Kategori: Jatim

Hujan 8 Jam, 150 Rumah di 24 Desa di Madiun Terdampak Banjir


Solopos.com/Abdul Jalil

Solopos.com, MADIUN -- Sebanyak 24 desa di tujuh kecamatan di Kabupaten Madiun diterjang banjir dari mulai Rabu hingga Kamis (14-15/4/2021). Sekitar 150 rumah di 24 desa tersebut terdampak banjir.

Puluhan desa yang terdampak banjir itu yakni di Kecamatan Saradan ada di Desa Sugihwaras, Klumutan, Sidorejo, Sukorejo, Bajulan, dan Bener. Di Kecamatan Mejayan ada di Desa Kaligunting dan Ngampel. Di Kecamatan Pilangkenceng ada di Desa Kedungrejo, Purworejo, Sumbergandu, Krebet, Kedungbanteng, Kedungmaron, dan Muneng.

Kecamatan Wonoasri ada di Desa Buduran. Kecamatan Balerejo ada di Desa Garon, Glonggong, Babadan Lor, Gading, dan Balerejo. Di Kecamatan Wungu hanya di Desa Tempursari. Sedangkan di Kecamatan Dagangan ada di Desa Sewulan dan Desa Segulung.

Baca juga: Polres Magetan Tangkap 106 Tersangka Kasus Kriminal Sepanjang 2021, Kebanyakan Preman

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Madiun, Muhamad Zahrowi, mengatakan hujan deras mengguyur wilayah Kabupaten Madiun selama kurang lebih delapan jam. Air yang meluap kemudian memasuki perkampungan warga.

Untuk ketinggian air di masing-masing titik banjir beragam, dari mulai paling rendah 20 cm hingga mencapai 130 cm.

“Seperti di Kecamatan Saradan, tepatnya di Desa Sidorejo, air meluap dari bertemunya Sungai Kelok dan Sungai Ganda dengan ketinggian air sekitar 30 cm. Sedangkan di Desa Klumutan, air meluap dari Sungai Munggir dengan ketinggian sekitar 100 cm. Untuk saat ini sudah surut total,” jelas dia, Kamis.

Baca juga: Prostitusi Madiun, Muncikari dan Penyedia Layanan Esek-Esek Ditangkap

Warga Mengungsi

Rowi menuturkan di Desa Purworejo, Kecamatan Pilangkenceng, ketinggian air mencapai 130 cm dan membuat 70 keluarga di desa tersebut sempat mengungsi ke tepi jalan. Sedangkan di Desa Krebet air kiriman dari arah Notopuro ke Bengawan mengakibatkan tanggul dam di Desa Kedungbanteng ambrol dengan diameter panjang 10 meter, lebar 3 meter, dan tinggi 4 meter.

Di Kecamatan Wonoasri, debit air yang meningkat juga menyebabkan talut ambrol dan banjir menerjang hampir seratusan keluarga di desa itu. “Sedangkan di Desa Segulung, Kecamatan Daganagan, terjadi tanah longsor yang menimpa empat rumah warga,” jelas dia.

Pada Kamis pagi, petugas bersama warga melakukan kerja bakti untuk membersihkan air sisa dari banjir. Saat ini masih ada puluhan keluarga yang mengungsi di tempat yang lebih aman.

 

Share
Dipublikasikan oleh
Arif Fajar Setiadi