49,2 derajat Celcius (120,5F).

Gelombang panas itu merupakan yang kelima di kota itu sejak Maret 2022.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Melansir laman BBC, Rabu (18/5/2022), otoritas setempat meminta orang-orang untuk mengambil tindakan pencegahan karena suhu akan tetap tinggi.

Mereka memperingatkan panas dapat menyebabkan masalah kesehatan bagi yang rentan, termasuk bayi, orangtua dan orang dengan penyakit kronis.

Departemen Urusan Cuaca India menyebutkan, negara bagian Himachal Pradesh, Haryana, Uttarakhand, Punjab, dan Bihar secara khusus telah mengalami kenaikan suhu dalam beberapa hari terakhir.

Baca Juga: Gelombang Panas Renggut 1.500 Nyawa di Prancis

Lembaga tersebut menambahkan suhu kemungkinan akan turun 2-4 derajat Celcius di beberapa daerah.

Gelombang panas yang parah telah membuang jutaan nyawa dan mata pencaharian di India utara musim panas ini.

Awal bulan ini, Perdana Menteri Narendra Modi meminta kepala menteri negara bagian untuk menyusun rencana untuk mengurangi dampak panas ekstrem karena suhu naik lebih cepat dari biasanya.

Baca Juga: Gelombang Panas 40 Derajat Celcius Picu Kebakaran Hutan di Spanyol

Sementara, gelombang panas biasa terjadi di India, terutama pada bulan Mei dan Juni, musim panas dimulai awal tahun ini dengan suhu tinggi dari bulan Maret, ketika gelombang panas pertama tiba.

Suhu maksimum rata-rata untuk bulan itu adalah yang tertinggi dalam 122 tahun.

Pusat Sains dan Lingkungan, sebuah wadah pemikir, mengatakan gelombang panas awal tahun ini telah mempengaruhi sekitar 15 negara bagian, termasuk negara bagian Himachal Pradesh di utara yang biasanya dikenal dengan suhu yang menyenangkan.

Baca Juga: Jalan Aspal di India Meleleh Akibat Gelombang Panas

Banyak ahli mengatakan India sekarang merekam gelombang panas yang lebih intens dan sering dengan durasi yang lebih lama Naresh Kumar, seorang ilmuwan senior di Departemen Meteorologi India (IMD), mengaitkan gelombang panas saat ini dengan faktor atmosfer lokal.

Yang utama adalah gangguan barat yang lemah atau badai yang berasal dari wilayah Mediterania yang berarti sedikit curah hujan pra-musim di India barat laut dan tengah.

Antisiklon atau area bertekanan atmosfer tinggi tempat udara tenggelam juga menyebabkan cuaca panas dan kering di beberapa bagian India barat pada bulan Maret.

Baca Juga: Malaysia Diterjang Gelombang Panas, Suhu Udara Sampai 40 Derajat

Panen Gandum Efeknya para petani mengatakan lonjakan suhu yang tak terduga telah mempengaruhi panen gandum mereka, sebuah perkembangan yang berpotensi memiliki konsekuensi global karena gangguan pasokan akibat perang Ukraina.

Panas juga memicu peningkatan permintaan listrik, yang menyebabkan pemadaman di banyak negara bagian dan kekhawatiran akan kekurangan batu bara.

Musim panas selalu melelahkan di banyak bagian India, terutama di wilayah utara dan tengah.

Bahkan sebelum AC dan pendingin air mulai terjual dalam jutaan, orang telah menemukan cara mereka sendiri untuk mengatasi panas dengan menjaga air tetap dingin di kendi tanah hingga menggosok mangga mentah di tubuh mereka untuk menangkal serangan panas.

Baca Juga: Disapu Gelombang Panas, Suhu di India Capai 51 Derajat Celsius

Tetapi banyak ahli mengatakan India sekarang merekam gelombang panas yang lebih intens dan sering dengan durasi yang lebih lama.

Roxy Mathew Koll, seorang ilmuwan iklim di Institut Meteorologi Tropis India, setuju bahwa beberapa faktor atmosfer telah menyebabkan gelombang panas saat ini.

Tetapi menambahkan semua itu, katanya, adalah pemanasan global.

“Itulah penyebab utama peningkatan gelombang panas,” katanya.

Baca Juga: Disapu Gelombang Panas, Suhu di India Capai 51 Derajat Celsius

Dia juga menambahkan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk menghubungkan perubahan iklim dengan fluktuasi cuaca lain yang tidak terlalu ekstrem.

Artikel ini telah tayang di Bisnis.com dengan judul “India Dihantam Gelombang Panas 49,2 Derajat Celcius

Sumber: bisnis

Simak berbagai berita pilihan dan terkini dari Solopos.com di Grup Telegram "Solopos.com Berita Terkini". Klik link https://t.me/soloposdotcom kemudian join/bergabung. Pastikan Anda sudah menginstall aplikasi Telegram di ponsel.

