Ibas Sebut Indonesia Bisa Jadi Negara Gagal Karena Covid-19, Luhut: Apa Sih yang Sudah Ia Kerjain?

Menko Marinvest, Luhut B Pandjaitan, sebut pernyataan Ibas bak omongan anak kecil saat menyinggung Indonesia negara gagal.

 Luhut Binsar Pandjaitan. (Dok. Bisnis)

SOLOPOS.COM - Luhut Binsar Pandjaitan. (Dok. Bisnis)

Solopos.com, JAKARTA — Upaya penanganan pandemi Covid-19 yang dilakukan pemerintah sejauh ini belum benar-benar bisa mengendalikan lonjakan kasus.  Kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) belakangan menuai pro dan kontra.

Ada yang menyebut kebijakan ini tepat, tetapi tak sedikit yang menganggap PPKM sia-sia karena tak berdampak signifikan dalam menekan angka penularan Covid-19.

Salah satu sorotan muncul dari elite Partai Demokrat, Edhie Baskoro Yudhoyono alias Ibas. Ibas yang baru saja menerima gelar doktor dari Institut Pertanian Bogor itu bahkan menyinggung soal negara gagal atau failed nation.

AHY & Ibas Kritik Penanganan Covid-19 Jokowi

Putra Susilo Bambang Yudhoyono itu menyebutkan bahwa Covid-19 terus mengganas, akibatnya keluarga dan lingkungan tempat tinggal banyak yang terpapar saat ini. “Sampai kapan bangsa kita akan terus begini? Jangan sampai negara kita disebut failed nation karena tak mampu menyelamatkan rakyatnya,” tukasnya dikutip dari akun Twitter Fraksi Partai Demokrat awal Juli lalu.

Pernyataan Ibas rupanya tak terlalu digubris oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Pernyataan Luhut disampaikan menanggapi pertanyaan dari Andy F Noya dalam acara Kick Andy Double Check.

“Saya mau mengklafikasi beberapa tudingan miring ya. Karena ada salah satu pimpinan partai mengungkapkan rasa khawatir dia. Karena pemerintah gagal menangani pandemi. Maka negara kita akan menjadi negara gagal,” demikian pertanyaan Andy F Noya kepada Luhut yang dikutip Senin (26/7/2021).

Baca Juga: Coba Kelabui Petugas, Rokok Ilegal Dimasukkan ke Ambulans yang Diangkut Truk, Terbongkar di Tegal

Luhut segera menyambar pertanyaan Andy F Noya. Menurut mantan perwira Komando Pasukan Khusus (Kopassus) itu sampai saat ini belum ada satupun negara yang berhasil menangani pandemi.

“Saya mau tanya kepada beliau itu, tunjukan negara yang telah berhasil mengatasi pandemi. Kan enggak ada,” kata Luhut merespons pernyataan Andy Noya.

Omongan Anak Kecil

Amerika Serikat, kata Luhut, negara adidaya yang sangat besar juga mengalami nasib yang sama dengan Indonesia. Kasus di negeri Paman Sam juga banyak. Bahkan di Los Angeles kasusnya mencapai ribuan persen karena Covid-19 varian Delta.

“Jangan pernahlah dia atau siapa pun merasa paling tahu. Enggak ada,” ujar Luhut.

Baca Juga: Airlangga Sebut Pemerintah Tambah Bansos Saat PPKM Level IV, Ini Perinciannya

“Jadi kekhawatiran itu berlebihan menurut Anda?” tanya Andy lagi.

“Oh ya, itu terlalu berlebihan. Aduh negara gagal, dia merintah apa sih yang dia kerjain. Yang ngomong itu saya tahulah siapa itu. Tapi ya udahlah,” ucap Luhut.

“Anda tahu dan Anda anggap itu omongan anak kecil?” celetuk Andy.

“Ya lah anak kecil,” tegas Luhut.

Sepeti diketahui, penerapan PPKM baik darurat maupun Level 4 belum optimal menurun angka infeksi virus Corona. Oleh karena itu, Presiden Joko Widodo memperpanjang PPKM Level 4 hingga 2 Agustus 2021.

Jokowi mengatakan bahwa selama 23 hari melaksanakan PPKM baik darurat maupun level 4, pemerintah telah melihat adanya tren perbaikan dalam pengendalian pada laju Covid-19. Dia menuturkan, laju kasus harian, tingkat keterisian rumah sakit hingga kasus positif menunjukan tren penurunan seperti yang terjadi di sejumlah provinsi di Jawa. Kendati demikian, dia meminta masyarakat tetap harus berhati-hati dalam menyikapi varian Delta akibat penularan yang cukup cepat.