Solopos.com Berita Terkini

Berita Terkait

Berita Lainnya

Espos Plus

Kondisi Global Ancam Stok Gandum Lokal dan Menakar Peluang Budidaya 

+ PLUS Kondisi Global Ancam Stok Gandum Lokal dan Menakar Peluang Budidaya 

Kondisi global seperti Perang Rusia-Ukraina dan larangan ekspor gandum oleh India telah berdampak pada meningkatnya harga dan pasokan gandum lokal, yang dikhawatirkan berpengaruh pada produksi makanan olahan gandum, lalu bagaimana peluang budidaya di Indonesia?

Berita Terkini

Geger Dana di ACT, Manajemen Pangkas Gaji Pimpinan

Aksi Cepat Tanggap (ACT) mengaku telah memangkas besaran gaji serta operasional bagi para petingginya.

Kondisi Global Ancam Stok Gandum Lokal dan Menakar Peluang Budidaya 

Kondisi global seperti Perang Rusia-Ukraina dan larangan ekspor gandum oleh India telah berdampak pada meningkatnya harga dan pasokan gandum lokal, yang dikhawatirkan berpengaruh pada produksi makanan olahan gandum, lalu bagaimana peluang budidaya di Indonesia?

Pemprov DKI Evaluasi Kerja Sama dengan ACT, Bakal Diputus?

Pemprov DKI menggandeng ACT untuk beberapa program di antaranya gerakan membantu UMKM DKI.

Siapa Capres yang Diusung KIB di Pilpres 2024? Ini Jawaban Ketum Golkar

Airlangga Hartarto pernah menyampaikan KIB memprioritaskan kader anggotanya sendiri untuk bisa diusung dalam Pilpres 2024.

Airlangga: Penanganan Covid-19 RI Lebih Baik dari Negara Lain di Dunia

Dalam ratas juga disampaikan 7-day moving average kasus Covid-19 Indonesia yang relatif lebih rendah dibandingkan beberapa negara di dunia.

Bertemu Menko Airlangga, Ini Harapan Pembalap Mario Aji

Harapan terus mendapatkan dukungan pemerintah itu diungkapkan Mario Aji saat bertemu Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto.

Hikmah Nostalgia Bersama Mahakarya Pembesar Sastra Indonesia

Nostalgia bersama mahakarya pembesar sastra Indonesia mengingatkan bahwa sastra bukan hanya tentang susunan kata dan kalimat berbunga-bunga.

Menilik Fasilitas Mewah Haji Furoda Tanpa Antre Berbiaya Rp300 Juta

Sejumlah fasilitas mewah ditawarkan kepada calon haji furoda tanpa antre dengan biaya mulai Rp225 juta hingga Rp300 juta.

Diduga Mutilasi Anak Kandung, Ayah Terancam Penjara 15 Tahun

Arharubi, 42, terancam hukuman 15 tahun karena diduga tega memutilasi anak kandungnya sendiri yang berusia 10 tahun.

Sejarah Hari Ini: 4 Juli 1776 Kemerdekaan Amerika Serikat

Berbagai peristiwa penting dan bersejarah terjadi dari tahun ke tahun pada 4 Juli.

Boyolali Jadi Daerah Wabah, Berapa Total Ternak Suspek PMK?

Kabupaten Boyolali ditetapkan menjadi daerah wabah penyakit mulut dan kuku atau PMK. Total ternak suspek PMK di Boyolali saat ini sekitar 4.642.

Faktor Penyebab Hubungan Inses dan Dampaknya Bagi Keturunan

Kelainan genetik yang berujung meninggalnya bayi seusai dilahirkan merupakan salah satu dampak buruk dari hasil hubungan sedarah atau inses.

Iduladha di Indonesia & Arab Saudi Berbeda, Ini Penjelasan Ilmiahnya

Di bawah ini terdapat penjelasan ilmiah terkait perbedaan Hari Raya Iduladha di Indonesia dan Arab Saudi menurut Kementerian Agama RI.

Mengembalikan Musik Metal ke Jantung Klenengan

Rencana konser grup band rock progresif Dream Theater dan rencana penyelenggaraan lagi Rock in Solo pada 2022 layak disebut ikhtiar mengembalikan musik metal ke jantung klenengan.

Kenapa Iduladha 2022 di Indonesia dan Arab Saudi Berbeda?

Kira-kira kenapa Hari Raya Iduladha di Indonesia dan Arab Saudi jatuh pada tanggal yang berbeda? Ini jawaban dan penjelasan Kementerian Agama (Kemenag) RI.

Ridwan Kamil dan Komunikasi Politik Menuju 2024

Pengelolaan citra atau image management yang dilakukan oleh Ridwan Kamil terlihat unik.