Baca Juga: Baliho Puan Maharani Ditulisi “Open BO”, PDIP Lapor Polisi

Pertimbangan aspek kesehatan juga dihitung secara cermat bersamaan dengan aspek ekonomi. Jokowi menyebutkan bahwa pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari masyarakat juga menjadi prioritas pemerintah. “Dengan mempertimbangkan aspek kesehatan aspek ekonomi dan dinamika sosial, saya memutuskan untuk melanjutkan penerapan PPKM level 4 dari tanggal 26 Juli sampai dengan 2 Agustus 2021,” katanya melalui keterangan video, Minggu (25/7/2021).

Berita Terkait

Berita Terkini

Klaster Corona Muncul di Sejumlah Sekolah, Nadiem: PTM Jalan Terus!

Sekolah bakal ditutup sementara jika ada klaster corona yang ditemukan.

Dilaporkan Menteri Luhut ke Polisi, Pembela HAM Mengadu ke Komnas HAM

Jika tuntutan ganti rugi itu dikabulkan hakim, Luhut ingin uang tersebut diserahkan kepada rakyat Papua.

Kunjungan Kerja Di Cilacap, Presiden Jokowi Sempatkan Lepas Tukik di Pantai Kemiren

Selain sejumlah agenda kegiatan, Presiden Jokowi menyempatkan diri melepas tukik atau anak penyu di Pantai Kemiren, Cilacap.

Ada 9 Agenda Penting RI di Sidang Umum PBB. Apa Saja?

Pertemuan para Menlu dari negara G20 dengan mengajak setiap anggota turut mengatasi krisis kemanusiaan di Afghanistan.

Sebulan Berlalu, Pembunuh Ibu dan Anak di Subang Masih Gelap. Ada Apa?

Ada 55 CCTV yang diperiksa penyidik yang tersebar dari Kota Bandung menuju TKP pembunuhan ibu dan anak di Subang.

Penyerangan terhadap Ustaz Kerap Terjadi, Muhammadiyah: Polisi Harus Kerja Keras

Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol. Goldenhardt mengatakan Ustaz Chaniago dipukul dengan tangan kosong.

Terbelit Kasus Suap, Berapa Harta Azis Syamsuddin?

Politikus Golkar itu juga tercatat memiliki cukup banyak koleksi kendaraan bermotor.

Alex dan Azis, Dua Batu Sandungan Partai Golkar Menuju 2024

Alex Noordin dan Azis Syamsuddin telah ditetapkan sebagai tersangka atas kasus dugaan korupsi yang berbeda.

Resmi! Eks Mensos Juliari Batubara Jadi Penghuni LP Tangerang.

Bila harta Juliari tidak mencukupi, maka akan diganti dengan pidana penjara selama 2 tahun.

Dari Teman, Kini SBY dan Yusril Saling Berhadapan

Yusril berpendapat jangan ada partai yang dibentuk dan dikelola 'suka-suka' oleh para pendiri atau tokoh-tokoh penting yang dilegitimasi oleh AD/ART.

Sebelum Azis, 2 Pimpinan DPR Ini Lebih Dulu Jadi Pesakitan. Siapa Mereka?

Setya Novanto sempat mundur sebagai Ketua DPR pada Desember 2015.

Tuhan Tidak Tidur, Benarkah Azis Syamsuddin Tersangka?

Ketua KPK Firli Bahuri menunggu kedatangan Azis Syamsuddin pada Jumat (24/9/2021) besok.

Indahnya Musim Gugur di UNS Solo, Bikin Kangen Deh

Musim gugur di UNS Solo tiba yang ditandai dengan bunga angsana berguguran di kawasan danau setempat.

Kronologi Detail OTT Bupati Kolaka Timur yang Tersandung Suap Rp250 Juta

Kronologi detail konspirasi Bupati Kolaka Timur, Andi Merya Nur, untuk berbuat curang dalam sejumlah proyek bersumber dana bantuan BNPB diungkap KPK.

Profil Bupati 99 Hari Andi Merya Nur yang Terjaring OTT KPK

Perempuan 37 tahun, Andi Merya Nur, terjaring OTT KPK saat baru 99 hari menjabat Bupati Kolaka Timur.